POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bali 50 – Perubahan – Indonesia Expat

Memiliki persahabatan yang “sempurna” itu mengasyikkan. Beberapa mungkin datang dan pergi, sementara yang lain mungkin terus tumbuh menjadi persatuan yang berarti.

Berbicara tentang yang terakhir dan kata “oke,” persahabatan memungkinkan mereka yang terlibat untuk tumbuh dan mengembangkan peluang hanya melalui percakapan. Pernahkah Anda mengobrol santai dengan seorang teman dan tiba-tiba sebuah senter menyala di atas kepala Anda? Saya berasumsi itu terjadi di antara Eric Buelet dan Jean Gudeau.

Giliran saya untuk berbicara dengan Buelotte. Sebagai seorang guru Bali, 50 tahun perubahan, Buelet duduk berjam-jam dan berhari-hari dengan teman lamanya Cuteau, sesama orang Prancis yang telah tinggal di Pulau Dewa selama beberapa dekade terakhir. Mereka praktis tidak pernah meninggalkan Bali, yang memicu keinginan bersama untuk mengerjakan proyek ini bersama-sama.

Jean Gudeau dan Eric Buelet

Masa jabatan Buelet di Indonesia dimulai pada tahun 1995. Dia menemukan dirinya melayani dengan cemerlang meskipun potensi kehidupan di Indonesia menjadi suram. Kehidupan yang dia pilih sejak lama, yang dia inginkan. Ia juga telah menjadi warga negara Indonesia sejak 2016.Daripada seorang imigran, saya harus disebut orang asing, kan?” dia menunjuk. Kunjungan Cuteau ke Bali pada tahun 70-an bertepatan dengan era transformatif – pariwisata membawa nama panas Bali ke dunia dan mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia. Dia telah melihat, mendengar, dan mengalami Bali dengan cara yang bahkan tidak disadari oleh orang Indonesia.

Membolak-balik halaman 289 membuat saya bertanya-tanya, seberapa besar Buelet mengandalkan wawasan Kouto tentang kehidupan modern yang mempengaruhi masyarakat Bali? Dia mengakui berbagai pandangan tentang perubahan Bali Masyarakat digambarkan di antara mereka. Tapi dia mengklarifikasi, “Tentu saja. Saya telah menulis ratusan artikel tentang Bali selama bertahun-tahun. Jelas bahwa pulau ini telah mengorbankan banyak aspek budaya dan tradisinya untuk pengembangan kapitalis melalui bisnis pariwisata. Dampak modernitas sama besarnya dengan komunitas pulau kecil lainnya di dunia. Menyangkal fakta ini adalah kesalahan politik total. Dua aspek mendukung pandangannya: Paul sebenarnya menolak lebih baik dari apa pun.”Pulau Surga“Secara global, kerusakannya serius di banyak tingkatan, dari budaya hingga ekologi. Arus utama lokal mengabaikan atau meminimalkan semua perubahan yang mengatasnamakan pembangunan.

Buelet menjelaskan Bali, 50 tahun perubahan Dalam tiga kata: poli, sosiologi, Jean Couteau. Buku ini mencerminkan wawancara – yang saya lebih suka menyebutnya percakapan antara teman-teman mengenai ekspresi pengamatan mereka – dalam konteks sosiologis di mana mereka dianalisis dalam istilah sosio-historis. Dua ekspatriat yang berbicara secara mendalam tentang Bali mungkin tidak bersatu tetapi yang menarik, mereka mengkonseptualisasikan “komunitas imajiner” Bali dengan wawasan yang sangat kurang dibahas dari dalam dan luar dunia.

READ  TNI AL sita kapal tanker yang diduga pengangkut limbah minyak

Dua faktor motivasi ikut bermain, Buvelot menjelaskan; “Keinginan untuk melakukan sesuatu dengan Jean Gudeau dan kebutuhan untuk melakukan pekerjaan yang lebih besar tentang banyak pergolakan yang terjadi di Bali selama beberapa dekade.” Buvelot mewawancarai Cuteau beberapa kali La Gazette de Paul. “Jean berbagi keinginan ini, dan begitu kami memiliki cukup waktu untuk sebuah proyek bersama, kami mulai mengerjakannya,” tambahnya. Buku ini belum pernah dibuat sebelumnya. Buelet sekarang yakin bahwa Couto adalah orang yang tepat untuk pekerjaan itu. Lihat, persahabatan bisa mengubah mimpi menjadi kenyataan!

