POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bayangkan pentolan Dragons Dan Reynolds memanggang kerumunan di Hitmakers

“The Enemy,” lagu kolaboratif tahun 2021 dari bayangkan naga dan rapper JID, mereka muncul di City Market Social House sebagai grup pertama Dan Reynolds Dia naik ke atas panggung aneka ragam pembuat hit Makan siang hari Sabtu.

Dengan lirik refrein seperti “Singkirkan simpati / Semua orang ingin menjadi musuhku / (Awasi dirimu)”, lagu tersebut merupakan pengantar musik yang pas untuk pidato penerimaan sarkastik Reynolds Penghargaan Kelompok Tahun Inidi mana sang vokalis mengenang bagaimana band ini awalnya ditolak oleh beberapa peserta di ruangan yang sama.

Berteriak Atlantic Records. Reynolds memberi tahu hadirin. Kalian membawa kami ke Disneyland secara gratis; Senang memiliki persaingan yang sehat.”

Pemain bass Ben McKee dan drummer Daniel Platzmann muncul di belakang Reynolds, mengenakan kacamata hitam. Gitaris utama Wayne Sermon segera bergabung dengan rekan bandnya di atas panggung, sementara Reynolds terus memikirkan asal-usul grup tersebut.

“Saya seorang anak dari Las Vegas, Nevada. Saya dibesarkan sebagai Mormon. Saya memiliki jalan yang aneh,” kata Reynolds. “Kami tidak perlu menjelaskannya. Tapi siapa Mormon di Vegas? nomor? Yah, baiklah, hanya aku. Itu bagus. Saya pergi ke misi Mormon, mengetuk pintu, orang-orang memberi tahu saya bahwa saya gila, mengetahui bahwa saya gila, dan memulai sebuah band bernama Imagine Dragons. Dan saya akan mengatakan, saya sangat berterima kasih atas cara saya yang unik.

“Ibu saya, ayah saya, tak satu pun dari mereka ingin saya menjadi seorang musisi. Saya memiliki tujuh saudara kandung – mereka semua adalah dokter dan pengacara, tapi sekarang saya yang terkaya,” lanjut Reynolds sambil bercanda. “Kalian semua memiliki hutang sekolah dan pinjaman sekolah; saya tidak memiliki pinjaman sekolah.”

READ  Ayah dan anak mengambil dunia dalam novel baru Richard Powers

Peristiwa kehidupan lain yang dipuji Reynolds dengan memacunya di jalurnya saat ini termasuk dikeluarkan dari almamaternya, Universitas Brigham Young, dan harus bermain pertunjukan selama enam jam di bar selam Vegas bernama O’Sheas hanya untuk menghasilkan uang. Ditutupi oleh keangkuhan yang pura-pura, pidato tersebut sebenarnya adalah meditasi tentang jalan keras Imagine Dragons menuju kesuksesan, yang penuh dengan rintangan.

Jadi terima kasih kepada O’Sheas, terima kasih kepada Atlantic dan pada dasarnya terima kasih kepada Interscope (Records) dan beragam “Sungguh menyenangkan berada di sini,” kata Reynolds.