POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Baik untuk berangkat: Qantas hari ini mengoperasikan penerbangan pulang pergi Denpasar

Setelah berbulan-bulan konflik, Qantas mengoperasikan penerbangan kembali dari Indonesia pada hari Rabu. Sekitar 780 warga Australia terdampar di Indonesia dan terdaftar di pemerintah Australia. Saat ini, seperempat dari mereka memiliki tiket pulang dan langsung diisolasi.

Qantas mengoperasikan penerbangan pulang pergi dari Denpasar pada hari Rabu. Foto: Qantas

Qantas A330-200 berangkat ke Denpasar hari ini

Rabu pagi, Qantas Airbus A330-200 Berangkat dari Sydney ke Denpasar sebagai QF43. VH-EBM menghabiskan enam hari di Sydney sampai enam jam naik Denpasser. Waktu penerbangan Denpasar-Darwin hari ini sekitar tiga jam.

Meskipun Denpasar tidak jauh dari Australia, penerbangan antara kedua negara jarang terjadi. Pada 2019, tahun terakhir layanan normal, 3.429.671 orang terbang antara Australia dan Indonesia (atau sebaliknya). Sebagian besar penumpang tersebut (3.148.003) naik atau keluar dari Denpasar dengan salah satu dari 17.536 penerbangan langsung yang ditawarkan tahun itu.

Maju cepat hingga Agustus 2021, tidak ada penerbangan komersial terjadwal reguler antara Denpasar dan bandara Australia. Ada penerbangan Garuda per minggu antara Jakarta dan Sydney. Namun, spekulasi tentang masa depan layanan berkisar antara masalah keuangan Garuda yang berkembang dan keterbatasan parah dalam jumlah penumpang pada layanan Garuda.

Kandas-Pulang-Penerbangan-Denpasar
Penerbangan pulang hari ini memiliki sekitar 200 penumpang. Foto: Qantas

Satu penerbangan per minggu antara Indonesia & Australia

Banyak orang Australia tinggal atau bekerja di Bali, biasanya bepergian bolak-balik. Namun perjalanan itu terhenti. Ribuan orang Australia telah menetap di Bali dan tempat lain di Indonesia. Tidak semua orang ingin kembali ke Australia. Tapi bagi mereka yang melakukannya, itu adalah perjuangan. Dari 780 warga Australia yang terdaftar di Bali, DFAT menganggap sekitar 350 sebagai rentan.

Diselenggarakan oleh Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia (DFAT) Penerbangan kembali Qantas. DFAT telah menerima beberapa kritik karena mengabaikan warga Australia yang terdampar di Indonesia. Layanan Airbus A330 hari ini adalah satu-satunya pesawat Denpasar yang pernah dioperasikan. Orang Australia yang terdampar mengambil semua tiket yang tersedia dalam beberapa menit.

READ  PGL Stockholm CS: Go Major Swedia berencana untuk menderegulasi Pemerintah sebelum Oktober

“Kami terus mencari opsi bagi warga Australia untuk kembali.” DFAT mengatakan dalam sebuah pernyataan. Tetapi beberapa orang Australia memuji DFAT, dengan mengatakan bahwa mereka membantu mengamankan kursi pada penerbangan mingguan Garuda ke Sydney dengan harga yang wajar.

Kandas-Pulang-Penerbangan-Denpasar
Qantas terbang ke Denpasar hari ini untuk mengirim kembali warga Australia yang terdampar. Foto: Qantas

Beberapa orang bekerja di belakang layar dari DFAT

Laporan DFAT telah mendarat kurang dari US$ 1815 pada penerbangan Garuda. Laporan lebih lanjut menunjukkan bahwa agen perjalanan khusus dengan koneksi Indonesia yang baik dapat menemukan kursi untuk sekitar US $ 3.260. Kursi yang dijual melalui situs Garuda, jika ada, dijual dengan harga sekitar $6.400. Garuda Penerbangan Sydney hanya membawa sekitar 25 penumpang.

Kursi pada penerbangan pulang Qantas hari ini mulai dari sekitar US$750. Pelancong harus membayar selama 14 hari isolasi wajib di Australia — sekitar US$ 1800. Namun, paket keluarga US$ 3.630 juga tersedia.

Upaya untuk mengatur charter pribadi dari Denpasar telah gagal karena terbatasnya jumlah penumpang yang diperbolehkan dalam penerbangan menaikkan harga tiket secara tidak wajar.

Qantas menyarankan penerbangan Airbus A330 dari Denpasar harus mendarat di Darwin pada Rabu pukul 19:30 (waktu setempat).