POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Hannah Hampton mengatasi gangguan penglihatan untuk mencapai impian sepak bolanya

Bagaimana Hannah Hampton mengatasi gangguan penglihatan untuk mencapai impian sepak bolanya

Lahir di Inggris, ia unggul dalam sepak bola Spanyol

Setelah pindah ke Spanyol bersama keluarganya pada usia lima tahun, tidak butuh waktu lama bagi Hampton untuk mencapai kesuksesan.

Bermain sepak bola di sore dan malam hari segera menyebabkan bek Villarreal asal Argentina, Fabio Fuentes, diminta menghadiri uji coba untuk klub.

Dan itulah yang dia lakukan – dan di sanalah pemain internasional Inggris itu jatuh cinta dengan gaya permainan tiki-taka.

“Ketika saya memikirkan kekuatan saya sebagai penjaga gawang saat ini, salah satunya adalah distribusi,” kata Hampton. Balik.

“Filosofi Spanyol didasarkan pada pergerakan konstan, dan itu banyak membantu saya sebagai penjaga gawang.

“Pesepakbola di Spanyol bermain dengan kaki mereka, dan itu adalah bagian yang sangat penting dalam permainan mereka. Karena alasan ini, saya tidak takut untuk menggunakan kaki saya atau bermain dari belakang ketika diperlukan.”

Sifat-sifat seperti itulah yang membuatnya begitu menonjol dalam olahraga putri, dan kini ia kembali ke tanah airnya.

Musim panas lalu dia pindah ke Chelsea, di mana dia sekarang juga bermain di panggung tertinggi sepak bola: Liga Champions.

Namun meski bermain untuk salah satu tim terbaik di dunia, Hampton bertekad untuk melihat jembatan antar klub semakin dekat.

“Saya berharap kesenjangan antarklub semakin mengecil sehingga ada persaingan yang setara. Saya hanya ingin pertandingan ini terus berkembang! Saya ingin lebih banyak partisipasi dari para penggemar, lebih banyak suporter di stadion.”

READ  James Harden dan Kevin Durant membahas Brooklyn Nets untuk membela Jason Tatum dari Boston Celtics