POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang dimiliki tahun 2022 untuk teknologi; Ambisi listrik Ola menemui hambatan

Dengan penyebaran pandemi, teknologi telah memainkan peran yang lebih besar dalam kehidupan setiap orang tahun ini, baik itu bekerja dari rumah, pengiriman online, investasi kripto, atau kode QR yang sederhana. Tapi apa yang akan terjadi tahun depan? Meskipun banyak hal akan bergantung pada rencana virus corona untuk kami, kami telah menyusun daftar tren teknologi yang diperkirakan akan menjadi berita utama pada tahun 2022.

Juga dalam pesan ini:
Impian Ola untuk menciptakan pabrik e-skuter terbesar di dunia menghadapi rintangan
Ayah Mama Earth mengakuisisi platform konten Mompresso
Google dan lainnya telah bergabung untuk menarik diri dari CES karena masalah yang berkembang

Tim ETtech Top 5 akan memakan waktu cukup lama saat kami menyelesaikannya setelah satu tahun berita konstan di sektor teknologi. Kami akan kembali pada 3 Januari, Senin, dengan versi baru. Selamat berlibur untuk Anda dan keluarga.


Tren teknologi teratas yang harus dicari pada tahun 2022

Fiuh! Satu tahun pandemi telah berlalu. Selamat datang di tahun harapan dan pemulihan lagi. Pada tahun 2021, kami telah melihat banyak tren teknologi yang semakin cepat sebagai respons terhadap dunia “hidup bersama covid”. Jika dua tahun terakhir telah membuktikan sesuatu, itu adalah bahwa dunia perlu beradaptasi dengan cepat dengan realitas baru kita. Pada tahun 2021, perusahaan lebih fokus pada fleksibilitas operasional dibandingkan sebelumnya.

Teknologi telah mendukung kita selama pandemi dan terus mendefinisikan ulang dan merestrukturisasi cara kita bekerja, hidup, dan berinteraksi. Tapi apa yang akan terjadi tahun depan?

Tim ETtech telah memilih tren teknologi terbesar yang harus diperhatikan pada tahun 2022 dan seterusnya.

Otomatisasi: Teknologi otomasi telah memasuki kehidupan sehari-hari setiap orang dengan cara yang berbeda dan kebanyakan dari kita tidak menyadarinya. Kendaraan swakemudi, sistem pembersihan data untuk perangkat pintar Anda, dan pemberitahuan rumah pintar adalah beberapa contoh dasar teknologi otomasi.

Hampir setengah dari semua pekerjaan saat ini dapat diotomatisasi dalam beberapa dekade mendatang, karena otomatisasi proses dan virtualisasi tingkat berikutnya menjadi semakin umum.

McKinsey memperkirakan bahwa “pada tahun 2025, lebih dari 50 miliar perangkat akan terhubung ke Industrial Internet of Things (IIoT).” Robotika, otomatisasi, pencetakan 3D, dan lainnya akan menghasilkan sekitar 79,4 zettabytes data per tahun.

metaverse: Dikenal sebagai Snow Crash, novel fiksi ilmiah tahun 1992 karya Neal Stevenson mengacu pada seperangkat dunia online bersama di mana realitas fisik, augmented, dan virtual bertemu. Orang dapat berkumpul dengan teman, bekerja, mengunjungi tempat, membeli barang dan jasa, dan menghadiri acara. Meskipun ada banyak dunia virtual online, saat ini pengguna tidak dapat bergerak di antara mereka sambil menjaga identitas dan aset mereka.

Metaverse pamungkas dapat memecahkan masalah ini, mengubah berbagai dunia online menjadi satu entitas yang mulus. Dia bahkan menyebutnya sebagai evolusi berikutnya dari internet.

