POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Baidu mengatakan mungkin perlu waktu hingga 6 tahun sebelum dapat sepenuhnya membuat metaverse-nya

Wakil Presiden Baidu Ma Jie memberi wartawan di Beijing pratinjau pada 21 Desember 2021 tentang bagaimana aplikasi metaverse XiRang perusahaan akan menjadi tuan rumah konferensi pengembang.

Baidu

BEIJING – Saat meta hype melanda dunia tahun ini, salah satu raksasa teknologi China dalam game tersebut telah meluncurkan versi ekosistem virtual yang sejauh ini mengecewakan.

Metaverse dapat secara longgar didefinisikan sebagai generasi berikutnya dari Internet – dunia virtual di mana manusia berinteraksi melalui avatar 3D. Raksasa jejaring sosial Facebook terjun ke tren itu pada Oktober, mengubah namanya menjadi Meta dan mengumumkan rencana investasi terkait senilai $10 miliar tahun depan.

China juga penuh dengan berita utama. Baidu yang berbasis di Beijing berencana untuk mengadakan acara pengembang tahunan pada hari Senin di dunia virtual aplikasi metaverse-nya, XiRang. Perusahaan mengklaim bahwa ini akan menjadi konferensi Metaverse pertama di China.

Namun, pada acara pratinjau hari Selasa, CEO yang bertanggung jawab atas XiRang meremehkan harapan dengan mencatat sejumlah aspek yang tidak sesuai standar.

Ma Jie, wakil presiden Baidu, mengatakan kepada wartawan dalam bahasa Mandarin bahwa pengembangan aplikasi dimulai Desember lalu, tetapi masih memiliki “enam tahun negatif” untuk diluncurkan sepenuhnya. Menanggapi pertanyaan seperti seseorang yang menanyakan rincian jadwal itu, Ma mengadopsi nada minta maaf: “Itu pertanyaan yang sangat bagus, tapi saya mungkin tidak punya jawaban yang bagus.”

Ma Jie, Wakil Presiden Baidu, membagikan rencana metaverse perusahaan pada acara media di Beijing pada 21 Desember 2021.

Evelyn Cheng | CNBC

Ma mengatakan aplikasi Baidu, seperti yang ada sekarang, dapat menampung 100.000 orang virtual untuk konferensi Senin, menunjukkan kepada wartawan tampilan grafis dari stadion virtual.

Dia mengatakan Baidu bertujuan untuk membangun platform open source untuk pengembang metaverse – infrastruktur untuk dunia virtual.

READ  Stella Wu dari Eano bukanlah fondasi teknologi bangunan yang sedang berkembang - TechCrunch

Acara hari Senin menandai pembukaan XiRang untuk para pengembang, terutama di China untuk saat ini.

“Metaverse, sementara menjadi kata kunci di komunitas teknologi dan investasi global, masih sangat baru,” Brian Tikangko, seorang analis di Stansberry Research, mengatakan dalam sebuah email. “Banyak orang tidak sepenuhnya mengerti apa arti kata hari ini atau akan berarti dalam tiga sampai lima tahun ke depan.”

Dia mengatakan jadwal Baidu mencerminkan pemahaman perusahaan tentang metaverses, pendekatan konservatif untuk mengelola ekspektasi dan lingkungan peraturan di China. “Jelas bahwa Baidu sedang mencoba untuk bergerak maju untuk memiliki metaverse di pasar dalam negeri sambil mengikuti kebijakan baru Beijing yang bertujuan untuk mencegah situasi monopolistik, maka platform terbuka.”

Pemerintah China telah menindak dugaan praktik monopoli oleh raksasa teknologi internet China dengan denda dan peraturan baru dalam 18 bulan terakhir. Beijing juga memberlakukan undang-undang privasi data baru tahun ini. Analis mengatakan pembuat kebijakan sedang mencoba untuk mengatasi masalah ketidaksetaraan pendapatan, sambil mendukung pertumbuhan yang didorong oleh inovasi.

Dalam sebuah pernyataan kepada CNBC, Baidu mengatakan bahwa keterbukaan merupakan bagian integral dari perusahaan, dan dengan mempromosikan pengembangan open source, aplikasi dapat diadopsi lebih luas dan cepat.

