POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kelemahan ekonomi dapat meredam permintaan asuransi non-jiwa

Kelemahan ekonomi dapat meredam permintaan asuransi non-jiwa

Pemulihan ekonomi yang lebih lemah dari perkiraan kemungkinan akan menunda pemulihan pasar asuransi non-jiwa Indonesia ke tingkat pertumbuhan sebelum COVID-19, bersama dengan peningkatan potensi pengembalian investasi yang lebih rendah dan peningkatan risiko asuransi kredit, kata AM Best.

Dengan alasan ini dan alasan lainnya, lembaga pemeringkat kredit internasional telah merevisi prospek segmen pasar untuk pasar asuransi non-jiwa Indonesia menjadi negatif dari stabil.

NS Laporan Segmen Pasar Terbaik, Laporan “Outlook Sektor Pasar: Asuransi Non-Jiwa di Indonesia” melaporkan bahwa kemunculan kembali virus COVID-19, bersama dengan kemajuan yang lambat dalam vaksinasi, telah menyebabkan diberlakukannya kembali pembatasan mobilitas yang parah, menghambat -pemulihan ekonomi jangka panjang. Kelemahan ekonomi dan prospek ketidakmampuan untuk menahan pandemi dapat meredam permintaan asuransi di sejumlah lini produk, seperti properti, teknik, otomotif, transportasi, dan asuransi perjalanan.

Meskipun pendapatan premi naik hampir 2% menjadi Rp38,5 triliun (US$2,74 miliar) pada paruh pertama tahun 2021, dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, pertumbuhan tertinggal dari tingkat sebelum pandemi, dan mungkin tetap terbatas sebagai akibat dari putaran pembatasan gerakan.

dikaitkan dengan dia

Asuransi kredit, salah satu bidang bisnis utama pasar asuransi non-jiwa Indonesia, berada di bawah tekanan serta pelemahan ekonomi lebih lanjut yang disebabkan oleh eskalasi infeksi COVID-19. Hal ini dapat mengganggu kemampuan debitur untuk membayar utang dan menyebabkan tingkat default yang lebih tinggi, dan dengan demikian klaim asuransi kredit yang lebih tinggi, terutama untuk UKM yang lebih rentan. Perusahaan asuransi dengan eksposur yang lebih tinggi terhadap asuransi kredit dan manajemen risiko underwriting yang lebih lemah dapat menghadapi kerugian signifikan yang dapat melemahkan profil keuangan mereka.

READ  Sektor bisnis Indonesia memperingatkan risiko PHK dan kebangkrutan karena pembatasan COVID-19 baru

Lingkungan suku bunga yang rendah juga terus menghambat kinerja investasi perusahaan asuransi non-jiwa di Indonesia. Laporan tersebut mencatat bahwa risiko investasi dapat cenderung meningkat karena kondisi pandemi yang berkepanjangan mengikis kekuatan keuangan dan kemampuan pendapatan dari penerbit utang dan ekuitas.

AM Best mengharapkan tarif wajib di pasar asuransi non-jiwa untuk properti – termasuk gangguan bisnis – dan lini bisnis otomotif akan tetap menjadi komponen pendukung pasar. Tarif wajib pada lini bisnis ini telah membantu mengurangi tingkat persaingan harga tidak sehat yang sering terlihat di pasar liberal lainnya. Selain itu, peningkatan investasi dan penggunaan teknologi untuk mendukung peningkatan distribusi dan efisiensi operasional akan membantu operator non-operasional di Indonesia mencapai keunggulan kompetitif dalam jangka menengah hingga panjang.