POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bendungan hancur di Ukraina, membanjiri zona perang

Bendungan hancur di Ukraina, membanjiri zona perang

  • Bendungan besar era Soviet memasok air ke pembangkit listrik tenaga nuklir Krimea
  • Rusia dan Ukraina saling menyalahkan karena melanggar bendungan
  • Badan Atom Perserikatan Bangsa-Bangsa: Tidak ada ancaman langsung terhadap keselamatan nuklir
  • Rusia melakukan lebih banyak serangan udara semalam di Kiev

KHERSON, Ukraina (Reuters) – Semburan air mengalir melalui bendungan besar di Sungai Dnipro yang memisahkan pasukan Rusia dan Ukraina di Ukraina selatan pada Selasa, membanjiri area zona perang dan memaksa penduduk desa mengungsi.

Ukraina dan sekutu Baratnya menuduh Rusia meledakkan bendungan itu, sebuah kejahatan perang yang disengaja. Kremlin mengatakan Ukraina yang menyabotase bendungan itu, untuk mengalihkan perhatian dari serangan balik yang menurut Moskow goyah. Beberapa pejabat yang dipasang di Rusia mengatakan bendungan itu pecah dengan sendirinya.

Tidak ada pihak yang memberikan bukti publik langsung tentang siapa yang harus disalahkan. Konvensi Jenewa secara eksplisit melarang Penargetan bendungan dalam perang, karena bahaya yang ditimbulkannya bagi warga sipil dari penghancuran “pekerjaan dan instalasi yang mengandung kekuatan berbahaya”.

Menjelang tengah pagi di kota Kherson di sisi yang dikuasai Ukraina, dermaga di anak sungai Dnipro sudah dibanjiri oleh arus naik di tepian.

“Sejauh ini, ketinggian air naik satu meter,” kata Oleksandr Siomek, seorang warga di daerah itu, kepada Reuters. Kami akan melihat apa yang terjadi selanjutnya tetapi berharap yang terbaik.

Bendungan Nova Kakhovka menyediakan air ke petak luas lahan pertanian di Ukraina selatan, termasuk Krimea yang diduduki Rusia, serta mendinginkan pembangkit nuklir Zaporizhia yang dikendalikan Rusia. Reservoir yang luas di baliknya adalah salah satu ciri geografis utama Ukraina selatan, dengan panjang 240 km (150 mil) dan lebar hingga 23 km (14 mil).

READ  Beberapa EAO diharapkan untuk bergabung dalam putaran kedua pembicaraan damai yang disponsori junta: juru bicara rezim

Sebagian besar pedesaan terletak di dataran banjir di bawah, dengan desa-desa di tepi selatan yang dikuasai Rusia terlihat sangat rentan.

penghancuran bendungan Ini menciptakan bencana kemanusiaan baru di tengah zona perang dan mengubah garis depan tepat saat Ukraina meluncurkan serangan balasan yang telah lama ditunggu-tunggu untuk mengusir pasukan Rusia dari wilayahnya.

Rusia telah menguasai bendungan itu sejak awal perang, meskipun pasukan Ukraina merebut kembali sisi utara sungai itu tahun lalu. Kedua belah pihak telah lama menuduh pihak lain merencanakan untuk menghancurkannya.

“Teroris Rusia. Penghancuran bendungan pembangkit listrik tenaga air Kakhovka hanya menegaskan kepada seluruh dunia bahwa mereka harus diusir dari setiap sudut wilayah Ukraina,” tulis Presiden Volodymyr Zelensky di aplikasi pesan Telegram.

Rusia melakukan “peledakan internal pada struktur” bendungan. “Sekitar 80 pemukiman berada di zona banjir,” katanya di Telegram.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg menyebutnya “kemarahan yang sekali lagi menunjukkan kebrutalan perang Rusia di Ukraina”.

“Kami dapat mengatakan dengan tegas bahwa kami berbicara tentang sabotase dari pihak Ukraina,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov dalam jumpa pers reguler.

