POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keuangan hijau dan dorongan untuk emisi nol bersih

Keuangan hijau dan dorongan untuk emisi nol bersih

Jakarta (Antara) – Pada Maret 2023, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) melalui Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) merilis laporan baru yang menyatakan suhu global telah meningkat 1,1°C di atas tingkat pra-industri.

Naiknya suhu telah menyebabkan cuaca ekstrim lebih sering terjadi. Gelombang panas yang parah dan lebih banyak hujan dapat menyebabkan bencana dan mengancam ketersediaan makanan dan air. Akibatnya, kesehatan manusia dan ekosistem bumi bisa terganggu.

Berurusan dengan risiko perubahan iklim juga bisa menjadi lebih sulit selama krisis, seperti epidemi dan konflik antar negara.

“Hampir setengah populasi dunia tinggal di daerah yang sangat rentan terhadap perubahan iklim. Dalam dekade terakhir, kematian akibat banjir, kekeringan, dan badai 15 kali lebih tinggi di daerah yang sangat rentan,” menurut salah satu dari 93 penulis laporan itu Aditi Mukherjee mengatakan laporan itu .

Oleh karena itu, untuk mencegah suhu global melebihi 1,5°C di atas tingkat pra-industri, emisi gas rumah kaca harus dikurangi secara signifikan, cepat, dan berkelanjutan di semua sektor.

Indonesia bertujuan untuk mengurangi emisi karbon dioksida sebesar 31,89 persen dengan upaya sendiri dan 43,20 persen dengan dukungan internasional pada tahun 2030 untuk mencapai tujuan emisi karbon nol bersih pada tahun 2060.

kontribusi bank sentral

Pendanaan harus ditingkatkan sebagai investasi untuk melestarikan iklim bumi. Di Indonesia, Kementerian Keuangan, Bank Indonesia (BI), Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) telah bergabung untuk mempromosikan keuangan hijau.

Sinergi dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan pembiayaan untuk mencapai target penurunan emisi yang diharapkan mencapai US$281 miliar pada tahun 2030. Hanya 34 persen pembiayaan yang dapat dicapai melalui dana publik atau anggaran negara (APBN).

READ  Papua Nugini yang terkena virus mulai meluncurkan vaksin - Asia Tenggara

Sebagai bank sentral, IIB juga telah mengambil beberapa kebijakan untuk mendorong perbankan meningkatkan green financing, antara lain dengan melonggarkan rasio loan to value (LTV) atau financing to value (FTV).

Pada 2020, BI mencairkan LTV dan FTV untuk kredit atau pembiayaan real estat hijau hingga 100 persen.

Bank juga bisa menawarkan kredit pembiayaan kendaraan listrik dengan uang muka nol persen.

Direktur Eksekutif Strategi dan Tata Kelola BI Dwityapoetra Soeyasa mengatakan perbankan perlu melakukan penilaian risiko terhadap setiap debitur.

BI juga membantu bank memenuhi kewajiban Ratio Precautionary Comprehensive Financing (RPIM) dengan membeli obligasi berkelanjutan dan memberikan kredit atau pembiayaan kepada PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI), sebagai SDG Indonesia One Manager.

Selain itu, insentif makroprudensial berupa fasilitas pemenuhan GWM Rupiah pada bank investasi juga ditawarkan kepada bank-bank yang menyalurkan dananya ke sektor-sektor prioritas dan lintas sektoral.

BI juga membantu Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) untuk berkembang menjadi UMKM hijau di tengah meningkatnya permintaan akan produk ramah lingkungan.

UMKM dinilai hijau berdasarkan beberapa indikator, yang meliputi aspek produksi, pemasaran, sumber daya manusia, dan pembiayaan.

ekonomi yang berkelanjutan

Menyambut pelonggaran kebijakan BI, bank-bank di Tanah Air juga menggalakkan green finance.

Salah satu bank tersebut adalah PT Bank Mandiri Tbk milik negara yang hingga Maret 2023 telah memberikan pembiayaan sebesar Rp 222 triliun (sekitar 14,95 miliar dolar AS), naik 11 persen year-on-year (YoY), menjadi sektor yang menerapkan perlindungan lingkungan. Prinsip keberlanjutan, keadilan sosial dan tata pemerintahan yang baik.

Pembiayaan diberikan untuk sektor usaha mikro, kecil dan menengah, pertanian berkelanjutan, energi terbarukan, dan transportasi bersih, yang setara dengan 25 persen portofolio perusahaan ke perbankan.

READ  Setelah gandum, India memberlakukan pembatasan ekspor gula

Sementara itu, PT Bank Central Asia Tbk (BCA) mencatatkan pemberian kredit ke sektor keberlanjutan sebesar 180,8 triliun rupee (sekitar 12,18 juta dolar AS) selama kuartal pertama tahun ini, termasuk pembiayaan sebesar 277 miliar rupee (sekitar 25,06 juta dolar AS). ) ) ) dari ekosistem kendaraan listrik.

Pembiayaan yang diberikan Bank kepada sektor keberlanjutan tumbuh sebesar 11,9 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya dan menyumbang hingga 25 persen dari total portofolio pembiayaan.

Kemudian, PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) BUMN memiliki strategi khusus untuk menarik minat masyarakat terhadap pembiayaan kendaraan listrik berdasarkan syariat Islam antara lain dengan margin bersaing mulai dari 2,22%, uang muka mulai dari nol%, dan jangka waktu pembiayaan sampai dengan 7 tahun.

Menurut data BSI, hingga Maret, pembiayaan kendaraan listrik mencapai 8,1 miliar rupee (sekitar 544.192 dolar AS), yang juga mendukung peningkatan pembiayaan kendaraan sebesar 62,1 persen year-on-year menjadi 1,3 triliun rupee (sekitar 208,27 juta dolar AS). .

OJK mengatakan bahwa kredit senilai total 728,9 triliun rupee (sekitar 48,97 miliar dolar AS) diberikan dalam pembiayaan hijau per April, dengan 1,28 triliun rupee (sekitar 86 juta dolar AS) disediakan untuk pembiayaan kendaraan listrik dan 28,9 triliun rupee. (sekitar 1,9 miliar dolar AS) untuk membiayai proyek-proyek terkait energi baru dan terbarukan.

Dengan dukungan yang semakin masif dari pemerintah, BI dan OJK, penyediaan pembiayaan kepada sektor keberlanjutan diharapkan terus meningkat dan diharapkan dapat mendukung Indonesia dalam mencapai target emisi nol karbon lebih cepat dari tahun 2060.

Berita Terkait: Transformasi Iklim yang Dikelola dengan Baik Sangat Penting untuk Memitigasi Risiko: Kecerdasan Bisnis
Berita terkait: Bappenas dukung skema pembiayaan swasta Bintan Green Circle
Berita terkait: Babinas siapkan pembiayaan biru untuk mengembangkan sektor kekayaan perikanan dan kelautan

READ  Pertunjukan Seni Jerman Hapus Karya Besar Setelah Tuduhan Anti-Semitisme - The Irish Times

Diterjemahkan oleh: Sanya Dinda dan Raka Aji
Editor: Aziz Karmala
Hak Cipta © Antara 2023