POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

How Does Jokowi see Indonesia in the Post-Pandemic World?

Bagaimana Jokowi melihat Indonesia di dunia pascapandemi? – diplomat

Bukan hal baru untuk dicatat bahwa pemerintahan Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo selama ini berorientasi domestik dalam kebijakan luar negerinya. Banyak juga yang mengakui Indonesia sebagai paradoks dalam hal partisipasi ekonomi internasionalnya. Indonesia di bawah Jokowi dicirikan oleh proteksionisme ekonomi dan nasionalisme yang sempit, sementara pada saat yang sama mendambakan investasi internasional. Dalam persamaan ini muncul COVID-19. Di banyak bagian dunia, pandemi telah menjadi pengganggu besar, menggeser prioritas kebijakan luar negeri negara dan pandangan banyak pemimpin nasional. Seberapa benar ini tentang Jokowi?

Sulit untuk menentukan apakah keterlibatan internasional Indonesia di era pascapandemi akan tetap pada posisinya sebelum COVID-19 atau beralih ke fokus yang berbeda di masa depan. Untuk melakukan ini, perlu untuk menganalisis posisi Jokowi sebagai pemimpin, khususnya bagaimana pengaruhnya terhadap cara Indonesia menampilkan dirinya di dunia internasional. Meskipun sayangnya dia tidak sering berbicara di depan umum tentang urusan internasional, beberapa pidato penting menawarkan beberapa wawasan tentang pemikiran publiknya.

Setelah terpilih kembali pada tahun 2019, Jokowi mencetak kemenangan Pidato di depan pendukung utamanya. Dalam pidatonya yang optimistis, ia mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk berani dan percaya diri menghadapi realitas persaingan global. Dia mengatakan dia percaya bahwa Indonesia bisa menjadi salah satu negara paling kuat di dunia. Dalam sambutannya, pemimpin Indonesia juga mengakui bahwa Indonesia hidup dalam lingkungan global yang sangat dinamis, penuh dengan perubahan, kecepatan, risiko dan kejutan. Setahun kemudian, kejutan itu melanda Indonesia dan dunia berupa COVID-19. Saat ini, Indonesia terus berjuang untuk memerangi epidemi, meskipun program vaksinasi nasional telah berhasil dicapai.

Apakah pandemi COVID-19 dan perjuangan Indonesia untuk menahan virus tersebut telah meredam pandangan optimis Jokowi tentang Indonesia atau memengaruhi pemikirannya tentang posisi Indonesia di dunia? Beberapa pidato internasionalnya menawarkan jawaban.

Dalam diskusi umum sidang ke-75 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNGA) Pada tahun 2020, Jokowi mengatakan bahwa “tidak ada gunanya menjadi kekuatan ekonomi terbesar di tengah dunia yang tenggelam”. Pernyataan ini berada di luar cakupan penekanannya sebelumnya pada pragmatisme ekonomi dalam kebijakan luar negeri. Kata-katanya menunjukkan preferensi Indonesia untuk globalisasi daripada niatnya untuk mengejar kepentingan nasionalnya sendiri yang sempit, dan tekadnya untuk memainkan peran jembatan dalam urusan internasional. Jokowi juga mendorong gagasan reformasi PBB, menekankan pentingnya badan multilateral memperkenalkannya, terutama di saat krisis. Terakhir, ia menekankan keyakinan kuat Indonesia pada PBB, dan bahwa negara tersebut siap mendukung revitalisasinya. PBB itu sendiri mengakui Ia perlu beradaptasi dan direformasi ketika pluralisme terkikis di bawah beban berbagai tantangan, seperti perubahan iklim, persaingan kekuatan besar, terorisme dan – di atas segalanya – tekanan pandemi COVID-19. Pertanyaan praktis lainnya adalah bagaimana Indonesia dapat membantu mereformasi PBB

READ  Bagaimana para pekerja kreatif muda Indonesia di Yogyakarta tetap produktif di tengah pandemi

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Selain itu, Jokowi dalam sambutannya Dia memperjelas pandangannya Tentang persaingan geopolitik yang berkembang di kawasan Indonesia. Dia menyatakan bahwa perang dan konflik tidak akan menguntungkan siapa pun dan tidak ada gunanya merayakan kemenangan di antara reruntuhan. Persepsi ini tercermin dari sikap Indonesia yang konsisten dalam melakukan lindung nilai terhadap hubungannya dengan Beijing dan Washington, berdiri di tengah tanpa menghindari memilih salah satunya.

selama KTT G20 Jokowi, yang dijamu oleh Arab Saudi pada November 2020, terus memajukan visi transformatif ini dengan menyerukan ekonomi terbesar di dunia untuk menyelesaikan pandemi dengan merangkul “visi besar, aksi besar, perubahan besar,” seperti yang dia katakan. Dia mengatakan bahwa di dunia pascapandemi, Indonesia membayangkan perubahan yang akan membuat ekonomi global lebih inklusif, berkelanjutan, dan tangguh. Dia juga menekankan bahwa pemulihan ekonomi tidak boleh mengabaikan perlindungan lingkungan global. Jokowi terus menunjukkan dirinya sebagai “pembaru”, setidaknya melalui pernyataan resminya di panggung internasional. Di dalam negeri, meski dihantam parah oleh tipe delta COVID-19, Jokowi tetap teguh mendorong reformasi di berbagai aspek perekonomian Indonesia. di rumahnya Judul Pada peringatan ke-76 kemerdekaan negara pada 17 Agustus, ia menunjukkan niatnya untuk melakukan reformasi birokrasi, hukum, sumber daya manusia, dan infrastruktur, serta reformasi struktural lainnya.

