POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bisakah Brasil dan Argentina memuaskan rasa lapar India akan minyak nabati?  |  Berita Bisnis dan Ekonomi

Bisakah Brasil dan Argentina memuaskan rasa lapar India akan minyak nabati? | Berita Bisnis dan Ekonomi

Bangalore, India – Anisha Thakur telah menggunakan minyak bunga matahari di dapurnya selama mungkin. Pekan lalu, ia menghentikan kebiasaan itu, membeli sebotol minyak kedelai untuk menggoreng ikan untuk putra remajanya.

Dia mengatakan supermarket lingkungan, yang biasanya memiliki barisan yang ditumpuk dengan tanda minyak bunga matahari, tidak memiliki merek besar saat dia berkunjung. Jadi Thakur, manajer penjualan, memutuskan apa yang menurutnya merupakan pilihan terbaik berikutnya. “Mereka selalu lapar, syukurlah, mereka menyukainya,” katanya kepada Al Jazeera, merujuk pada anak-anaknya.

Mereka mungkin tidak punya banyak pilihan untuk beberapa bulan ke depan.

Ukraina adalah pengekspor minyak bunga matahari terbesar di dunia dan India adalah pengekspor minyak bunga matahari terbesar Pasar.

Invasi Rusia ke tetangga timurnya memaksa India – importir minyak nabati terbesar di dunia – untuk melihat ke Argentina dan Brasil, ribuan kilometer jauhnya, untuk membantu menopang ekonomi dapur.

Antara November dan Maret, India membeli 45 persen lebih banyak minyak kedelai dibandingkan tahun lalu dari dua negara terbesar. eksportir komoditas, menurut data dari Solvent Extractors Association of India, sebuah badan industri. Ini termasuk peningkatan hampir tujuh kali lipat dalam pembelian dari Brasil. Ketergantungan pada negara-negara Amerika Selatan hanya meningkat setelah Indonesia melarang ekspor minyak sawit pada akhir April untuk menghindari kekurangan pasokan di dalam negeri.

Para ahli memperingatkan bahwa pertemuan langka dari tanaman yang lemah, di atas perang, berarti bahwa pembelian gila-gilaan ini kemungkinan akan gagal memuaskan dahaga India akan minyak nabati. Brasil dan Argentina mengalami kekeringan yang diperkirakan akan merusak tanaman mereka. Dan Kanada, produsen minyak canola terbesar di dunia – alternatif yang mungkin dipertimbangkan India – memiliki hasil terburuk dalam 14 tahun pada tahun 2021, juga karena kekeringan. Menabur baru saja dimulai untuk musim ini.

READ  Dalam situasi yang jarang terjadi, Korea Selatan dan Singapura mengungkapkan sanksi terhadap Rusia | Berita tentang krisis Rusia-Ukraina

“Segala sesuatu yang bisa salah telah menjadi salah, dan semuanya bersama-sama,” Mintak Jo, seorang analis riset minyak nabati veteran di Gro Intelligence, sebuah konsultan pertanian yang berbasis di New York, mengatakan kepada Al Jazeera.

Bagi keluarga India, tantangannya nyata. Pada akhir April, biaya minyak sawit olahan adalah 27 persen dibandingkan tahun lalu, dan minyak kedelai mentah naik 22 persen. Bagi New Delhi, ini juga merupakan masalah politik – harga pangan telah menjatuhkan pemerintah di masa lalu.

Konsekuensi konflik

Dalam Dialog Raisina yang didukung pemerintah, pertemuan kunci untuk urusan strategis di India di mana keamanan, perang dan aliansi adalah makanan pokok, minyak nabati masuk pada bulan April. Menteri Luar Negeri Argentina Santiago Cafiero menjadi tamu dalam pertemuan tersebut, dan Menteri Luar Negeri India S Jaishankar menunjuk pada meningkatnya peran minyak sebagai katalis dalam hubungan mereka, terutama mengingat perang di Ukraina. “Ini adalah konsekuensi yang menarik dari globalisasi konflik,” kata Jaishankar. “Argentina telah muncul sebagai salah satu sumber minyak nabati terbesar kami.”

