POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana RCEP Menguntungkan China: Hasil Awal dari 2022

Bagaimana RCEP Menguntungkan China: Hasil Awal dari 2022

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) mulai berlaku pada 1 Januari 2022. Data dari kuartal pertama tahun 2022 menunjukkan bahwa perdagangan China dengan negara-negara anggota meningkat 6,9% YoY mencapai CNY 2,86 triliun (sekitar 448,6 miliar dolar AS). RCEP memungkinkan China untuk lebih meningkatkan potensi perdagangannya untuk mengamankan akses pasar yang lebih besar di kawasan. Penerima manfaat utama termasuk sektor produk mekanik dan listrik, industri e-commerce, dan usaha kecil dan menengah (UKM).


Apa itu RCEP?

Itu RCEPMencakup sekitar sepertiga dari populasi dunia dan produk domestik bruto, ini merupakan perjanjian perdagangan bebas terbesar di dunia hingga saat ini. Perjanjian perdagangan yang ditandatangani oleh 15 negara Asia-Pasifik – China, Jepang, Korea Selatan, Selandia Baru, Australia, dan sepuluh negara anggota ASEAN – mulai berlaku pada awal tahun 2022. Sampai saat ini, perjanjian tersebut telah ditandatangani. berlaku selama 12 tahun. Dari 15 lokasi (Indonesia, Myanmar, dan Filipina belum mengoreksi perjanjian).

RCEP bertujuan untuk menghapus tarif pada setidaknya 90 persen barang yang diperdagangkan antara negara-negara anggota – selama 20 tahun berlakunya. Ini akan meningkatkan perdagangan bebas, meningkatkan industri dan rantai pasokan, menghapus tarif, dan membuka layanan dan investasi untuk mempercepat pemulihan ekonomi regional dari pandemi. Di bawah RCEP, China menjalin hubungan perdagangan bebas dengan Jepang untuk pertama kalinya dalam sejarah, sebuah langkah yang diharapkan dapat meningkatkan integrasi ekonomi dan hubungan perdagangan antara kedua negara.

RCEP Ini sangat penting bagi China dan bagi investor asing. Perjanjian tersebut memberikan peluang impor dan ekspor yang besar bagi China, mendorong perusahaan untuk memperluas ekspor di mana China memiliki keunggulan komparatif, dan meningkatkan impor teknologi, komponen, dan bahan baku utama. Ini akan memberi Cina hubungan yang lebih stabil dan solid dengan negara-negara Asia Pasifik dari sudut pandang strategis.

Ringkasan implementasi RCEP dalam beberapa bulan pertama

2022 menandai dimulainya RCEP. Terlepas dari epidemi, perdagangan China dengan negara-negara RCEP menyumbang 30,4 persen dari total nilai perdagangan luar negeri China, mencapai 2,86 triliun yuan (sekitar 448,6 miliar dolar AS), menurut laporan tersebut. Administrasi Umum Kepabeanan (GAC). Statistik ini menjadikan ASEAN sebagai mitra dagang terbesar China.

READ  Menangani krisis pangan global adalah tugas besar lainnya untuk KTT G20 di Indonesia

Ekspor dan impor antara China dan anggota RCEP tumbuh dengan mantap dan masing-masing mencapai 203 miliar dolar AS (1,38 triliun yuan) dan 218 miliar dolar AS (1,48 triliun yuan), mewakili peningkatan 11,1 persen dan 3,2 persen YoY. Untuk memecahnya, produk mekanikal, elektrikal dan padat karya mendominasi ekspor, masing-masing naik 52,1 persen dan 17,8 persen. Impor produk mekanik dan listrik, bijih logam, pasir bijih dan produk pertanian masing-masing menyumbang 48,5 persen, 9,6 persen dan 6 persen. China juga mengimpor 6,79 miliar dolar AS (46,02 miliar yuan) produk pertanian dari ASEAN, naik 14,1 persen YoY, menyumbang 13,7 persen dari total nilai impor pertanian China.

Impor dan ekspor antara China dan negara-negara RCEP pada kuartal pertama tahun 2022


Statistik Bea Cukai
Ini juga menunjukkan bahwa pada kuartal pertama, perusahaan-perusahaan China mendapat manfaat dari kesepakatan keanggotaan yang adil di RCEP – 6,7 miliar yuan dalam impor dengan 130 juta yuan dalam perlakuan tarif preferensi dan 37,1 miliar yuan dalam ekspor dengan 250 juta yuan dalam perlakuan tarif preferensial. China mengeluarkan 109.000 sertifikat RCEP kepada perusahaan domestik, mendorong mereka untuk memanfaatkan pengurangan bea masuk saat mengekspor barang.

Di antara 14 anggota lainnya, Korea Selatan adalah mitra dagang terbesar China. Nilai perdagangan bilateral naik 14,4 persen YoY menjadi 90,3 miliar dolar AS pada kuartal pertama. Jepang, yang pertama menandatangani perjanjian perdagangan bebas dengan China melalui RCEP, berada di urutan kedua, dengan perdagangan bilateral mencapai 89,6 miliar dolar AS, meningkat 3,8 persen YoY. Perdagangan China dengan sepuluh anggota ASEAN naik 10,9% menjadi $212,2 miliar pada kuartal pertama. Peningkatan perdagangan terbesar datang dari Kamboja yang naik 39,1 persen, disusul Indonesia dengan pertumbuhan 31,1 persen.

Apa arti RCEP bagi China dalam jangka panjang?

Pada 26 Januari 2022, Tiongkok memperkenalkan Pedoman baru untuk mempromosikan implementasi perjanjian perdagangan yang berkualitas tinggi. Hal ini bertujuan untuk memandu pemerintah daerah, industri dan perusahaan untuk beradaptasi dengan pasar regional yang lebih terbuka dengan persaingan yang ketat untuk mencapai pembangunan ekonomi berkualitas tinggi.

