POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah kebun binatang sembarangan terlibat dalam perdagangan satwa liar? Dalam kasus kadal Borneo yang langka

Kadal monitor tanpa telinga. Kredit: Sien C. Lee, Kalimantan Liar

Haruskah hewan yang dilindungi secara hukum yang diselundupkan dari negara sebesar itu ditampilkan di kebun binatang? Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa kebun binatang berlisensi telah membeli reptil langka dan diawetkan secara hukum, biawak tanpa telinga milik Borneo, tanpa bukti bahwa hewan tersebut diekspor secara legal. Ini menunjukkan bahwa jeda dan pertimbangan ulang mungkin diperlukan.

Biawak tuli hanya terjadi di Kalimantan dan dikenal sebagai “Miniatur Godzilla” dan “Cawan Suci Herpetologis”. Ditemukan oleh para ilmuwan Barat sekitar 150 tahun yang lalu, spesies ini sebagian besar telah dikenal dari koleksi sejarah alam acar untuk sebagian besar periode ini dan belum tercatat dari alam liar selama beberapa dekade. .. Pada tahun 1970-an, tiga negara Borneo (Indonesia, Malaysia dan Brunei) ditambahkan ke dalam daftar spesies yang dilindungi. Ini berarti bahwa spesies ini tidak dapat diperdagangkan secara legal di negara-negara tersebut atau diekspor secara legal ke luar negeri.

Meskipun kurangnya perlindungan hukum dan lisensi, aktivis reptil dan pedagang jahat menyelundupkan sejumlah kecil biawak tuli dari Indonesia dan Malaysia dan akhirnya membawanya ke Eropa. Ini dipercepat secara signifikan pada tahun 2012, ketika spesies itu ditemukan kembali. Diterbitkan dalam jurnal ilmiah.. Pada tahun 2016, semua 183 negara yang menandatangani perjanjian perdagangan internasional berisiko menyetujui peraturan tersebut. Perdagangan internasional Dengan biawak tuli untuk mengurangi efek buruk dari perdagangan manusia liar. Jumlah ekspor yang disepakati ditetapkan nol.

Namun, undang-undang tersebut terbukti sulit ditegakkan, dan sejauh ini hanya dua upaya penculikan yang berhasil digagalkan. Dalam kedua kasus tersebut, seorang penculik Jerman ditangkap di bandara Indonesia dan masing-masing mencoba memindahkan delapan dan 17 biawak tuli ke luar negeri.

READ  Tunjukkan belas kasih kepada imigran tidak berdokumen

IZoo adalah kebun binatang pertama di Jepang yang dengan bangga mengumumkan keberadaan Kadal Pemantau Tanpa Udara pada tahun 2013. Kebun binatang ini tidak bersertifikat. Satwa Apa yang Anda dapatkan dipertanyakan. Di Eropa, kebun binatang pertama yang mengekspos biawak tuli berada di Hongaria, Austria dan Republik Ceko. Adapun hewan, kebun binatang mengatakanPribadi“Atau” pengembang hiburan eksklusif “, dan dalam beberapa kasus dari iZoo. Seperti Jepang, diragukan bagaimana hewan-hewan ini berakhir di Eropa, tetapi itu tidak ilegal. Jelas bahwa izin ekspor tidak dikeluarkan.

Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak kebun binatang mulai menampilkan biawak tuli di Eropa dan Amerika Serikat awal tahun ini. Dalam beberapa kasus itu adalah bagian dari transaksi kebun binatang, dalam kasus lain diperoleh dari individu, dalam kasus lain disita dan kemudian ditempatkan oleh petugas kebun binatang, tetapi dalam beberapa kasus ilegal dari Indonesia, Malaysia dan Brunei. Membeli kadal yang dilindungi ini untuk kebun binatang atau ekspor bertentangan dengan hukum nasional asli negara tersebut dan peraturan perdagangan satwa liar internasional. Apalagi, hal itu secara langsung bertentangan dengan komitmen komunitas Kebun Binatang Internasional untuk memerangi perdagangan satwa liar ilegal.

