POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembangkit listrik tenaga batubara, transportasi, limbah Campuran asap beracun berkobar di Jakarta, Indonesia

Pembangkit listrik tenaga batubara, transportasi, limbah Campuran asap beracun berkobar di Jakarta, Indonesia

JAKARTA, Indonesia — Dengan latar belakang kabut asap dari pembangkit listrik tenaga batu bara di dekatnya, langit di atas desa tempat tinggal Edi Suryana tetap kelabu selama berbulan-bulan, sementara bau abu dan asap masih menggantung di udara.

Suriana telah hidup di bawah bayang-bayang pembangkit listrik di Jawa Utara, 60 mil dari Jakarta, kota terpadat di Indonesia, selama lebih dari tiga dekade. Dia dan penduduk desa lainnya telah melihat orang-orang yang mereka cintai menderita batuk, ruam kulit, dan masalah kesehatan lainnya, yang diyakini banyak orang disebabkan oleh kabut asap yang selalu ada.

Para ahli mengatakan polusi meningkatkan penyakit pernafasan dan kematian di Jawa Utara, termasuk Jakarta. Kabut asap di kota metropolitan berpenduduk 11,2 juta jiwa ini berasal dari kombinasi pembakaran batu bara, knalpot kendaraan dan sepeda motor, pembakaran sampah dan pabrik, dan banyak warga di kota tersebut yang menuntut pemerintah mengambil tindakan.

Emisi dari pembangkit listrik tenaga batu bara berkontribusi terhadap gas rumah kaca di atmosfer dan membantu menghangatkan bumi. Konferensi Perubahan Iklim PBBAtau COP28, mulai minggu depan di Dubai.

Negara-negara seperti Indonesia sedang berjuang untuk menyeimbangkan peningkatan permintaan industrialisasi dengan kebutuhan untuk mengurangi emisi karbon dan melindungi kesehatan masyarakat.

Pada tahun 2010, Suryana menyaksikan adik iparnya meninggal karena penyakit paru-paru. Pada tahun 2019, udara kotor memperburuk penyakit TBC putrinya.

“Kami jelas merasakan dampaknya,” katanya kepada The Associated Press.

Data yang dikumpulkan oleh perusahaan teknologi udara Swiss, IQAir, menempatkan Jakarta sebagai salah satu kota paling tercemar di dunia. Langit biru jarang terlihat dan udara sering kali berbau seperti bensin atau asap tebal. Penduduk yang biasanya sehat mengeluhkan mata gatal dan sakit tenggorokan pada hari-hari ketika tingkat polusi melewati batas yang dianggap aman oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan pemerintah Indonesia.

READ  PAN punya sembilan calon presiden selain Prabowo

Polusi udara mungkin telah menyebabkan lebih dari 10.000 kematian dan 5.000 rawat inap di Jakarta pada tahun 2019, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh Vital Strategies, sebuah LSM kesehatan masyarakat global yang berkantor pusat di New York.

Tingkat polusi sangat tinggi sehingga tidak aman bagi masyarakat untuk melakukan aktivitas di luar ruangan tanpa dampak jangka pendek dan jangka panjang terhadap kesehatan mereka, kata Jinanchar Ciuhada, analis kesehatan di Vital Strategies.

Tapi tidak semua orang bisa tetap di dalam.

Mizner, seorang pedagang kaki lima yang menghabiskan hari-harinya bekerja di luar — banyak orang Indonesia hanya menggunakan satu nama — dirawat di rumah sakit pada bulan September dan menghabiskan waktu berhari-hari di ruang udara khusus untuk mengobati pneumonia yang dideritanya, yang diperburuk oleh kebiasaannya bekerja di luar. Udara tercemar, kata Sidi Nursana, putri sulung Mizner.

Setelah keluar dari rumah sakit, Miznar disarankan oleh dokternya untuk tinggal di rumah. Tapi dia mencari nafkah dengan menjual barang-barang di jalan. Jadi satu-satunya pilihannya adalah mengandalkan masker untuk membantu menyaring udara kotor yang dihirupnya.

“Aku ingin ayahku ada di rumah. Ayah saya berusia 63 tahun dan kondisi kesehatannya buruk,” kata Nursana.

Kasus infeksi saluran pernapasan akut dan pneumonia sedang meningkat, menurut juru bicara Kementerian Kesehatan Indonesia, yang mengakui bahwa polusi udara di Jakarta melebihi batas keamanan WHO.

Data Dinas Kesehatan DKI Jakarta menunjukkan jumlah penderita pneumonia yang dirawat pada Januari hingga Agustus meningkat dua kali lipat dibandingkan tahun sebelumnya, yaitu 9.192 kasus.

Dari bulan Januari hingga Agustus, jumlah pasien yang mengunjungi Rumah Sakit Persahapatan Jakarta, rumah sakit rujukan pernapasan nasional, dengan infeksi saluran pernapasan akut dan pneumonia juga meningkat dua kali lipat.

READ  KTT ASEAN Jadi Inspirasi Motivasi Labuan Bajo: Presiden

Kabut asap tebal berdampak pada perekonomian.

“Jika dihitung dari nilai ekonominya, hal ini dapat menyebabkan kerugian ekonomi sekitar 40 triliun rupiah (lebih dari $25,2 miliar) per tahun,” kata analis kesehatan Syuhada.

“Orang-orang usia kerja yang menderita gejala batuk dan pilek kronis,” kata Feni Fitriani Taufik, ahli paru di RS Persahapatan, kepada The Associated Press. “Mereka hanya mengidapnya selama tiga sampai lima hari. Sekarang, dua atau tiga minggu kemudian, batuknya masih berlanjut.

Memecahkan masalah polusi merupakan hal yang rumit.

Menurut Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia, Siti Nurbaya, emisi dari pembakaran batu bara, yang sangat berpolusi namun relatif murah, berkontribusi hingga sepertiga polusi udara di Indonesia. Negara telah berjanji untuk mengurangi emisi dalam beberapa dekade mendatang, namun hal ini masih memasok sebagian besar kebutuhan energi Indonesia.

Jutaan kendaraan dan sepeda motor mengeluarkan emisi saat para pekerja melakukan perjalanan ke dan dari kota. Pemerintah Indonesia telah mengimbau warganya untuk menggunakan transportasi umum dan memberikan insentif peraturan dan finansial bagi warga yang ingin beralih dari penggunaan kendaraan berbahan bakar gas atau solar ke kendaraan listrik.

Transportasi umum terbatas dan penggunaan kendaraan listrik lambat: Menteri Perhubungan Budi Karya Sumathi mengatakan pada seminar nasional pada bulan September bahwa pada tahun 2022 akan ada 26,100 kendaraan listrik dan 79,700 sepeda motor listrik yang beroperasi di Indonesia – kurang dari satu persen dari lebih dari 17,2 juta . Terdapat 125,2 juta mobil dan sepeda motor yang terdaftar di Indonesia.

Pemerintah berupaya untuk menghadirkan lebih dari 530.000 kendaraan listrik di Indonesia pada tahun 2030.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Vital Strategies, pemerintah perlu memperketat peraturan mengenai emisi dari pabrik-pabrik di dalam dan sekitar Jakarta untuk mengurangi polusi secara nyata.

READ  Polisi menyusun strategi untuk mengatur lalu lintas selama puncak tamasya Idul Fitri

“Harusnya. Industri menyumbang 30% hingga 40% polusi udara di Jakarta, selain emisi dari transportasi,” kata Syuhada.