POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keamanan Maritim ASEAN dan apa arti latihan angkatan laut minggu depan

Keamanan Maritim ASEAN dan apa arti latihan angkatan laut minggu depan

Anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara dijadwalkan memulai latihan militer gabungan minggu depan. Dipanggil dengan sungguh-sungguh Latihan Solidaritas ASEAN Natuna (ASEX 01 – Natuna), di sekitar Pulau Batam di pintu masuk timur Selat Malaka. Ini akan berlangsung dari 18 hingga 23 September Terutama latihan angkatan laut Ini akan mencakup angkatan laut, angkatan bersenjata, dan angkatan udara regional. Latihan ini akan fokus pada keamanan maritim, tanggap bencana, dan operasi penyelamatan daripada latihan tempur. Sebagai sebuah blok, ASEAN sebelumnya telah melakukan latihan bersama dengan negara lain, termasuk… Amerika Serikat Dan CinaNamun ini adalah pertama kalinya latihan semacam itu dilakukan hanya untuk anggota saja.

Pilihan negara-negara Asia Tenggara untuk melakukan latihan angkatan laut bersama sebagai platform untuk menekankan sentralitas ASEAN menunjukkan pentingnya kawasan ini melekat pada isu-isu maritim.

Mengumumkan Pada Pertemuan Panglima Angkatan Pertahanan ASEAN ke-20 di Bali pada awal Juni tahun ini, latihan tersebut semula dijadwalkan berlangsung di bagian selatan Laut Cina Selatan – sebuah wilayah di mana zona ekonomi eksklusif Indonesia tumpang tindih dengan “garis Sembilan Poin Tiongkok – tapi dia punya Sejak dipindahkan Ke perairan kepulauan Indonesia di Laut Natuna Selatan. Laporan menunjukkan Hal ini disebabkan oleh sensitivitas seputar sengketa klaim antara beberapa negara ASEAN dan Tiongkok menyarankan beberapa Diubah atas permintaan Kamboja. Tentara Indonesia membantah bahwa hal ini disebabkan oleh tekanan dari luar. pepatah Perubahan ini dilakukan karena lokasi baru ini lebih sesuai dengan sifat latihan non-tempur, dengan prioritas diberikan pada “daerah rawan bencana”.

Meskipun beberapa analis percaya bahwa mengubah lokasi sama saja dengan… Peluang yang terlewatkan Agar ASEAN dapat menantang “garis sembilan poin” Tiongkok, latihan tersebut tetap dilakukan Penjelasan Sebagai tanda persatuan di saat ASEAN terlihat stagnan di tengah ketegasan Tiongkok yang terus berlanjut. Saat mengumumkan latihan tersebut, Panglima TNI Laksamana Yudo Marjono menyatakan bahwa “ini adalah tentang sentralitas ASEAN.” Dibagikan di antara para ahliSiapa yang melihat olahraga sebagai “penguatan”.[ing] Konsep Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk Outlook Indo-Pasifik” dengan berfokus pada isu-isu maritim seperti “anti-pembajakan, insiden maritim, polusi, serta pencarian dan penyelamatan.”

READ  Ribuan orang memberikan suaranya di Indonesia di Belanda

Mungkin yang paling penting, fakta bahwa negara-negara Asia Tenggara memilih latihan angkatan laut bersama sebagai platform untuk menekankan sentralitas ASEAN menunjukkan pentingnya kawasan ini melekat pada isu-isu maritim.

Australia mampu menawarkan keahliannya sebagai penyedia program peningkatan kapasitas maritim militer kepada ASEAN. Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan Australia Richard Marles (kiri) mengunjungi Menteri Pertahanan Nasional Vietnam Jenderal Phan Van Giang pada 25 November 2022. (Kym Smith/Defence Images)

Seperti banyak negara lainnya, sentralitas ASEAN adalah salah satu pilar keterlibatan Australia di kawasan ini, yang pentingnya hal ini tercermin dalam dokumen-dokumen penting seperti Piagam PBB. Kebijakan pembangunan internasional, Buku putih kebijakan luar negeri Dan Tinjauan strategis pertahanan. Semua hal ini menggambarkan dengan cara yang berbeda mengapa dan bagaimana keamanan Australia berkaitan dengan keamanan di Asia Tenggara. Posisi ini diperkuat melalui pidato menteri Perdana Menteri Anthony Albanese, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan Richard MarlesDan Menteri Luar Negeri Penny Wong Semuanya menekankan perlunya membentuk masa depan bersama dengan kawasan.

Jika komitmen-komitmen ini ingin dipenuhi, Australia harus mendengarkan prioritas-prioritas regional dan membantu mengatasinya. Kurangnya partisipasi Canberra dalam Latihan Solidaritas Natuna ASEAN tidak berarti bahwa Canberra tidak dapat berkontribusi pada tujuan umum yang sama yaitu memperkuat sentralitas ASEAN melalui keamanan maritim. Untuk mencapai tujuan ini, hal-hal apa saja yang dapat dan harus dilakukan Australia?