“Bagi saya, situasi saat ini terkait pembelian dan pemuliaan biawak tuli oleh kebun binatang terakreditasi adalah bahwa CEO Organisasi Keselamatan Jalan merilis video online dia mengendarai sepeda motor dengan sepeda motor. Anda tidak perlu memakai helm atau punya SIM. Kalau begitu, itu sebanding,” kata Vincent Nyman dari Oxford Wildlife Trade Research Group, penulis studi yang dimuat di majalah Open Access. Konservasi Alam.. “Keduanya mungkin legal dalam arti teknis, tetapi optiknya tidak bagus.”

READ  Kuliner Lokal Koki Muda Ajak Masyarakat Indonesia Menikmati Borneo Bulletin Online

“Kebun binatang modern yang dikendalikan secara ilmiah semakin dilindungi oleh nilai-nilai etika dan standar yang mengikat, yang berada di luar lingkup undang-undang nasional tentang konservasi dan keberlanjutan, tetapi ini hanya berlaku untuk sejumlah kecil kebun binatang di seluruh dunia,” kata Dr. Chris R. Shepard.Sekretaris Jenderal Asosiasi Penelitian dan Konservasi Pengawasan.”Perolehan langsung atau tidak langsung yang berkelanjutan dari hewan yang dibeli secara ilegal sering kali mendorong perdagangan satwa liar ilegal, mendukung jaringan kejahatan terorganisir, dan dapat berkontribusi pada pengurangan spesies tertentu.”

Tujuh tahun lalu, harga biawak tanpa telinga berada di kisaran 8.000-10.000 euro. Akibatnya, kebun binatang dan hiburan yang menginginkan satu atau lebih pasangan harus menerima tanggung jawab keuangan yang serius. Harga tinggi ini membatasi jumlah orang yang ingin mendapatkannya dan dapat membelinya. Ini mungkin menyiratkan kepada pembeli kontrak bahwa kontrak itu ilegal. Namun, harga telah turun menjadi kurang dari 1.000 dalam beberapa tahun terakhir. Sekarang monitor tanpa telinga itu kadal Nijman khawatir bahwa memelihara hewan langka ini sebagai hewan peliharaan akan semakin diterima karena kebun binatang yang lebih terjangkau dan diakui membenarkannya.

“Ketika saya tumbuh dewasa di tahun 1970-an, kebun binatang yang sekarang dikenal secara teratur membeli burung, mamalia, dan reptil langka dan terancam punah secara global dari pedagang hewan komersial. Itu lebih diterima sepenuhnya. Sedikit pertanyaan diajukan tentang legitimasi perdagangan hewan ini. Banyak dari hewan yang ditemukan di kebun binatang ada di kebun binatang atau di kebun binatang, dan keduanya dipenjara, ”kata Nijman. , Jika ragu tentang keadilan hewan, Perdagangan, Pendekatan hati-hati diambil. ”


Perdagangan satwa liar legal harus dipantau untuk mengurangi risiko epidemi baru

READ  DPR Ceko-Jenderal mengklarifikasi fasilitas isolasi mandiri Pemerintah-19 untuk legislator di hotel

Untuk informasi lebih lanjut:
Vincent Nyman, kebun binatang setuju untuk mengadili kadal monitor tuli perdagangan satwa liar, Konservasi Alam (2021). DOI: 10.3897 / konservasi alam.44.65124

Disediakan
Penerbit Benzoft

Kutipan: Apakah kebun binatang sembarangan terlibat dalam perdagangan satwa liar? Kasus Rare Borneo Lizard (16 Juni 2021) diambil dari https://phys.org/news/2021-06-zoos-inadvertently-complicit-wildlife-case.html 16 Juni 2021.

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis, kecuali untuk transaksi yang wajar untuk penyelidikan pribadi atau tujuan penelitian. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

Apakah kebun binatang sembarangan terlibat dalam perdagangan satwa liar? Dalam kasus kadal Borneo yang langka

Tautan sumber Apakah kebun binatang sembarangan terlibat dalam perdagangan satwa liar? Dalam kasus kadal Borneo yang langka