Perusahaan ini didirikan hampir 22 tahun yang lalu sebagai mesin pencari internet dan sejak itu mengalihkan fokusnya ke komputasi awan, kecerdasan buatan, robotika, dan teknologi lainnya.

Internet di China dikontrol ketat oleh pemerintah, dengan situs media sosial asing seperti Facebook dan Twitter dilarang. Google hanya mengoperasikan mesin pencarinya di China untuk waktu yang singkat.

terburu-buru metaverse global

Awal bulan ini, salah satu pendiri Microsoft Bill Gates mengatakan dia mengharapkan bahwa dalam dua atau tiga tahun, sebagian besar pertemuan virtual akan pindah ke metaverse. Sekitar waktu yang sama, Facebook (Meta) mengumumkan bahwa ekosistem realitas virtualnya, Horizon Worlds, akan mengakhiri fase khusus undangan dan tersedia secara gratis bagi siapa saja yang berusia 18 tahun ke atas di AS dan Kanada. Pengguna dapat berinteraksi dengan avatar lain dan membangun dunia dan game mereka sendiri dalam sistem.

Dalam pandangan Dan Ives, kepala strategi ekuitas di Wedbush Securities yang berbasis di AS, “garis waktu enam tahun Baidu mengecewakan mendengar investor menggaruk-garuk kepala karena mereka akan kehilangan pasar besar ini selama beberapa tahun mendatang.” Ives mengharapkan monetisasi metaverse akan dimulai pada tahun 2024 dan tumbuh ke skala yang lebih besar pada tahun berikutnya.

Demonstrasi aplikasi XiRang Baidu pada hari Selasa menunjukkan bahwa avatar memiliki kemampuan non-manusia seperti kemampuan sesekali untuk berjalan menembus dinding atau benda lain. Beberapa bagian dari alam semesta virtual akan sebentar berubah menjadi hitam atau ungu saat sistem sedang memuat.

Aplikasi ini mensimulasikan dunia nyata dengan membuat avatar berjalan atau naik transportasi umum. Video game biasanya menampilkan peta atau menawarkan fitur lain yang memungkinkan pengguna dengan cepat berpindah ke bagian lain dari ruang game virtual.

Sementara diskusi terbalik menarik perhatian publik, media pemerintah China telah menerbitkan sejumlah artikel tentang masalah ini, sebagian besar tentang bahaya penipuan.

Pada hari Kamis, Komite Disiplin Pusat pemerintah Tiongkok menerbitkan sebuah artikel di situs webnya tentang sejarah global metaverse. widget juga Waspadalah terhadap bahaya kebisingan metaverse yang tidak didukung Oleh beberapa perusahaan, perlunya pengawasan keuangan di dunia maya.

Virtual Earth telah menjadi domain untuk spekulasi di metaverse yang baru lahir.

Ma mengatakan aplikasi XiRang Baidu tidak akan mendukung cryptocurrency atau perdagangan aset seperti spekulasi properti virtual, meskipun menggunakan teknologi inti seperti blockchain.

Ini bukan satu-satunya suara moderasi.

Alvin Graylin, kepala Cina di HTC, perusahaan smartphone dan realitas virtual, mengatakan bahwa proyek metaverse penuh akan memakan waktu lima hingga 10 tahun untuk dikembangkan, dengan catatan dia tidak dapat mengomentari Baidu secara spesifik. “Untuk produk dan layanan yang akan menyertakan Metaverse, bagiannya akan datang lebih cepat.”

“Tantangan utama dalam mencapai seluruh ekosistem Metaverse kemungkinan akan lebih sedikit tentang teknologi atau produk tertentu, tetapi lebih tentang infrastruktur inti, perjanjian peraturan internasional, dan standar global,” kata Graylin dalam email. “Ini akan membutuhkan upaya global bersama di banyak bisnis dan pemerintah untuk memenuhi janji Metaverse.”

Dia menambahkan bahwa beberapa elemen yang dibutuhkan metaverse segera termasuk peraturan pajak dan cakupan global komputasi awan berkecepatan tinggi.