POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bangladesh memvaksinasi pengungsi Rohingya di tengah eskalasi virus

Pemerintah Bangladesh dan lembaga bantuan telah mulai memvaksinasi pengungsi Rohingya karena eskalasi virus meningkatkan risiko kesehatan di kamp

Jenis delta yang sangat menular mendorong infeksi di seluruh Bangladesh, dengan sekitar 20.000 infeksi dan 200 kematian dilaporkan sejauh ini di Cox’s Bazar, wilayah selatan yang berbatasan dengan Myanmar di mana terdapat 34 kamp pengungsi.

Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah mengatakan tingkat positif nasional sekitar 30% menunjukkan bahwa penyebaran COVID-19 jauh lebih tinggi, terutama mengingat kondisi padat dan risiko yang dihadapi banyak orang yang tinggal di kamp-kamp pengungsi.

Kantor ahli bedah sipil pemerintah di Cox’s Bazar dan lembaga bantuan telah memulai kampanye vaksinasi di 34 kamp bersama dengan upaya vaksinasi nasional di Bangladesh.

Sekitar 500 staf dan sukarelawan Bulan Sabit Merah Bangladesh telah bergabung dengan petugas kesehatan dalam kampanye tersebut bekerja sama dengan Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh organisasi internasional tersebut.

READ  Kebutuhan mendesak akan keadilan dalam vaksin COVID-19: Penelitian PBB - Oxford - FINCHANNEL

Bangladesh telah melaporkan lebih dari 1,3 juta infeksi, termasuk 22.897 kematian akibat COVID-19, sejak pandemi dimulai.

Lebih dari 700.000 orang Rohingya melarikan diri dari Myanmar yang mayoritas beragama Buddha pada tahun 2017 ketika tindakan keras militer diluncurkan terhadap kelompok etnis tersebut menyusul serangan pemberontak. Rohingya lainnya telah tinggal di kamp-kamp pengungsi di Bangladesh setelah gelombang penganiayaan sebelumnya.

Tindakan keras tahun 2017 termasuk pemerkosaan, pembunuhan dan pembakaran ribuan rumah, dan telah digambarkan oleh kelompok hak asasi global dan PBB sebagai pembersihan etnis. Sementara Bangladesh dan Myanmar telah berusaha untuk mengatur repatriasi, Rohingya takut kembali ke rumah.