POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misi IXPE NASA yang baru membuka matanya dan siap untuk ditemukan!

Representasi artis dari IXPE di orbit Bumi. kredit: NASA

NASAMata X-ray terbaru terbuka dan siap dideteksi!

Setelah menghabiskan lebih dari sebulan di luar angkasa, IXPE sudah siap dan bekerja untuk fokus pada beberapa objek terpanas dan paling energik di alam semesta.

Sebuah upaya bersama antara NASA dan Badan Antariksa Italia, IXPE adalah observatorium ruang angkasa pertama yang didedikasikan untuk mempelajari polarisasi sinar-X yang berasal dari benda-benda seperti supernova dan lubang hitam. Polarisasi menjelaskan bagaimana cahaya sinar-X diarahkan saat melewati ruang angkasa.

“Awal dari pengamatan sains IXPE menandai babak baru dalam astronomi sinar-X,” kata Martin Weisskov, peneliti utama misi di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama. “Satu hal yang pasti: kita bisa mengharapkan yang tak terduga.”

Cassiopeia AX Ray dan Optik

Kursi yang sama adalah sisa supernova. Kredit: Sinar-X: NASA/CXC/SAO; Optik: NASA/STSCI

Pada 9 Desember, IXPE meluncurkan roket Falcon 9 ke orbit 370 mil (600 km) di atas ekuator Bumi. Lengan observatorium, yang menyediakan jarak yang dibutuhkan untuk memfokuskan sinar-X pada detektornya, berhasil digunakan pada 15 Desember. Tim IXPE menghabiskan tiga minggu berikutnya untuk memeriksa kemampuan observatorium untuk bermanuver, mengarahkan, dan menyelaraskan teleskop.

Selama pengujian ini, tim mengarahkan IXPE ke dua target terang untuk kalibrasi: 1ES 1959 + 650, inti galaksi bertenaga lubang hitam dengan jet yang menembak ke luar angkasa; SMC X-1, bintang mati yang berputar, atau pulsar. Kecerahan kedua sumber ini memudahkan tim IXPE untuk melihat di mana sinar-X mengenai detektor IXPE yang peka terhadap polarisasi dan membuat penyesuaian kecil pada penyelarasan teleskop.

Apa selanjutnya untuk IXPE?

Pada 11 Januari, IXPE mulai mengamati target ilmiah resmi pertamanya – Cassiopeia A, atau Cas A – sisa-sisa bintang masif yang meledak sendiri dalam supernova sekitar 350 tahun yang lalu di wilayah kita. Bima Sakti galaksi. Supernova dipenuhi dengan energi magnet dan mempercepat partikel hingga mendekati kecepatan cahaya, menjadikannya laboratorium untuk mempelajari fisika ruang angkasa yang ekstrem.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA tiba di Guyana Prancis menjelang peluncurannya pada 18 Desember

IXPE akan memberikan rincian tentang struktur medan magnet Cas A yang tidak dapat diamati dengan cara lain. Dengan mempelajari polarisasi sinar-X, para ilmuwan dapat menentukan struktur rinci medan magnetnya dan lokasi di mana partikel-partikel ini mengambil kecepatan.

Pengamatan IXPE di Cas A akan berlangsung sekitar tiga minggu.

“Mengukur polarisasi sinar-X tidak mudah,” kata Weisskov. “Anda harus mengumpulkan banyak cahaya, dan cahaya tidak terpolarisasi bertindak seperti kebisingan latar belakang. Mungkin perlu waktu untuk mendeteksi sinyal terpolarisasi.”

Lebih lanjut tentang misi IXPE

IXPE mengirimkan data ilmiah beberapa kali sehari ke stasiun bumi yang dioperasikan oleh Badan Antariksa Italia di Malindi, Kenya. Data mengalir dari Malindi ke Pusat Operasi Misi IXPE di Laboratorium Fisika Atmosfer dan Antariksa Universitas Colorado Boulder (LASP) dan kemudian ke Pusat Operasi Sains IXPE di NASA Marshall untuk diproses dan dianalisis. Data ilmiah untuk IXPE akan tersedia untuk umum dari Pusat Penelitian Ilmu Astrofisika Energi Tinggi di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.

Tim operasi sains Marshall juga berkoordinasi dengan tim operasi misi di LASP untuk menjadwalkan pengamatan ilmiah. Misi tersebut berencana untuk memantau lebih dari 30 target yang direncanakan selama tahun pertama. Misi tersebut akan mempelajari lubang hitam supermasif jauh dengan pancaran partikel energik yang menyinari galaksi induknya. IXPE juga akan menyelidiki ruangwaktu yang melengkung di sekitar lubang hitam bermassa bintang dan mengukur rotasinya. Target lain yang direncanakan termasuk berbagai jenis bintang neutron, seperti pulsar dan magnetar. Tim sains juga mencurahkan waktu sekitar satu bulan untuk mengamati hal-hal menarik lainnya yang mungkin muncul di langit atau menyala secara tidak terduga.

READ  Suara luar angkasa: Jingle, cabut dan dengung

IXPE merupakan kolaborasi antara NASA dan Badan Antariksa Italia dengan mitra ilmiah dan kolaborator di 12 negara. Ball Aerospace, yang berkantor pusat di Broomfield, Colorado, mengelola operasi pesawat ruang angkasa.