Faktanya, antara November dan Maret, Argentina adalah pemasok minyak nabati terbesar kedua ke India, termasuk menyemprotkan beberapa minyak bunga matahari. Brasil mengejar. Danielle Sequeira, seorang analis di konsultan Brasil AgRural Commodities, meninjau data bea cukai negaranya dan menemukan bahwa dua pertiga dari total ekspor minyak kedelai antara November dan Maret hanya ke India, katanya kepada Al Jazeera. “Dia jauh lebih besar dari biasanya sejak akhir tahun lalu,” katanya.

Meningkatnya selera India akan minyak kedelai tercermin dalam total perdagangan bilateral juga, dengan impor dari Argentina naik 37 persen pada Februari dibandingkan tahun lalu, dan meningkat tajam, 178 persen, dari Brasil.

READ  Kebakaran kilang di Indonesia membutuhkan penyelidikan independen

Tapi saat-saat indah mungkin tidak bertahan lama. Sequera mengatakan Brasil, dalam upaya untuk memanfaatkan krisis minyak nabati, juga mengekspor jumlah rekor minyak kedelai dalam beberapa bulan pertama tahun ini, dan akan memiliki lebih sedikit dari biasanya untuk memasok ke dunia dalam beberapa bulan mendatang. Penurunan ekspor segera. Pada bulan Maret, Argentina secara singkat menghentikan ekspor minyak kedelai untuk mengelola permintaan domestik, dan meskipun segera melanjutkan perdagangan, para ahli memperingatkan bahwa langkah tersebut mengkonfirmasi kemungkinan pembatasan di masa depan.

Jarak juga akan menjadi faktor penting bagi India. Kapal pengangkut minyak dari Brazil atau Argentina membutuhkan waktu berminggu-minggu lebih lama untuk mencapai India daripada kapal dari Indonesia. “Bahkan jika Anda meminta peningkatan impor, itu akan memakan waktu lebih lama untuk sampai ke India, dan itu tidak dapat Anda andalkan untuk memenuhi kebutuhan mendesak,” Harry Sichasay, seorang rekan global di Wilson Center, mengatakan kepada Al Jazeera .

Amerika Serikat juga merupakan produsen utama minyak kedelai. Tetapi India memiliki perjanjian perdagangan preferensial dengan Mercosur, sebuah blok yang terdiri dari Brasil, Argentina, Uruguay, dan Paraguay, yang membuat impor dari negara-negara ini terjangkau. Joe mengatakan Amerika Serikat juga menggunakan sebagian besar tanaman kedelai untuk produksi biofuel, dan biasanya menghambat banyak ekspor.

menunggu indonesia

Tentu saja, peluangnya mungkin menjadi lebih menguntungkan bagi India – dan pasar global – jika Indonesia mengizinkan ekspor minyak sawit lagi segera, seperti yang diharapkan banyak orang di industri ini. “Pada akhirnya, Indonesia bergantung pada pendapatan ini, jadi kami berharap larangan ini akan dicabut dalam beberapa minggu,” D.N. Pathak, direktur eksekutif Asosiasi Pengolah Kedelai India mengatakan kepada Al Jazeera. “Di luar titik, apa yang akan mereka lakukan dengan semua minyak itu?”

READ  'Kami merasa tidak berdaya dan bersalah': Temui mereka yang berada di balik 'ekonomi solidaritas' Indonesia - Sains dan Teknologi

Jika tidak, kelangkaan minyak nabati global bisa menjadi lebih buruk, karena produsen produk mulai dari yogurt beku hingga kosmetik, yang menggunakan minyak sawit, mungkin perlu beralih ke minyak kedelai — mengurangi ketersediaannya untuk rumah tangga. Untuk saat ini, hal tersebut tidak menjadi masalah karena sebagian besar produsen besar menyimpan stok minyak sawit selama beberapa bulan. Tetapi jika larangan itu berlanjut untuk waktu yang lama, itu bisa memperburuk krisis.

Bahkan jika Indonesia memulai kembali keran minyak sawit, perang di Ukraina akan terus merugikan India. Joo tidak melihat solusi untuk kekurangan minyak nabatinya setidaknya beberapa bulan yang lalu. Sementara itu, keluarga seperti Thakur perlu mengeluarkan lebih banyak uang untuk apa pun yang mereka dapatkan.

Dan persamaannya tidak akan jauh berbeda bagi pemerintah dan importir India, karena harga global untuk minyak kedelai juga meningkat. “Pada akhirnya, itulah pertanyaannya,” kata Seshasai. “Berapa banyak yang bersedia Anda bayar?”