Pandangan umum Bendungan Nova Kakhovka yang jebol di wilayah Kherson, Ukraina pada 6 Juni 2023 dalam tangkapan layar ini dari video yang diperoleh Reuters/melalui Reuters

“Jelas sabotase ini juga terkait dengan fakta bahwa angkatan bersenjata Ukraina tidak mencapai tujuan mereka sekarang, setelah mereka melancarkan operasi ofensif skala besar dua hari lalu, dan operasi ofensif ini goyah,” tambahnya.

Sebelumnya, para pejabat Rusia memberikan laporan yang bertentangan, dengan beberapa mengatakan bahwa bendungan itu dihantam rudal Ukraina dalam semalam, sementara yang lain mengatakan itu meledak sendiri karena kerusakan sebelumnya.

pabrik nuklir

Badan Energi Atom Internasional PBB mengatakan pembangkit listrik Zaporizhia harus memiliki cukup air untuk mendinginkan reaktornya “selama beberapa bulan” dari kolam terpisah yang terletak di atas waduk, dan menyerukan agar kolam itu dihindari.

READ  Manish Sisodia Pusat Sasaran Vaksin, Bagaimana RS Swasta Mendapatkan Vaksin?

Walikota yang dilantik Rusia, Vladimir Leontyev, mengatakan di Telegram bahwa ketinggian air di kota yang berbatasan langsung dengan bendungan yang jebol bisa naik hingga 12 meter.

Sebuah video menunjukkan air mengalir melalui sisa-sisa bendungan – setinggi 30 meter (yard) dan panjang 3,2 kilometer (dua mil).

Kantor berita RIA mengutip kepala wilayah yang ditunjuk oleh Moskow yang mengatakan bahwa sekitar 22.000 orang yang tinggal di 14 permukiman di wilayah Kherson terancam banjir. Kherson adalah salah satu dari lima wilayah Ukraina yang diklaim oleh Moskow.

Gubernur Krimea yang dilantik Rusia, Sergei Aksionov, mengatakan ada risiko ketinggian air di Kanal Krimea Utara, yang membawa air segar ke semenanjung dari Sungai Dnipro, bisa turun. Krimea, yang dikuasai Rusia sejak 2014, saat ini memiliki cadangan air yang cukup, dan tingkat risikonya akan menjadi jelas dalam beberapa hari mendatang.

Pelanggaran bendungan terjadi saat Ukraina mempersiapkan serangan balasan yang telah lama ditunggu-tunggu untuk mengusir pasukan Rusia dari wilayahnya, menggunakan tank dan kendaraan lapis baja yang baru dipasok dari Barat.

Moskow mengatakan serangan Ukraina dimulai pada hari Minggu dan mengklaim telah memukul mundur kemajuan Ukraina.

Kyiv sebagian besar tetap diam tentang hal itu, meskipun Zelensky mengisyaratkan keberhasilan. Dalam pidatonya pada malam sebelum bendungan runtuh, dia memuji “berita yang telah kami tunggu-tunggu” yang mengklaim bergerak maju di sekitar Bakhmut, kota hancur yang direbut Rusia awal bulan ini dalam kemenangan besar pertamanya dalam hampir setahun.

Rusia juga meluncurkan gelombang baru serangan udara malam di Kiev. Ukraina mengatakan sistem pertahanan udaranya menembak jatuh lebih dari 20 rudal jelajah saat mereka mendekati ibu kota.

READ  Para ahli memuji pentingnya Lima Prinsip Hidup Berdampingan Secara Damai di Tiongkok dan dunia

Otoritas setempat mengatakan lingkungan Shchebykino di wilayah Belgorod Rusia dekat perbatasan Ukraina kembali diserang pada hari Selasa. Pejuang anti-pemerintah Rusia yang berbasis di Ukraina mengklaim telah menyusup ke wilayah tersebut.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari tahun lalu dalam apa yang diharapkan Kremlin akan menjadi operasi cepat, tetapi pasukannya telah mengalami serangkaian kekalahan dan berkumpul kembali di timur negara itu.

Melaporkan dari kantor Reuters Lydia Kelly dan Ron Popesky; Ditulis oleh Stephen Coates dan Gareth Jones; Diedit oleh Rosalba O’Brien, Michael Berry, Peter Graf

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.