POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sri Lanka bergabung dengan blok perdagangan RCEP untuk membangun kembali ekonominya yang dilanda krisis: Presiden Wickremesinghe

Sri Lanka bergabung dengan blok perdagangan RCEP untuk membangun kembali ekonominya yang dilanda krisis: Presiden Wickremesinghe

Kolombo: Kepala Ranel Wickremesinghe Dia berkata Srilanka berusaha untuk bergabung dengan kemitraan ekonomi komprehensif regional (RCEPSebuah pernyataan resmi pada hari Kamis mengatakan blok perdagangan yang mencakup China dan Jepang sedang berusaha untuk memperkuat saling ketergantungan ekonominya di kawasan Asia yang lebih luas di tengah tantangan keuangan yang akan segera terjadi.

Sri mengatakan dalam pidatonya memperingati 56 tahun berdirinya Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), yang diadakan di KBRI Kolombo pada Selasa. Lanka akan bekerja sama dengan ASEAN negara bagian, kata kantor presiden.
“Fokus ekonomi Sri Lanka sekarang harus beralih ke timur, mengingat perkembangan pesat di wilayah itu,” kata Wickremesinghe.

“Yang dibutuhkan saat ini adalah bekerja erat di segala bidang untuk memastikan tujuan ini tercapai,” ujarnya.
Wickremesinghe mengatakan Sri Lanka telah mendaftar untuk bergabung dengan RCEP, menyadari potensi blok perdagangan besar ini.
Sri Lanka saat ini sedang bekerja dengan kreditor eksternalnya untuk menegosiasikan kembali lebih dari US$40 miliar untuk memenuhi tenggat waktu Dana Moneter Internasional (IMF) bulan depan.
Negara ini juga berharap untuk memulai negosiasi perjanjian perdagangan bebas dengan negara-negara anggota ASEAN.
Aspek kunci dari kebijakan baru ini adalah inisiasi perjanjian perdagangan bebas dengan negara-negara ASEAN.
Sri Lanka telah menyelesaikan perjanjian perdagangan penting dengan Singapura dan secara aktif bernegosiasi dengan Thailand.
Pernyataan Wickremesinghe menggarisbawahi tekad negara untuk memperkuat saling ketergantungan ekonominya di kawasan Asia yang lebih luas. Presiden menegaskan kembali keselarasannya dengan visi masa depan ASEAN untuk kawasan Indo-Pasifik dan menjanjikan dukungan penuh untuk memajukan perspektif strategis ini, kata pernyataan itu.
Kolaborasi yang diusulkan ini menyoroti komitmen Sri Lanka untuk memperkuat kerja sama ekonomi dan hubungan perdagangan, yang siap membuka cakrawala baru untuk pertumbuhan dan pembangunan. Sambutan Presiden menegaskan kembali keinginan bangsa untuk secara aktif terlibat dalam kemitraan ekonomi regional untuk mencapai ambisi ekonominya.
Negara pulau itu dilanda krisis keuangan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2022, yang terburuk sejak kemerdekaannya dari Inggris pada tahun 1948, karena kelangkaan cadangan devisa yang ekstrim.
Mengingat tantangan keuangan baru-baru ini di Sri Lanka dan perlunya pembaharuan, Presiden Wickremesinghe menyatakan komitmen barunya untuk melanjutkan hubungan yang lebih erat dengan ASEAN.
Dia mengakui ikatan budaya dan sejarah yang kuat antara Asia Tenggara dan Sri Lanka, menekankan pentingnya membangun hubungan ini untuk memajukan kerja sama ekonomi dan politik.
Wickremesinghe mengatakan bahwa Sri Lanka sebagai negara di Samudera Hindia ingin menyampaikan keinginannya agar kawasan tersebut bebas dari campur tangan militer.
Kebijakan ini sejalan dengan tujuan ASEAN untuk kawasan Samudera Hindia.
RCEP memiliki 15 anggota, sepuluh negara anggota ASEAN, ditambah China, Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru.
ASEAN adalah organisasi regional dari 10 negara di Asia Tenggara yang mendorong pertumbuhan ekonomi. Ini termasuk Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam.

READ  Kecerdasan Buatan Memegang Kunci Ketahanan Kota Oleh Justina Nixon-Santel