Beberapa CTO bertaruh pada Metaverse sebagai penerus internet seluler. Pada tahun 2021, CEO perusahaan teknologi dari Microsoft hingga Match Group membahas peran mereka dalam membangun metaverse. Pada Oktober 2021, Facebook mengubah namanya menjadi Meta untuk mencerminkan fokus barunya pada metaverse.

READ  Komite DPR AS menyetujui cetak biru kampanye untuk perusahaan teknologi besar

Liputan Terkait

Blockchain dan DLT: Blockchain dan teknologi buku besar terdistribusi (DLT) mengubah sifat melakukan bisnis dan membantu perusahaan membayangkan kembali bagaimana mereka mengelola aset berwujud dan digital.

Ketika perusahaan merangkul blockchain dan DLT, kasus penggunaan kreatif muncul, mengubah sifat melakukan bisnis melintasi batas organisasi. Kasus penggunaan termasuk data kedaulatan subjektif, berbagi data otoritatif, transparansi rantai pasokan, dan lainnya.

Baca juga: Blockchain dan kekuatan pengganggunya

Terpikat oleh janji transaksi yang lebih aman dan lebih efisien, industri jasa keuangan telah menjadi pelopor dalam memanfaatkan sepenuhnya platform blockchain dan DLT.

Baca cerita lengkapnya di sini


Impian Ola untuk menciptakan pabrik e-skuter terbesar di dunia menghadapi rintangan

Listrik Pertama

Ola Electric, yang telah berjanji untuk membangun pabrik skuter listrik terbesar di dunia di Tamil Nadu, mendistribusikan beberapa sepeda berwarna cerah di sebuah acara awal bulan ini. Dihadiri oleh pendiri Bhavish Agarwal, yang datang untuk berterima kasih kepada sekitar 100 pelanggan yang membawa keluarga dan teman bersama mereka.

Ya tapi: Di balik layar, Ola tidak memenuhi ambisinya yang tinggi. Produksi massal e-skuternya kemungkinan akan ditunda hingga setidaknya Januari, lapor Bloomberg, mengutip orang-orang yang akrab dengan operasinya.

Baca juga: Ola Electric memperkenalkan 100 skuter pertamanya tanpa beberapa fitur yang dijanjikan

Hanya 150 unit per hari: Perusahaan, yang telah menunda pengiriman awal hingga pertengahan Desember dari Oktober, telah berjanji untuk memenuhi sisa pesanan pada Februari.

Tetapi sumber mengatakan kepada Bloomberg bahwa Ola, yang didukung oleh kelas berat seperti SoftBank dan Tiger Global, hanya mampu memproduksi hingga 150 unit per hari – lambat karena perusahaan mengatakan menerima 90.000 pesanan.

Sumber mengatakan bengkel fabrikasi bodi perusahaan beroperasi setengah dari kapasitasnya, dan bengkel cat belum beroperasi.

indikasi: Kemampuan Ola Electric untuk memenuhi janjinya juga akan mempengaruhi perusahaan induknya ANI Technologies, yang merencanakan penawaran umum perdana di Mumbai tahun depan.

Industri dalam mikrokosmos: Terjebak oleh kekurangan chip global, dan apa yang oleh para analis disebut ketergantungan berlebihan pada komponen impor, masalah Ola Electric adalah mikrokosmos dari tantangan yang harus dihadapi industri otomotif India saat bergerak menuju kendaraan listrik.

Ini juga menggarisbawahi hambatan yang mungkin dihadapi India, penghasil emisi terbesar ketiga di dunia, dalam mencoba menjadi nol bersih pada tahun 2070.

Pelanggan yang marah: Sementara itu, pelanggan yang menunggu sepedanya sudah mengungkapkan ketidakbahagiaannya. Ketika Ola mulai menerima pesanan pada bulan September, dia mengatakan pengiriman akan dimulai pada bulan Oktober, yang kemudian didorong kembali ke November dan kemudian ke 15 Desember.

Beberapa pelanggan yang tidak puas – beberapa di antaranya telah membayar 9.999 rupee ($ 1.323) di muka – turun ke media sosial.

