POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Omicron dapat mempengaruhi usus Anda; Gejala yang harus diwaspadai | kesehatan

Menderita Muntah, mual, sakit perut tanpa demam? Bisa jadi karena infeksi omicron, dan para ahli mengatakan Anda harus dites untuk Covid jika Anda memiliki keluhan perut ini bahkan tanpa gejala pernapasan atau demam.

Omikron Ini dapat mempengaruhi usus Anda selain dari saluran pernapasan bagian atas dan gejala perut telah menjadi umum pada orang dengan jenis baru. Bahkan orang yang telah divaksinasi mengalami gejala baru ini.

Beberapa gejala baru Covid-19 antara lain mual, sakit perut, muntah, kehilangan nafsu makan, dan diare.

Baca juga: Pulih dari Omicron? Tips memulihkan stamina oleh ahlinya

“Orang awalnya mungkin mengalami gejala perut tanpa keluhan pernapasan. Keluhan yang disajikan bisa berupa sakit punggung, sakit perut, mual, muntah, kehilangan nafsu makan dan diare. Ini mungkin karena cedera omicron pada mukosa usus dan peradangan yang diakibatkannya,” Kata Dr. Manoj Goel, Direktur Pulmonologi, Fortis Memorial Research Institute, Gurugram.

Ahli mengatakan bahwa meskipun orang yang telah menerima vaksinasi ganda juga datang dengan keluhan masalah perut, gejala ini tidak negatif dan tidak menjadi perhatian utama.

“Jangan menganggap sakit perut, mual, dan kehilangan nafsu makan sebagai flu biasa, jika Anda memiliki gejala, isolasi diri Anda. Hindari pengobatan sendiri termasuk pengobatan Ayurveda yang aman tanpa berkonsultasi dengan dokter Anda. Cobalah dan pertahankan hidrasi yang baik, makan sering , dan makan kecil Dan sehat dan ringan, termasuk kacang-kacangan.Hindari makanan pedas dan alkohol.Dr Joel mengatakan bahwa jika gejalanya ringan mereka mungkin tidak menjadi perhatian.

Dia menambahkan: “Seseorang harus dites untuk Covid jika Anda memiliki keluhan perut bahkan tanpa gejala pernapasan atau demam karena ini bisa disebabkan oleh infeksi omicron.”

READ  Apa itu bulan biru dan kapan berikutnya?

Tips mengelola gejala usus seperti mual dan muntah jika Anda memiliki Omicron, menurut para ahli

* Orang harus makan makanan yang baru dimasak dan menjaga kebersihan tangan.

* Hindari berbagi makanan dengan orang lain.

* Semua buah mentah harus dicuci bersih sebelum dimakan.

* Hindari makan di luar, dan bahkan jika Anda divaksinasi, pastikan untuk mengikuti semua protokol keselamatan COVID-19.

Omicron, varian terbaru yang mengkhawatirkan, menyebar dengan cepat saat para ilmuwan di seluruh dunia melakukan penelitian untuk lebih memahaminya, dan kemungkinan akan segera menjadi strain dominan. Varian tersebut tidak hanya menyebar lebih efisien daripada varian delta yang seringkali menyebabkan penyakit ringan, tetapi juga dikatakan mampu menginfeksi kembali orang yang sebelumnya pernah terjangkit Covid atau bahkan sudah dua kali divaksinasi.

Menurut para ahli, gejala Omicron meniru ciri-ciri flu biasa dan mempengaruhi saluran pernapasan bagian atas. Menurut CDC, beberapa gejala umum yang terkait dengan Omicron adalah batuk, kelelahan, hidung tersumbat, dan pilek. Para ilmuwan juga mencatat bahwa hilangnya penciuman dan rasa tampaknya kurang umum pada orang yang baru-baru ini dites positif untuk jenis ini.