POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank Dunia telah menyetujui $800 juta dalam pendanaan pembangunan untuk Indonesia

Reformasi ini berpotensi untuk mendukung perubahan ekonomi dalam transformasi sektor komoditas menjadi sektor yang lebih bernilai tambah. Ini akan memberikan dorongan (keuangan) yang dibutuhkan untuk pemulihan ekonomi setelah epidemi.

Jakarta (Andara) – Dewan Pengelola Bank Dunia telah menyetujui $800 juta, atau $11,6 triliun, untuk mendukung reformasi kebijakan investasi dan perdagangan Indonesia serta untuk mempercepat transformasi dan pemulihan ekonomi negara.

Sadhu Kahkonen, direktur Bank Dunia untuk Indonesia dan Timor-Leste, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa bantuan itu ditujukan untuk mendukung rencana pemerintah Indonesia untuk menarik investasi dan meningkatkan daya saing ekonominya.

“Reformasi ini berpotensi untuk mendukung perubahan ekonomi dalam transformasi sektor komoditas menjadi sektor yang lebih bernilai tambah. Ini akan memberikan dorongan (keuangan) yang diperlukan untuk pemulihan ekonomi setelah epidemi,” ujarnya.

Bantuan keuangan untuk Implementasi Kebijakan Pembangunan (DPO) dirancang untuk meningkatkan investasi dengan memberikan lebih banyak sektor kepada investor asing, jelasnya.

Bantuan tersebut terutama difokuskan untuk menarik investasi asing langsung, menambahkan profesional berketerampilan tinggi ke pasar tenaga kerja dan meningkatkan investasi swasta dalam energi terbarukan, kata Kahkonen.

Dana tersebut dirancang untuk mendukung reformasi kebijakan perdagangan Indonesia, yang bertujuan untuk meningkatkan daya saing dan pemulihan ekonomi; Meningkatkan akses dan akses terhadap harga bahan pangan pokok atau bahan baku; Dan, kata dia, memudahkan akses input produksi.

“Peningkatan investasi, sesuai target, akan dipicu oleh reformasi ini, yang juga membutuhkan pengelolaan lingkungan yang cermat. Bank Dunia akan bekerja sama dengan mitra pembangunan lainnya untuk mendukung pemerintah dalam memperkuat upaya pengelolaan lingkungan di semua sektor,” kata Kahkonen.

DPO bertujuan untuk mendukung reformasi besar di sektor perdagangan dan investasi Indonesia, sejalan dengan kerjasama lama antara Kelompok Bank Dunia (WBG) dan pemerintah Indonesia, katanya.

READ  Djokovic dari Indonesia mengumumkan perombakan kabinet ke-2 dalam 4 bulan

Berita Terkait: WB menyetujui $ 400 juta untuk memfasilitasi reformasi keuangan Indonesia

Berita Terkait: Indonesia menyusun draft roadmap Proyek Elektrifikasi Bank Dunia

Pendanaan sepenuhnya terintegrasi dengan WBG yang baru-baru ini mengadopsi Country Partnership (CPF), yang mengidentifikasi penguatan kompetitif dan keamanan ekonomi sebagai cara penting untuk mengurangi kemiskinan dan meningkatkan kesejahteraan.

Saat ini, tantangan besar dalam perdagangan dan investasi telah membatasi kemampuan Indonesia untuk menarik investasi asing langsung untuk meningkatkan potensi ekspornya, membatasi integrasi negara ke dalam rantai nilai global dan mendorong harga pangan domestik, kata Kahkonen.

Dia menunjukkan bahwa semua tantangan ini telah memperlambat pertumbuhan sektor manufaktur dan non-manufaktur. Akibatnya, sebagian besar pekerjaan dalam beberapa dekade terakhir telah diciptakan di sektor barang dan jasa dengan produktivitas rendah, yang biasanya menghasilkan di bawah upah kelas menengah, katanya.

Infeksi virus corona menyebabkan Indonesia mengalami resesi pertama dalam dua dekade, diperparah oleh tantangan yang dihadapi oleh pertumbuhan ekonomi di sektor maju untuk menciptakan lapangan kerja dengan gaji yang lebih baik dan memastikan produktivitas yang lebih tinggi. (IN)

Diedit oleh INE

Berita Terkait: Djokovic bertujuan untuk memvaksinasi 100.000 personel layanan keuangan

Berita Terkait: Kekebalan kawanan ditargetkan di kalangan veteran layanan keuangan pada Agustus