Ketergantungan pada Cina: India saat ini mengimpor sekitar 70% suku cadang mobil listriknya dari China, situasi yang membuat pembuat mobil lokal kehilangan rantai pasokan lokal yang andal – komponen penting dari produksi massal. Ini telah berhasil menjaga kendaraan listrik di negara itu pada 1% dari total penjualan kendaraan tahunan, dibandingkan 30% di beberapa bagian China.

READ  Mengintegrasikan data teknis di jalur yang benar

Tweet hari ini


Ayah Mama Earth mengakuisisi platform konten Mompresso

Obsesi

Honasa Konsumen Pvt. Ltd (HCPL), perusahaan induk dari Mamaearth dan The Derma Co, mengatakan telah mengakuisisi platform konten berorientasi wanita Momspresso dan platform keterlibatan influencer terkait Momspresso MyMoney dengan jumlah yang tidak diungkapkan.

Syarat kesepakatan: Setelah akuisisi, Momspresso akan terus beroperasi secara independen dan tim pendiri dengan CEO Vishal Gupta, CTO Asif Mohamed dan COO Prashant Sinha, akan terus memimpin operasi dan mengelola bisnis sebagai entitas independen. Ketiganya juga merupakan salah satu pendiri perusahaan.

Anda akan menggunakan uang itu untuk apa? Momspresso akan menggunakan modal baru untuk memperkuat tim, membangun kemampuan ilmu data, dan berinvestasi dalam teknologi untuk meningkatkan skala dan efisiensi.

kutipan: “Kami telah melihat pertumbuhan yang luar biasa karena penjangkauan berkelanjutan kami kepada komunitas dan konsumen, dan kemitraan dengan Momspresso akan memperluas jaringan pembuat konten kami,” kata Varun Alagh, salah satu pendiri dan CEO HCPL.

Standarisasi D2C: Ini terjadi di belakang serangkaian merger di segmen D2C yang lebih luas yang dipimpin oleh Good Glamm Group yang mengakuisisi beberapa merek yang lebih kecil tahun lalu.

India

Grup Good Glam yang memiliki merek MyGlamJaringan manajemen bakat selebriti dan influencer mengakuisisi MissMalini Entertainment Dalam transaksi tunai dan saham, kami melaporkan pada awal bulan ini. Ini adalah akuisisi kelima grup tahun ini setelah The Mom’s Co, Baby Chakra, ScoopWhoop dan PopXo.

Ringkasan Penawaran ETtech
Berikut ini adalah penawaran pembiayaan terbaik minggu ini.

Cermati penawarannya

GM, Google, dan lainnya bergabung untuk menarik diri dari CES karena meningkatnya kasus Covid

itu

General Motors dan Google, anak perusahaan Alphabet Inc. dan perusahaan teknologi mobil self-driving Waymo ke perusahaan-perusahaan yang menarik diri dari Consumer Electronics Show (CES) secara langsung awal bulan depan karena meningkatnya jumlah infeksi Covid-19.

ketakutan Omikron: CES di masa lalu telah menarik lebih dari 180.000 orang dari seluruh dunia ke koleksi kasino dan tempat konvensi yang luas di Las Vegas, yang berfungsi sebagai pameran tahunan tren dan alat baru dalam industri teknologi.

Varian Omicron dari Covid-19 pertama kali terdeteksi bulan lalu di Hong Kong dan Afrika Selatan, memicu kekhawatiran global tentang versi virus baru yang menyebar cepat. Infeksi virus corona telah meningkat di mana saja Omicron sangat menular telah menyebar, yang mengarah ke pembatasan baru di banyak negara.

Acara menjadi virtual: CEO General Motors Mary Barra dijadwalkan memberikan pidato utama pada konferensi tahunan pada 5 Januari, di mana perusahaan akan memamerkan truk pikap listrik Silverado untuk pertama kalinya. Seorang juru bicara mengatakan Barra akan terus menyampaikan pidato dan presentasi dari jarak jauh.