Banyak yang harus diungkap tentang perubahan pulau itu. Buelet malah mendekati format tanya jawab, sehingga percakapan mereka tidak dibingkai sebagai temuan ilmiah. “Saya ingin buku itu bisa dibaca oleh siapa saja, bab apa saja, halaman apa saja, paragraf apa saja. Saya tidak ingin hasilnya terlalu akademis. Ini masih buku yang sangat serius, tetapi dalam format tanya jawab, kami telah beralih dari bentuk pekerjaan yang ilmiah dan terkadang membosankan ini,” katanya.

Cuteau adalah seorang sarjana tetapi mereka tidak ingin membuat proyek ilmiah karena buku ini tentang Cuteau. Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh jurnalis kawakan ini menjadikan Cuteau sebagai subjek penting lainnya dan karena itu mencontohkan warisannya pada studi Bali. Pakar Bali dan kalangan intelektual penting berbahasa Inggris di Indonesia mengenal Couteau dengan baik, tetapi inilah saatnya bagi seluruh dunia untuk bergabung.

Buku ini dibagi menjadi empat bagian berdasarkan prinsip-prinsip yang mengatur empat aspek kehidupan dalam agama Hindu: Nafsu, Arti, Dharma, Dan moksa, Sesuai dengan metamorfosis sosiologis pulau itu baru-baru ini. Retorika mereka yang selaras dengan banyak aspek jiwa manusia menuju kehidupan menggambarkan titik awal mereka untuk penciptaan buku.

Bagian Satu: Gamma

Mereka secara terbuka mendiskusikan – seperti halnya semua bagian buku, tergantung pada topiknya – struktur sosial zaman dulu dan modern. Poin-poin yang disebutkan adalah topik umum di antara ekspatriat dan tidak jelas yang dibicarakan penduduk setempat setiap hari. “Saya tidak tahu apakah orang lokal dan orang asing membahas hal-hal yang kami diskusikan dalam buku kami. Atau jika mereka melakukannya, siapa pun berhak berpendapat, mereka tidak memahami konsep sosiologis secara mendalam yang terkadang kami ungkapkan, atau mereka tidak memahaminya. ‘tidak mengerti mereka,” Buelet mengungkapkan.

READ  Kerusakan kawat pada Boeing 737 membutuhkan ...

“Jika topik yang kita ambil adalah percakapan sehari-hari antara penduduk lokal dan orang asing, percakapan ini akan menyebabkan kesalahpahaman lebih lanjut. Oleh karena itu, tujuan dari buku kami adalah untuk menjelaskan evolusi sosiologis pulau itu.

Bagian Kedua: Artha

Pengunjung modern ke Bali akan tercengang mengetahui hal-hal yang disebutkan di dalamnya Arda. Saya adalah “seseorang” itu. Mengenali apa yang dulu dan mengidentifikasi dengan apa yang sekarang dalam hal pariwisata, ekonomi, eksploitasi berlebihan, dll. akan melahirkan bencana. Jika kecepatan saat ini dipertahankan, Bali dapat hancur sendiri dalam 50 tahun ke depan, kata Buelod.

“Di negara-negara berkembang, ada dikotomi yang mengerikan antara kebutuhan untuk pembangunan dan kebutuhan untuk melindungi identitas mereka. Untuk menghasilkan uang, mereka melupakan apa yang mereka ciptakan. Di antara dua keharusan ini, negara-negara berkembang berada dalam bahaya kehilangan arah. . Di sinilah letak tantangannya!” tambahnya.

Bagian Ketiga: Dharma

“Moralitas” telah menarik perhatian saya sejak pembukaan kembali pintu internasional Bali baru-baru ini ke kantor berita lokal dengan banyak turis yang datang. Kesalahpahaman mereka tentang kurangnya moralitas dalam adat istiadat Bali, agama dan cara hidup secara keseluruhan menyebabkan kegemparan tidak hanya untuk orang Bali, tetapi untuk seluruh Indonesia, dan bahkan untuk orang asing. Mungkin bagian ketiga akan memberi wisatawan pemahaman yang lebih baik, saya rasa. Pendidikan sangat penting untuk perkembangan individu dan sosial. Buku ini memberikan beberapa wawasan tentang hubungan yang lebih baik antara Bali dan seluruh dunia.

