POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menkeu yakin pariwisata dapat memberikan kontribusi lebih bagi perekonomian Indonesia

Jakarta (Antara) – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Ono menilai pariwisata merupakan sektor strategis yang dapat menghasilkan pendapatan bagi perekonomian Indonesia.

“Saya kira pariwisata di Indonesia merupakan sektor yang strategis untuk memberikan pemasukan bagi perekonomian Indonesia melalui kontribusinya terhadap PDB,” kata Menkeu di Jakarta, Jumat.

Ono melaporkan, dalam beberapa tahun terakhir, kontribusi sektor pariwisata dipatok hanya empat persen. Namun, dia melihat melalui pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan, dia melihat peluang kontribusi sektor pariwisata mencapai tujuh persen dalam lima hingga sepuluh tahun ke depan.

Sektor pariwisata dan ekonomi kreatif dapat menyerap tenaga kerja dalam jumlah besar. Namun, tantangan saat ini yang mengganggu sektor mengharuskan beradaptasi dengan gangguan digital. Namun, tantangan tersebut juga memberikan peluang yang baik bagi sektor-sektor tersebut untuk terus tumbuh dan berkembang.

“Kemudian, saya ingin mempercayakan beberapa program, jadi saya berharap teman-teman dan rekan-rekan lulusan Perguruan Tinggi Pariwisata Negeri (PTNP), mulai berpikir bahwa pemerintah bekerja sama dengan berbagai pemangku kepentingan untuk melakukan program 3T, ini (efektif, efisien dan tepat waktu). Pertama, peningkatan kapasitas sumber daya manusia. Lulusan tidak boleh berhenti belajar. Lulusan harus terus mengembangkan keterampilan dan keterampilan kembali, mengingat industri ini terus berkembang.”

Berita terkait: Lebih banyak lokasi wisata dapat dibuka kembali jika COVID-19 terkendali: Menteri

Pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif kemudian harus merevitalisasi destinasi pariwisata dan infrastruktur ekonomi kreatif Indonesia, sehingga mampu mengimbangi era baru pariwisata. Aspek-aspek seperti desa wisata, tempat kreatif, daerah atau kota kreatif harus disiapkan dan dikembangkan.

Selain itu, peningkatan ketahanan dan daya saing bisnis sangat penting. Saat ini, semua perusahaan menghadapi kesulitan, dengan puluhan karyawan diberhentikan. Untuk itu, pemerintah melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif memberikan insentif dan akses permodalan, bantuan insentif pemerintah, matchmaking, dan sertifikasi CHSE.

READ  Impor gandum Indonesia meningkat seiring dengan pemulihan ekonomi

“Inovasi dan adaptasi untuk menciptakan produk dan jasa di bidang pariwisata dan ekonomi kreatif. Kami mendorong produk-produk perusahaan kecil dan menengah melalui kewirausahaan, sehingga mereka tidak hanya dapat memasuki pasar nasional tetapi juga pasar internasional,” katanya. menteri menekankan.

Uno menganggap waktu saat ini sebagai usia volatilitas, ketidakpastian, kompleksitas, ambiguitas, atau VUCA. Ini telah mengubah sektor pariwisata dan ekonomi kreatif menjadi kebangkitan.

Ia menyimpulkan, “Sektor pariwisata dan ekonomi kreatif harus mendukung perekonomian nasional dan memainkan peran yang sangat penting, sehingga pariwisata dan ekonomi kreatif lebih berkualitas dan berkelanjutan di masa depan.” (IN)

Berita terkait: Teknologi bantu tingkatkan pariwisata selama pandemi: Menteri
Berita terkait: Bali bersiap menyambut turis saat kasus virus corona turun