READ  Dow berjangka datar tetapi saham teknologi siap untuk reli karena investor menunggu kesaksian Powell

Google mengatakan telah membuat keputusan untuk mundur setelah “memantau dengan cermat pengembangan varian Omicron,” menambahkan bahwa Google akan terus “mengidentifikasi dan mendukung peluang virtual.”

Waymo mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa dia berharap untuk benar-benar berpartisipasi jika memungkinkan di acara Las Vegas. TikTok milik ByteDance mengatakan akan mengadakan acara virtual untuk mitra dan pengiklan. Juga pada hari Kamis, Intel Corp mengatakan akan memotong staf di CES.

Beberapa perusahaan lain, termasuk Meta Platforms Inc, Twitter Inc, Lenovo Group, AT&T Inc dan Amazon.com, membatalkan rencana tatap muka awal pekan ini, dengan mengatakan mereka tidak akan mengirim karyawan dengan hati-hati atas penyebaran Omicron. .

Lihat untuk mengikuti: Pejabat CES mengatakan acara tersebut masih akan berlangsung secara langsung mulai 5-8 Januari dengan “langkah-langkah keamanan yang kuat,” termasuk persyaratan untuk vaksinasi, penyembunyian, dan ketersediaan tes Covid-19.

“Misi kami tetap mengundang industri dan memberi mereka yang tidak dapat hadir secara langsung kemampuan untuk mengalami keajaiban CES secara digital,” kata CES dalam sebuah pernyataan. “CES 2022 akan maju sebagai inovasi penting untuk kesehatan dan keselamatan global, mobilitas dan pemecahan masalah akan ditunjukkan.”


China menargetkan platform internet dalam upaya untuk “membersihkan” internet

Cina

Ini merupakan tahun yang sulit bagi perusahaan teknologi China karena tindakan keras Beijing terhadap sektor yang sebelumnya diliberalisasi terus berlanjut.

Regulator internet negara itu mengatakan akan memeriksa platform online seperti jaringan media sosial dan situs berbagi video untuk menindak akun dan informasi palsu sebagai bagian dari kampanyenya untuk “membersihkan” internet.

Proses dua bulan: Administrasi Cyberspace China (CAC) mengatakan akan meluncurkan operasi khusus selama dua bulan untuk menargetkan perilaku online yang menipu, dari meningkatkan jumlah keterlibatan hingga membayar penggemar dan ulasan palsu.

Penyelidikan dilakukan dengan latar belakang tindakan keras yang meluas oleh regulator di banyak sektor, dengan pejabat memperketat pengawasan atas perusahaan di bidang teknologi, real estat, game, pendidikan, cryptocurrency, dan keuangan.

Semuanya dimulai dengan Alibaba: Tindakan keras China terhadap perusahaan teknologi domestik dimulai pada Oktober lalu, beberapa hari sebelum Grup Semut Alibaba ditetapkan untuk mengumpulkan hingga $34 miliar dalam penawaran umum perdana. Itu akan menjadi penawaran umum terbesar di dunia, melampaui daftar Saudi Aramco senilai $29,4 miliar pada akhir 2019. Pada saat itu, Ant diperkirakan mencapai $320 miliar.

Selanjutnya, Jack Ma, salah satu pendiri Alibaba, salah satu miliarder paling terkenal di negara ini, Dia mengkritik regulator China, mengatakan bahwa mereka menghambat inovasi. Pemerintah China menanggapi dengan menghentikan IPO Ant dan mengajukan kasus antimonopoli terhadap Alibaba. Ma telah menghilang dari pandangan.

Buletin ETtech Top 5 hari ini diselenggarakan oleh Arun Padmanabhan di New Delhi dan Zaheer Merchant di Mumbai. Gambar dan gambar Rahul tengah.