Mengenai visi lingkungan Indonesia, Jokowi telah dikritik karena tidak cukup ambisius dalam mencapai target nol-emisi negara dari target 2070 saat ini. pembenaran Tujuannya adalah dengan memperhatikan prioritas pembangunan nasional dan tujuannya untuk menjaga pertumbuhan ekonomi tahunan sebesar 5-7 persen. Lembaga Reformasi Pelayanan Dasar opini Upaya pemerintah masih hangat, memprioritaskan pembangunan ekonomi daripada perlindungan lingkungan. Target bersih-nol yang tidak ambisius ini tampaknya bertentangan dengan upaya Jokowi untuk tampil sebagai pemimpin lingkungan global.

READ  Dapatkan mitra dengan investor Bukalapak saat pertempuran teknologi di Indonesia berkembang

Sebelum KTT Perubahan Iklim di Glasgow November ini, Jokowi dihadiri oleh KTT Pemimpin Virtual tentang Iklim, sebuah inisiatif dari Presiden AS Joe Biden. Pemimpin Indonesia menegaskan kembali keseriusan pemerintahnya dalam mengendalikan perubahan iklim, dan menunjukkan keberhasilan Jakarta dalam mengatasi deforestasi, menyerukan negara lain untuk mengambil tindakan nyata dan memberi contoh. Jokowi menambahkan, Indonesia dan negara berkembang lainnya akan mengikuti tujuan global jika negara maju juga kredibel dalam komitmennya. tetapi, pecinta lingkungan Mereka berpendapat bahwa Indonesia keliru dengan pendekatan “tunggu dan lihat” ke negara-negara maju, dan telah kehilangan kesempatan untuk menjadi pemimpin dunia dalam upaya iklim.

Terkait masalah kesehatan, Jokowi dan jajarannya menyatakan keprihatinan serius tentang kesenjangan vaksin global dan meminta masyarakat internasional untuk menggandakan produksi vaksin untuk mencapai ketahanan kesehatan. Dalam kesehatan global 2021 puncak Pada Mei lalu, Indonesia menyatakan kesediaannya untuk menjadi pusat produksi vaksin di Asia Tenggara. Vaksin Global Indonesia strategi Hal ini bisa dibilang dilakukan dengan baik oleh apa yang oleh Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi disebut “diplomasi keamanan kesehatan”.

Begitu pula dengan Jokowi di bulan ini Kursus 76 Majelis Umum PBB mendorong reorganisasi arsitektur keamanan kesehatan global dan pembentukan protokol kesehatan global lintas batas terpadu. Dalam pidatonya di sesi tersebut, ia menegaskan kembali keprihatinannya tentang politisasi pandemi dan diskriminasi terhadap negara-negara berkembang, dengan alasan bahwa standarisasi standar vaksin akan membantu menciptakan dunia pascapandemi yang lebih adil. Saat ini, vaksin China, misalnya, tidak disetujui di banyak negara. Ia juga menekankan harapan agar negara-negara berkembang dapat berpartisipasi secara setara dalam membangun ketahanan terhadap perubahan iklim global. Dalam transformasi terkait energi dan teknologi, Jokowi mengatakan dunia harus memfasilitasi partisipasi negara berkembang, tidak hanya sebagai pengguna tetapi juga sebagai produsen. Kali ini Jokowi tidak menyinggung gagasan reformasi PBB, sehingga menimbulkan pertanyaan apakah Indonesia tetap berkomitmen pada reformasi sistem multilateral.

READ  Kapal Angkatan Laut China bergabung dalam upaya untuk memulihkan kapal selam Indonesia

Visi pemimpin dapat dilihat sampai batas tertentu dengan pidato publiknya. Jokowi tidak berbeda. Penting untuk memahami pandangannya saat ini, terutama ke masa depan, dan menggunakannya sebagai tolok ukur untuk mengukur apakah kebijakannya menjadi kenyataan atau akan tetap menjadi keinginan politik. Di akhir pidatonya baru-baru ini di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Jokowi mengatakan: “Adalah tugas para pemimpin untuk memberikan harapan bagi masa depan dunia.” Memang benar bahwa harapan itu penting, tetapi tantangan global tidak dapat dipenuhi dengan harapan dan pidato yang indah saja; Mereka juga membutuhkan langkah dan tindakan nyata.