POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Badak Sumatera yang terancam punah melahirkan anak baru

Seekor badak sumatera lahir pada hari Sabtu di Indonesia, sebuah anak baru yang meningkatkan spesies yang terancam punah, yang memiliki kurang dari 50 anggota hidup.

Anak sapi jantan – yang lahir dari induknya bernama Delilah – adalah spesies kedua yang dilahirkan tahun ini di Suaka Badak Sumatera di Taman Nasional Way Kampas di pulau Sumatra bagian barat Indonesia – dalam dua bulan terakhir. Dia adalah bagian dari upaya yang didukung pemerintah untuk melindungi spesies yang terancam punah. Badak jantan yang belum disebutkan namanya ini merupakan badak kelima yang lahir di cagar alam tersebut sejak tahun 2012.

10 hari sebelum tanggal jatuh tempo, Delilah melahirkan sendiri. Dia melahirkan pada malam hari dan ditemukan di hutan oleh staf suaka empat jam setelah lahir, kata Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia dalam sebuah pernyataan.

Kelahiran prematur ini mengejutkan staf suaka ketika menemukan Delilah sedang menyusui pada Sabtu pagi, kata International Rhino Foundation. Anak sapi tersebut sedang berdiri, berjalan dan menyusui dengan berat sekitar 55 pon, kata kementerian. Baik ibu maupun anak diawasi dan baik-baik saja.

“Keduanya sehat dan melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan – makan, istirahat, dan berkumpul,” demikian pernyataan dari yayasan tersebut, yang membangun suaka pada tahun 1996 bersama pemerintah Indonesia dan kelompok lokal.

Delilah, yang lahir di cagar alam tersebut pada tahun 2016, adalah ibu dari badak pertama yang lahir di cagar alam tersebut, kata pemerintah dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa. International Rhino Foundation menyebutnya sebagai “tonggak penting bagi program pembiakan”. Dua tahun lalu, satu-satunya pasangan badak sumatera yang ditangkap di dunia berhasil berkembang biak, kata tim tersebut; Suaka tersebut sekarang memiliki tiga pasang peternak yang sukses.

READ  RT-LAMP mendeteksi Covid-19 dalam satu jam: BRIN

Delilah dikawinkan dengan Harappa, badak jantan yang sebelumnya hidup di Kebun Binatang Cincinnati dan dipindahkan ke cagar alam pada tahun 2015 dengan harapan bisa berkembang biak. Badak sumatera merupakan badak terakhir yang hidup di luar Asia Tenggara.

Delilah hamil segera setelah kawin, kata kementerian, hasil yang menggembirakan setelah beberapa upaya kawin silang antara badak lain berakhir dengan keguguran. International Rhino Trust mengatakan ini adalah kemenangan pertama Harapan setelah delapan tahun mencoba.

Delilah melahirkan pada hari ke 460 kehamilan, lebih awal dari biasanya 470 hingga 479 hari. Yang kedua dalam dua bulan: Pada tanggal 30 September, seekor anak sapi betina dilahirkan dari orangtua yang berbeda di tempat perlindungan.

“Setiap kelahiran ini adalah hasil kerja keras dan penelitian serta kolaborasi internasional selama bertahun-tahun – dan ini mewakili harapan terbaik kita untuk menyelamatkan badak sumatera dari kepunahan,” kata International Rhino Foundation.

Ras adalah Terdaftar sebagai Terancam Punah adalah langkah terakhir sebelum kepunahan di alam liar, dalam Daftar Merah Spesies Terancam Punah dari Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam. Kelompok tersebut memperkirakan populasi liar terus menurun, dengan hanya tersisa 30 orang dewasa.

Badak sumatera adalah yang terkecil dari lima spesies badak dan – keturunan badak berbulu di Zaman Es – berbulu. Mereka mempunyai populasi terkecil dari lima spesies Badak Jawa Anggotanya kurang dari 100 orang.

Menurut kelompok konservasi tersebut, badak sumatera memiliki dua cula, lipatan kulit yang menonjol, dan bibir depan. Selamatkan Badak. Mereka aktif, pelari cepat dan memakan tumbuhan.

Badak kini hanya ditemukan di Indonesia, dimana populasi liarnya sedikit dan sulit berkembang biak. Dana Margasatwa Dunia. Anggota terakhir yang masih hidup di negara asalnya, Malaysia, meninggal pada tahun 2019 pada usia 25 tahun, membuat spesies tersebut punah di negara tersebut.

READ  Perjalanan tidak terbatas ke Bali karena Indonesia membebaskan aturan COVID untuk pelancong