Memperhatikan kepentingan bersama dan saling menguntungkan bagi lingkungan laut yang stabil, A Laporan terbaru – hasil konsultasi dengan 45 ahli dari seluruh kawasan – mengeksplorasi bagaimana Australia dan Asia Tenggara dapat mengembangkan agenda bersama untuk keamanan maritim. Hal ini menguraikan visi ke arah mana “Australia membawa”.[s] “Semua elemen kenegaraan bersatu untuk mengatasi tantangan keamanan maritim yang dihadapi Asia Tenggara,” dan menawarkan beberapa cara untuk mencapai hal ini.

Ada banyak hal yang bisa dikatakan mengenai manfaat partisipasi Australia dalam latihan bersama dengan mitra regionalnya, namun terkadang pilihan yang tidak terlalu mencolok bisa sama efektifnya.

READ  5 hal yang perlu diketahui sebelum pasar saham dibuka pada hari Rabu

Hal ini termasuk memanfaatkan pengalaman dan reputasi Australia sebagai penyedia program peningkatan kapasitas maritim militer dengan memperluas pelatihan yang mencakup pejabat sipil dan pemerintah di negara-negara Asia Tenggara, dan dengan memperluas program pelatihan bahasa Inggris untuk mengatasi hambatan dan membuka jalan bagi kerja sama yang lebih dalam. Di antara lembaga pertahanan. itu Penghargaan Australia Dan Program Beasiswa Pascasarjana Pertahanan ASEAN-Australia Kedua mekanisme tersebut dapat diperluas dan dimanfaatkan tidak hanya untuk pelatihan teknis dan pengetahuan operasional, namun juga untuk mengembangkan pemikiran strategis.

Australia juga mempunyai posisi yang baik untuk mendukung kesadaran domain maritim regional (MDA) melalui peningkatan pertukaran informasi dan analisis bersama untuk memungkinkan negara-negara merespons insiden dengan lebih cepat dan mengidentifikasi prioritas regional. Hal ini dapat dicapai dengan memanfaatkan perjanjian dan pengaturan yang sudah ada, termasuk dengan Regional Information Fusion Centre di Singapura. Pengalaman Australia dalam mendukung MDA, keamanan maritim dan pembangunan infrastruktur di seluruh Pasifik memberikan pelajaran berharga.

Pemerintah Australia juga dapat bekerja sama dengan mitra-mitra di Asia Tenggara untuk membentuk satu titik kontak yang disepakati (SPOC), atau lembaga utama, untuk keamanan maritim di setiap negara yang mampu menyampaikan informasi di tingkat nasional. SPOC dapat menjadi solusi hemat biaya untuk menyebarkan dan berbagi informasi, mendiskusikan tantangan, dan mengembangkan proposal, dan dapat diterapkan dengan sedikit hambatan administratif, hukum, atau diplomatik.

Yang terakhir, Australia dapat mengadopsi pendekatan jangka panjang dan bersifat generasi terhadap masalah keamanan maritim dan mendukung keterlibatan pemuda sebagai sarana menggunakan diplomasi lunak untuk melatih generasi pemimpin ASEAN dan Australia berikutnya, meningkatkan kerja sama, dan mengembangkan strategi keamanan yang inovatif. Yang sukses Program Pemimpin Berkembang ASEAN-AustraliaKonferensi tersebut, yang mempertemukan wirausahawan sosial dari Australia dan negara-negara anggota ASEAN, dapat diperluas dan dapat berfokus pada keamanan maritim pada salah satu tahun penyelenggaraannya.

READ  Saham China ditutup lebih tinggi setelah setengah dari Shanghai mencapai status 'nol COVID'

Ada banyak hal yang bisa dikatakan mengenai manfaat partisipasi Australia dalam latihan bersama dengan mitra regionalnya, namun terkadang pilihan yang tidak terlalu mencolok bisa sama efektifnya. Terlepas dari apakah Australia diundang untuk berpartisipasi dalam latihan bersama dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di masa depan, Australia harus terus mengambil pendekatan berbasis luas untuk memperkuat keamanan maritim regional. Jika Australia dan Asia Tenggara ingin mengembangkan agenda bersama untuk keamanan maritim, latihan gabungan pertama yang hanya dilakukan oleh anggota blok tersebut dan upaya Canberra sendiri harus dilihat sebagai dua sisi dari mata uang yang sama.

Artikel ini didasarkan pada Dialog Pembangunan, Diplomasi dan Pertahanan Asia-Pasifik (AP4D) kertas Seperti apa upaya Australia dan Asia Tenggara untuk mengembangkan agenda keamanan maritim bersama?diproduksi sebagai bagian dari Keamanan Biru program. AP4D mengucapkan terima kasih kepada seluruh peserta konsultasi.