READ  Emirates Airlines menandatangani nota dengan Indonesia untuk mendukung kebangkitan industri pariwisata

Fokus kesepakatan pada liberalisasi ekonomi dapat mendorong China untuk melakukan reformasi yang lebih dalam melalui keterbukaan di tingkat tinggi, yang pada gilirannya akan memfasilitasi pembangunan berkualitas tinggi. Perjanjian tersebut dapat meningkatkan upaya China untuk menstabilkan perdagangan luar negeri dan investasi asing, mempromosikan peningkatan industri, dan membantu negara itu menetapkan aturan ekonomi dan perdagangan yang sejalan dengan standar internasional. Permintaan kelas atas dari pasar luar negeri juga akan memotivasi perusahaan China untuk meningkatkan produk dan layanan untuk akhirnya mendorong peningkatan industri yang komprehensif di China.

Penghapusan tarif secara bertahap berarti bahwa kawasan tersebut bergerak menuju pasar tunggal yang besar dengan arus bebas berbagai faktor produksi. Konfigurasi ini akan membentuk kembali rantai pasok dan nilai kawasan berdasarkan keunggulan komparatif, dan bermanfaat bagi pertukaran barang, teknologi dan modal, serta pergerakan lintas batas masyarakat di kawasan. Perdagangan intra-regional juga akan lebih nyaman dan kompetitif. Seluruh rantai industri China dan kekuatan teknologinya akan mengintegrasikan negara-negara lain ke dalam “sirkulasi ganda” mereka. Tanpa tarif, efek keunggulan komparatif kemungkinan akan diperbesar.

Peran penyelesaian renminbi juga melihat potensi internasionalisasi yang besar di bawah RCEP untuk mendukung perdagangan dan investasi dan memperkuat kerja sama dalam rantai industri maju dan proyek industrialisasi. Mengganti dolar AS, mata uang perdagangan umum saat ini, dengan renminbi untuk penyelesaian lintas batas dapat meningkatkan efisiensi perdagangan di wilayah tersebut.

Terakhir, keterlibatan China dengan RCEP berpasangan dengan Belt and Road Initiative (BRI) untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan kemakmuran regional dengan menciptakan koneksi infrastruktur. Pada kuartal pertama, perusahaan China menginvestasikan 20,08 miliar yuan dalam investasi langsung non-keuangan di negara-negara Belt and Road Initiative, terhitung 20 persen dari total investasi luar negeri untuk pertama kalinya. Investasi tersebut terutama masuk ke Singapura, Indonesia, Malaysia, Vietnam dan negara-negara ASEAN lainnya.

Tren apa yang harus dipantau di bawah RCEP?

Perdagangan elektronik

Bab 12 RCEP bertujuan untuk mempromosikan perdagangan elektronik serta menciptakan lingkungan hukum, peraturan, dan kebijakan yang mendukung untuk itu. Tujuannya adalah untuk mengurangi biaya impor dan ekspor serta meningkatkan integrasi industri dan rantai nilai di kawasan.

READ  Bagaimana para pekerja kreatif muda Indonesia di Yogyakarta tetap produktif di tengah pandemi

Sebuah bentuk baru perdagangan luar negeri, e-commerce lintas batas telah menjadi kekuatan pendorong penting untuk stabilisasi impor dan ekspor China. Pada tahun 2021, impor dan ekspor e-commerce lintas batas China berjumlah 1,98 triliun yuan (311,5 miliar dolar AS), naik 15 persen YoY, dan di antaranya, ekspor e-commerce mencapai 1,44 triliun yuan, meningkat 24,5 persen tahun ke tahun.

Mengingat pesatnya pertumbuhan ekonomi digital, Bab 12 menarik bagi banyak orang karena berkaitan dengan keamanan siber, privasi individu, dan keamanan nasional. Dua aspek yang sangat menarik dari Bab 12 adalah larangan yang dikenakan pada persyaratan fasilitas komputer lokal dan data lokal. China, sebagai penandatangan RCEP, telah membuat komitmen pertamanya, pada prinsipnya, pada larangan yang mengikat terhadap lokalisasi data dan fasilitas data, sebuah perubahan signifikan dari sikap kerasnya yang sudah berlangsung lama terhadap data.

Mendukung pemangku kepentingan UKM

RCEP juga akan mempromosikan pengembangan UKM dengan memberikan peluang penting bagi UKM untuk berpartisipasi dalam rantai nilai regional dan global. Piagam tersebut mengadopsi aturan “asal dari kawasan” untuk memfasilitasi manajemen rantai pasokan regional, meningkatkan opsi pasokan di kawasan, mengurangi biaya transaksi untuk perusahaan, dan mengintegrasikan UKM ke dalam perdagangan dan investasi regional.


tentang kami

Pengarahan China ditulis dan diproduksi Dezan Shera and Associates. Praktik ini membantu investor asing di China dan telah melakukannya sejak 1992 dengan kantor di Beijing, Tianjin, Dalian, Qingdao, Shanghai, Hangzhou, Ningbo, Suzhou, Guangzhou, Dongguan, Zhongshan, Shenzhen dan Hong Kong. Silakan hubungi perusahaan untuk bantuan di Cina di [email protected]

Dezan Shera & Co. memiliki kantor di VietnamDan IndonesiaDan SingapuraDan Amerika SerikatDan JermanDan ItaliaDan IndiaDan Rusiaselain fasilitas penelitian komersial kami bersama Inisiatif Sabuk dan Jalan. Kami juga memiliki perusahaan mitra yang membantu investor asing dalam orang FilipinaDan MalaysiaDan ThailandDan Bangladesh.