POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penantian 24 Tahun Arkeolog Kelautan untuk Menjelajahi Reruntuhan Sipur, Singapore News and Best Stories

SINGAPURA – Pada tahun 1992, arkeolog kelautan Michael Blacker mengajukan izin untuk menjelajahi perairan di sekitar Petra Franca, yang ia gambarkan sebagai “sedikit lebih cepat dari waktu saya” dalam kuliah umum pada tahun 2018.

Dia berusia 24 tahun.

Pada tahun 2016, Dr. Flecker akan memimpin tim untuk menjelajahi perairan di sekitar pulau, dan upaya mereka akan mengungkap dua reruntuhan bersejarah pada tahun 2019 – yang pertama berisi artefak dari abad ke-14.

Dalam ceramah publik 2018 yang diselenggarakan oleh Singapore Maritime Heritage Interest Group dan Marine Offshore Oil and Gas Association, Dr. Flecker menggambarkan pejabat lokal pada saat itu sebagai “tidak yakin apa yang harus dilakukan dengan aplikasi dari perusahaan swasta”. Melakukan survei di sekitar Petra Franca yang terletak 24 mil laut timur Singapura.

Negosiasi yang sedang berlangsung antara Singapura dan Malaysia pada saat itu, negara mana yang memiliki kedaulatan atas Petra Franca, membuat aplikasi Dr. Flecker ditempatkan di halaman.

Sementara itu, Australia telah memasukkan dalam aplikasinya lebih dari 20 proyek arkeologi, termasuk kapal karam Tang di dekat Belitung, Indonesia, yang artefaknya sekarang dipamerkan di Museum Peradaban Asia.

Pria 58 tahun ini meraih gelar PhD dalam arkeologi kelautan dari National University of Singapore dan telah menjadi pengunjung ISAAS-Yusof Ishaq sejak 2015.

Flecker, yang telah tinggal di Singapura selama hampir empat dekade dan berpartisipasi dalam lebih dari 30 proyek arkeologi asing selama waktu itu, mengatakan kepada The Straits Times bagaimana perasaannya tentang penggalian di Laut Singapura. Dia berkata: “Ini di luar apa pun, dan ada yang lain – pembusukan Belitung tentu saja menjadi sorotan.

READ  Informasi Gempa: Mac Kuat. Gempa 5.0 - Islandia: 28,2 km di NE datar 29 Juli 6:25 (GMT +0)

“Tapi saya sudah tinggal di Singapura selama hampir 37 tahun sekarang, jadi senang bisa mengerjakan beberapa proyek luar biasa yang berhubungan langsung dengan periode Temasek awal yang tinggi di Singapura.”

Mengapa tertarik pada Petra Franca?

“Ada beberapa tempat di Asia Tenggara dan Laut Cina Selatan di mana Anda dapat melihat rig atau batu karang di mana saja di tengahnya, dan ini adalah sesuatu yang Anda layak untuk menghabiskan banyak waktu dan usaha karena kemungkinan kerusakan ada di sana. sangat tinggi,” ujarnya.

Sejarah telah membuktikan bahayanya kapal-kapal Petra Franca, dan dalam pidatonya di tahun 2018 dia akan menyebutkan contoh-contohnya, termasuk bangkai kapal dagang Shah Munza tahun 1796, yang dibangun di India, yang akan dia temukan tahun depan.

Pada tahun 1596, saudagar Belanda John Huygen von Linsotten menulis tentang pulau berbatu itu, “Kapal-kapal yang datang dan pergi dari China sering lewat dalam bahaya besar, dan beberapa tertinggal di sana”.

Mercusuar bernama James Horseberg, dibangun pada tahun 1851 di Petra Franca, menulis tentang lemari Shah Muncha pada tahun 1809, mengatakan bahwa kapal itu “benar-benar hilang dan kudanya menabrak batu.”

Dr. Flecker berkata: “Sebelum dia bisa melakukan itu, dia ditumpuk di bebatuan oleh arus, dan arus di sana jahat.”


Sepotong porselen biru dan putih diperoleh pada 22 Mei 2021 dari situs pembongkaran Shah Munza. ST Foto: Jin Day

Dr. Flickr dan timnya, yang telah menunggu lebih dari dua dekade untuk membaca situs terkenal itu, tidak pernah meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat dalam penelitian mereka sejak 2016.

Dia mengatakan timnya telah melakukan survei menyeluruh terhadap perairan dangkal di sekitar pulau dan tersebar pada jarak 500 meter dari pulau dan erosi lebih lanjut tidak mungkin terjadi di daerah tersebut.

READ  Dalam hal ini, Wapres meminta umat Islam untuk melaksanakan shalat Ata di rumah

“Kami menutupi semua area yang akan menyebabkan tingkat kehancuran tertinggi, jadi kami pada dasarnya mencari di mana-mana di mana sebuah kapal bisa menyerang,” katanya.