POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

B-Boy Lee memenangkan gelar besar pertama saat Jepang menyapu podium wanita dalam seri kualifikasi Olimpiade di Shanghai

B-Boy Lee memenangkan gelar besar pertama saat Jepang menyapu podium wanita dalam seri kualifikasi Olimpiade di Shanghai

Gadis Ayumi, Ami dan Riko tampil serba Jepang di acara putri

Sementara salah satu atlet Jepang meraih podium di kompetisi putra, kompetisi putri diakhiri dengan sapu bersih Jepang untuk B-Girls. Ayumi, Ami Dan Riko Gadis-gadis Jepang menjaga saingan mereka dalam dua tempat maksimal yang bisa mereka dapatkan di Paris 2024.

Di Shanghai, B-Girl Ayumi beberapa langkah lebih maju. Pemain veteran berusia 40 tahun ini membuktikan bahwa ia memiliki semua kemampuan yang dibutuhkan untuk menjadi yang teratas dalam kompetisi yang diikuti oleh 40 gadis B, yang sebagian besar berusia kurang dari separuh usianya.

Pertandingan final menampilkan Ayumi berhadapan dengan pesaing veteran lainnya, Juara Dunia 2022 B-Girl Ami. Sangat akrab satu sama lain, B-Girls Jepang mengemas pertarungan dengan serangkaian gerakan manis dan gerakan khas yang dipertukarkan sebelum merangkulnya pada nada akhir.

Pada akhirnya, dua slip membuat Ami kehilangan kemenangan, karena Ayumi menang 3-0.

“Saya mulai mendobrak batasan ketika saya berusia 21 tahun,” kata B-Girl Ayumi. “Saya memulainya terlambat, jadi saya yang tertua — tetapi saya tidak merasa tua.” “Saya punya pengalaman, tapi saya juga perlu mengunggah pengalaman itu. Saya harus selalu mengunggahnya (dalam kompetisi).

“Saya tidak pernah berpikir suatu hari nanti saya akan pergi ke Olimpiade. Ini adalah sesuatu yang baru bagi kami. Saya sangat senang bisa berada dalam proses ini.”

Sebelumnya di mini-final, rekan setimnya B-Girl Riko menempati posisi ketiga dalam pertarungan dengannya Logistik B-Girlx. USA B-Girl menampilkan ketahanan yang mengesankan melalui serangkaian split, namun itu tidak cukup untuk mengalahkan pemain Jepang berusia 17 tahun itu saat ia menggunakan energinya yang tak terbatas untuk memenangkan pertarungan 2-0.

READ  Apa yang dilakukan para pemain Manchester United terhadap protes massal terhadap keluarga Glazer?