POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Auckland Tech meluncurkan program penerbangan untuk menghormati alumni 9/11

Siswa di Oakland Technical High School akan segera dapat mengambil pelajaran terbang melalui program baru yang dibuat tahun ini untuk menghormati lulusan dan korban 9/11 Wanda Anita Green.

Green, yang lulus dari Oakland Tech pada tahun 1970, meninggal pada 11 September 2001 saat bekerja sebagai pramugari di United Airlines Penerbangan 93, yang jatuh di sebuah lapangan di luar Shanksville, Pennsylvania ketika penumpang di pesawat mencoba melawannya. penculik. Green, yang lahir dan besar di Oakland, terbang ke San Francisco untuk mengunjungi ibunya, yang masih tinggal di Oakland.

kata Nona Ogunsula, lulusan Teknik lainnya yang telah bekerja selama beberapa bulan untuk mewujudkan program tersebut. “Terbang adalah mimpi yang bisa dicapai Wanda dengan menjadi pramugari.”

Associate Director Martel Price mengatakan Auckland Technology memiliki lima “jalur” – dari kesehatan hingga desain dan seni – serta beberapa program, seperti Paideia, yang menekankan pendekatan khusus untuk pengajaran dan pembelajaran dari akar Yunani kuno. Sementara Ogunsula awalnya membayangkan jalur penerbangan terpisah, program pendidikan penerbangan Wanda Anita Green akan menjadi bagian dari jalur teknik sekolah yang ada.

Wanda Anita Green bekerja sebagai pramugari selama hampir 30 tahun ketika dia terbunuh di United Flight 93 pada 11 September 2001. Dia dibesarkan di Auckland, dan lulus dari Auckland Technical High School pada 1970. diatribusikan kepadanya: Atas perkenan Nonna Ogonsola

Program ini akan memberikan siswa dengan paparan karir sebagai pilot, awak pesawat, mekanik, operasi lalu lintas udara, operasi penerbangan, dan banyak lagi. Seperti jalur pembelajaran lainnya yang terkait dengan OUSD, siswa yang tertarik dengan program penerbangan tidak hanya akan dapat mengambil kelas untuk belajar tentang industri, tetapi juga dapat melakukan kunjungan lapangan ke tempat-tempat seperti Museum Udara Auckland dan Bandara Internasional Auckland, seperti serta menerima bimbingan dan pelatihan dari para profesional.

READ  Tim golf pria teknologi kembali bekerja di Grove Page Classic pada hari Senin dan Selasa

Tahun ini, selama fase pengenalan program, siswa yang tertarik akan dapat bertemu dengan para profesional dan melakukan kunjungan lapangan, dan kurikulum penerbangan akan diterapkan selama tahun akademik 2022-2023. Tujuannya adalah agar 10% siswa Oakland Tech, sekitar 200 orang, terpapar karir penerbangan. Sebuah plakat penghormatan hijau juga akan ditempatkan di pintu masuk sekolah.

“Warisannya hidup dalam kehidupan orang-orang yang dia pengaruhi dalam perjalanannya, dan di antara keluarga dan teman-temannya. Sekarang, dia juga akan dikenal di Oakland Tech, almamaternya, serta lima peringatan lainnya di seluruh Amerika Serikat yang menyandang namanya,” kata Price. “Ini adalah pencapaian luar biasa bagi seorang wanita kulit hitam.”

Ogunsula, yang lulus dari teknologi Oakland pada tahun 1982, pertama kali mendengar tentang Green pada tahun 2017, ketika dia mengunjungi United 93 Memorial di Pennsylvania, yang mencantumkan kota kelahiran Green di Oakland dan Linden, New Jersey. Tetapi baru setelah Ogonsola membaca biografi Greene di Pusat Pengunjung Penerbangan 93, dia mengetahui bahwa Greene telah lulus dari Sekolah Teknologi Auckland. Ini segera menggelitik minatnya. Ketika Ogunsula mencari lebih banyak informasi tentang dia, dia tidak menemukan banyak. Dia menonton United 93, film tahun 2006 tentang penerbangan tersebut, dan United 93: The Families and the Film, sebuah film dokumenter pendamping yang mencakup wawancara dengan keluarga para korban, tetapi keluarga Green tidak diwawancarai.

“Saya hanya merasa pada saat itu bahwa kisah Wanda perlu diceritakan. Kisahnya harus ada dan terlihat,” kata Ogonsola, yang tinggal di luar Washington, D.C.

Pada tahun 2018, ketika Ogunsola mengunjungi California, dia bertemu dengan beberapa teman sekelasnya, dan seiring waktu, dia akhirnya terikat dengan beberapa teman sekelas Green. Dari sana, dia menjangkau saudara kembar Greene, Sandra Gimerson, dan keluarganya. Awal tahun ini, Ogunsula dan sekelompok alumni teknologi mulai bertemu untuk bertukar pikiran tentang ide-ide untuk menghormati Green di sekolah mereka, dan memulai program pendidikan penerbangan. Kelompok ini menghubungi organisasi penerbangan profesional, seperti Asosiasi Pemilik dan Pilot Pesawat, Black Aerospace Professionals, dan Federal Aviation Administration, untuk meminta kurikulum penerbangan yang ditujukan untuk siswa sekolah menengah. Ogunsula juga berkomunikasi dengan mantan pemimpin Sekolah Menengah Penerbangan Auckland, sekolah piagam yang berfungsi Antara 2006 dan 2011 Melatih siswa menjadi pilot, pramugari, dan mekanik penerbangan.

READ  Eksklusif: Row Brewing dari Playtech dengan penjualan platform teknologi komersial Finalto senilai £ 148 juta

Green telah bermimpi terbang sejak dia masih remaja. Dia bekerja sebagai pramugari selama hampir 30 tahun. Pada tahun 2001, ia sedang mempersiapkan masa pensiun, sembari juga bekerja sebagai manajer properti. Dia tinggal di Linden, New Jersey, dan memiliki dua anak. Greene berusia empat puluh sembilan tahun ketika dia meninggal.

Saudara kembar Green, Jamerson, mengatakan di sebuah pesta untuk menghormati Green dan merayakan peluncuran program minggu lalu. “Nona adalah orang yang luar biasa yang mengambil banyak inisiatif untuk mewujudkannya.”