POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Belajar hidup bersama Mark Zuckerberg

“Baik jurnalis dan eksekutif teknologi bersalah karena percaya bahwa Twitter lebih penting daripada itu,” kata Lisin. “Eksekutif teknologi menganggap serius tweet jurnalis dalam banyak kasus — tetapi pada saat yang sama, sulit untuk membangun hubungan profesional dengan seseorang yang secara terbuka menyerang Anda sepanjang hari.”

Saya tidak yakin itu selalu persis sama dengan yang dipikirkan Ms. Lissin. Ideologi Lembah Silikon terkadang terlalu cocok dengan pendapatannya untuk dianggap sepenuhnya sebagai nilai nominal. Skala dan kekuatan industri tidak tertandingi.

Lisin juga mencatat bahwa jurnalis dan raksasa teknologi terjebak satu sama lain pada saat ini. Perusahaan-perusahaan papan atas Silicon Valley, yang dipimpin oleh anggota dewan Facebook yang berpengaruh, Mark Andreessen, telah menghabiskan waktu bertahun-tahun dalam fantasi mengambang untuk menggantikan media berita yang bermusuhan dan secara langsung menarik konsumen dan investor. Tetapi mereka belum membuat platform yang memungkinkan mereka untuk mengungguli outlet berita independen dalam hal berkomunikasi dengan karyawan mereka, apalagi masyarakat umum.

Perusahaan modal ventura Mr. Andreessen, Andreessen Horowitz, telah berinvestasi di platform audio sosial Clubhouse dengan harapan dapat melihatnya memudar menjadi rumah global bayangan untuk diskusi pemasaran multi-level. Perusahaan juga meluncurkan platform media, The Future, di tengah ruang redaksi yang gugup obrolan Industri teknologi “tidak lagi membutuhkan” jurnalis. Beberapa bulan kemudian, Future tidak mengancam siapa pun, meskipun kepala pemasaran dan konten perusahaan, Margit Wennmachers, mengatakan kepada saya dalam pesan WhatsApp (Meta!) bahwa kedua proyek tersebut masih dalam “masa kanak-kanak” dan memperingatkan untuk tidak dianggap enteng.

Zuckerberg memahami bahwa dia tidak dapat sepenuhnya bebas dari media berita arus utama. Salah satu ajudannya mengatakan bahwa sementara dia memberikan wawancara hanya kepada empat media minggu lalu, dia diam-diam memberi pengarahan kepada lebih dari selusin organisasi berita besar, termasuk New York Times, sebelum pengumuman “meta” besarnya.

READ  Tidakkah kamu menjadi lelah? Penduduk Minnesota yang lebih tua mengandalkan pengetahuan teknis baru

Raksasa teknologi juga belum sepenuhnya layu di bawah pengawasan media berita. Meliputi perusahaan-perusahaan ini membutuhkan semacam “layar terpisah,” kata Lissen. Bisnis perusahaan teknologi (dalam kasus Facebook, iklan) sejauh ini tidak terpengaruh oleh semua perbedaan pendapat dan investigasi pemerintah yang mengikutinya. Ketika wartawan mengejek metaverse Zuckerberg, saham perusahaan melonjak.

Jadi konflik antara media dan industri teknologi semakin terlihat seperti jalan buntu. Kita mungkin tidak semua menghabiskan pandemi berikutnya di Hawaii bersama Mr. Zuckerberg, tetapi kita mungkin akan hidup bersamanya lebih lama.