Menurut Buelotte, tidak kehilangan arah dengan menyambut seluruh dunia ke “pulau surga” Anda bukan hanya untuk keuntungan finansial, karena hasilnya dapat diharapkan dari individu-individu dengan pandangan yang sangat berbeda tentang ide-ide yang membentuk identitas suatu masyarakat. Kejutan budaya. Tabu mungkin tidak cocok dengan budaya dunia lain. Nirwana mungkin dapat diterima di negara asal Anda, tetapi di pohon suci di Bali atau pura yang didedikasikan untuk kesuburan?

Bali sangat menyukai hubungan damai dengan orang lain. Dengan meningkatnya politik identitas di Bali, keduanya membebani toleransi terhadap “yang lain” ini dan mungkin berisiko. “Jean dan saya berbeda pendapat tentang akhir jangka panjang. Sepertinya saya lebih optimis, tapi siapa tahu? Apakah turis saat ini tertarik dengan keragaman Bali? Budaya dan pandangan dunia Bali? Menjual pulau untuk pariwisata massal atau pariwisata elit, Kedua jalan baru-baru ini telah dieksplorasi, satu sama lain. Berbahaya dan sama sekali bukan cara yang tepat untuk mempromosikan pariwisata budaya, ”katanya.

Bagian Empat: Moksa

Kuliah Agama Moksa Bali berarti penting. Buku ini menyarankan bahwa agama Bali harus didefinisikan dalam sejarah saat Indonesia menjadi republik. Saat ini, Kudo menjelaskan, itu telah didefinisikan ulang bahkan lebih. “Pada tahun-tahun awal Republik, agama Bali dicap sebagai Hindu, tetapi benarkah? Pertama, itu adalah pemujaan leluhur dengan sebagian besar kelompok Hindu dari Jawa. Apakah sinkretisme ini masa lalu? Benarkah agama Bali? baru-baru ini bergerak menuju Hinduisme yang ter-Indiakan. Yang Lokal yang direncanakan oleh otoritas agama adalah perubahan penting yang harus didiskusikan dan dicatat dalam buku kami.

READ  Buaya raksasa membunuh dan memakan seorang gadis berusia 8 tahun di depan teman-temannya

Hubungan dengan Barat menarik. Sebagai orang Barat, apa pandangan Anda tentang transformasi Bali?

-Saya pikir apa yang kami masukkan ke dalam buku ini sangat menyeluruh… Hubungan Indonesia secara keseluruhan dengan dunia Barat dari waktu ke waktu bernilai jutaan buku! Tapi Bali memiliki hubungan yang unik dengan Barat. Mungkin karena daya tarik Bali dengan orang-orang Barat awal yang mengunjunginya. Entah bagaimana, orang Bali terjebak dalam apa yang saya sebut.Perangkap narsisis” dengan Barat. Sampai hari ini, mereka mencoba untuk mencocokkan visi wisata surga di bumi ini! Jika tidak, secara lokal, orang Bali menjadi ahli di seluruh dunia. Ada alasan yang jelas untuk itu: seluruh dunia secara teratur diundang ke pulau mereka! Orang Bali biasa sangat akrab dengan orang lain.

Apakah menurut Anda perubahan sikap yang terus-menerus dari mitos ke pemikiran rasional akan menggantikan semua hal yang menjadikan Bali seperti sekarang ini? Mohon dibenarkan.

Semoga bukan karena sesuatu yang berharga akan hilang! Keistimewaan pulau ini. Tapi bukankah takdir yang tak terelakkan dari dunia global kita untuk mengikuti model kapitalis yang sama di mana-mana? Apapun kepercayaan dan tradisi anda…inilah kekuatan besar kapitalisme, jika tidak menghancurkan nilai-nilai anda maka akan mengakomodirnya.

Saya meminta Buelat untuk mengisi bagian yang kosong untuk “Bali: 50 Tahun Perubahan yang Direkomendasikan untuk Ekspatriat dan Orang Indonesia.” Dia berkata, “Ini akan memberi Anda wawasan tentang bagaimana orang Bali mampu beradaptasi dengan pergolakan seismik selama beberapa dekade terakhir, ketika tidak ada yang berubah satu milenium yang lalu.”

Buku ini tersedia dalam bahasa Prancis dan Inggris. Anda dapat mengambil salinannya Amazon atau pada Edisi Kobe Untuk versi Perancis.

Segera, kunjungan Anda berikutnya ke Bali akan dilihat secara berbeda – dan tentunya dengan cara terbaik.