POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Cyber ​​​​Samurai China Mengobarkan Perang Narasi Melawan India

New Delhi, 10 Agustus: Tidak terpantau, pejuang dunia maya Tiongkok masih mengobarkan perang terhadap narasi dan misinformasi melawan India di media sosial. Ratusan akun media sosial ini aktif dalam berbagai bentuk untuk menggambarkan India sebagai kekuatan agresif di Himalaya, rezim yang menindas di New Delhi, dan pengganggu tetangganya yang lebih lemah seperti Nepal dan Pakistan.

Portal pengecekan fakta yang berbasis di New Delhi www.dfrac.org telah melacak kampanye disinformasi China terhadap India mulai tahun 2021 dan seterusnya. Serangkaian laporan yang diposting di portal ini mengungkapkan bahwa orang China aktif di setiap platform media sosial – Facebook, Twitter, Instagram, dll. – dan menerkam setiap kesempatan untuk menenun propaganda anti-India.

Menurut dfrac.com, bahkan orang-orang yang terkait dengan Partai Komunis Tiongkok (CPC) menjalankan atau secara langsung menjalankan akun propaganda semacam itu.

Salah satu grup propaganda Tiongkok adalah Indeks Asia Selatan yang berfungsi ganda sebagai situs web dan halaman Twitter resmi dengan nama yang sama. Pengantar resmi halaman tersebut mengatakan fokus pada ekonomi, politik, diplomasi, pertahanan, perubahan iklim, dan masalah lain di Asia Selatan.

Namun, pandangan sederhana pada garis waktunya mengungkapkan bahwa itu adalah alat yang digerakkan oleh agenda. Setiap postingan kedua di halaman menyoroti sesuatu yang negatif tentang India – baik itu demonisasi Perdana Menteri Narendra Modi, kekejaman yang dilakukan oleh Angkatan Bersenjata India di Kashmir, kemakmuran Pakistan sebagai sebuah negara, munculnya China sebagai sistem yang paling disukai pemerintahan di dunia, dan sejenisnya.

Salah satu aspek menarik dari cara kerja South Asian Index adalah mereka berhasil membuat beberapa berita palsu tentang India menjadi viral di kalangan tertentu. Ketika beberapa anak meninggal di Gambia setelah mengonsumsi sirup obat batuk buatan India, indeks tersebut menerbitkan berita bahwa 99 anak meninggal akibat sirup obat batuk buatan India di india. Itu beredar di kalangan web Asia Tenggara sampai situs pengecekan fakta India seperti dfrac.com menyanggah klaim tersebut.

READ  Kasus virus corona baru di Afrika Selatan naik ke level rekor

Contoh lain China menjadikan India sebagai sasaran propagandanya adalah ketika Dalai Lama difilmkan pada bulan April sedang mencium seorang anak dan memintanya untuk menghisap lidahnya, tampaknya dengan cara yang main-main. Tentara media sosial China mengambil kesempatan ini untuk melukis pemimpin spiritual Tibet dan nyonya rumah India dengan warna paling kotor. Mereka menjalankan kampanye media sosial di semua benua yang menggambarkan Dalai Lama sebagai seorang homoseksual yang menyedihkan yang pantas diasingkan dan dihukum atas kejahatannya.

Nin Sun (@NinSiv4), seorang Tionghoa, yang menunjukkan akunnya ditandatangani atas nama Paris, mengatakan dalam akunnya: “Saya orang pertama yang mengekspos Dalai Lama sebagai seorang pedofil dalam bahasa Inggris. Jangan menjadi pendukung pedofilia .”

Mungkin Twitter Sri Lanka lainnya (karena sering menyoroti filantropi dan investasi Tiongkok) adalah @BattlementLK dan tampaknya dijalankan oleh penerbit yang serius dan berpengetahuan luas. Mereka menyoroti fakta sejarah yang jarang diketahui untuk menunjukkan bahwa India adalah peradaban yang agresif dan kebijakannya mencerminkan agresi terhadap non-India (baca non-Hindu). Tweet terbarunya pada 6 Agustus menggali keanggotaan BJP yang terus bertambah.

“Anda dapat menjadi anggota Partai Bharatiya Janata India dengan mengirimkan pesan teks. Bergabung dengan BPK memerlukan masa percobaan di mana dukungan dari anggota partai lain dan persetujuan dari beberapa organisasi partai diperlukan agar Anda memenuhi syarat sebagai anggota.”

Semua akun yang disebutkan di atas adalah bagian dari jaringan China yang luas yang tersebar di seluruh dunia dan, seperti yang ditunjukkan oleh lokasi akun Twitter, beroperasi dari semua kota besar di dunia.

Sebagai konfirmasi atas hal ini, minggu lalu The New York Times menerbitkan laporan investigasinya yang menyoroti bagaimana China, melalui jaringan yang dijalankan oleh seorang miliarder India-Amerika, mempromosikan narasi dan “uangnya” ke organisasi media yang berbasis di New Delhi.

READ  Center mencari klarifikasi dari Kerala tentang rekonsiliasi data kematian Covid | Pembaruan COVID | Kematian Covid di Kerala | Virus corona