POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asian Development Bank memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi Korea Selatan untuk 2023 menjadi 2,3%

Gambar yang diambil Selasa lalu ini menunjukkan tumpukan peti kemas di sebuah pelabuhan di kota tenggara Busan, Korea Selatan. (Yonhap)

Bank Pembangunan Asia (ADB) pada hari Rabu memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi Korea Selatan untuk tahun 2023 menjadi 2,3% di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa pengetatan moneter di Amerika Serikat dan negara-negara besar lainnya kemungkinan akan memperlambat pertumbuhan ekonomi global.

Penyesuaian terbaru oleh bank yang berbasis di Manila itu turun dari perkiraan Juli sebesar 2,6 persen. Bank Pembangunan Asia mempertahankan perkiraan pertumbuhan 2022 untuk ekonomi terbesar keempat di Asia pada 2,6%.

Bank Pembangunan Asia juga tidak mengubah perkiraan inflasi untuk tahun 2022 dan 2023 untuk Korea Selatan masing-masing sebesar 4,5 persen dan 3 persen.

Perkiraan pertumbuhan ADB tahun 2022 untuk Korea sama dengan perkiraan Bank of Korea (BOK). Namun perkiraannya untuk pertumbuhan ekonomi tahun depan lebih tinggi dari perkiraan Bank of Korea sebesar 2,1 persen.

Perekonomian Korea Selatan menghadapi peningkatan risiko stagflasi, kombinasi dari pertumbuhan yang lebih lambat dan inflasi yang lebih tinggi, karena meningkatnya ketidakpastian eksternal.

Ekspor negara, pendorong utama pertumbuhan ekonomi, menunjukkan tanda-tanda pelemahan di tengah perlambatan ekonomi global. Ini mencatat defisit perdagangan untuk bulan kelima berturut-turut pada bulan Agustus karena meningkatnya biaya energi.

Harga konsumen Korea Selatan melonjak 5,7 persen tahun ke tahun di bulan Agustus, melambat dari tertinggi 24 tahun di 6,3 persen bulan sebelumnya, karena harga minyak global jatuh. Namun, tekanan inflasi yang masih tinggi di negara tersebut kemungkinan akan mendorong Bank of Korea untuk menaikkan suku bunga kebijakannya dalam beberapa bulan mendatang.

Kekhawatiran berkembang bahwa pengetatan moneter agresif Federal Reserve dan kenaikan suku bunga, didorong oleh rekan-rekan di ekonomi utama, dapat menyebabkan ekonomi global meluncur ke dalam resesi.

READ  Taiwan dapat mengganggu Asia Tenggara jika tidak hati-hati - Rabu, 15 Desember 2021

Sementara itu, Bank Pembangunan Asia memangkas perkiraan pertumbuhan rata-rata untuk tahun 2022 untuk 46 negara berkembang di Asia menjadi 4,3% dari 4,6%. Ini juga menurunkan perkiraan pertumbuhan 2023 untuk negara-negara tersebut menjadi 4,9 persen dari 5,2 persen.

Bank Pembangunan Asia mengatakan bahwa pengetatan moneter yang “lebih kuat dari yang diharapkan” oleh negara-negara ekonomi utama, perang berkepanjangan antara Rusia dan Ukraina dan kontraksi ekonomi China yang “lebih dalam dari yang diharapkan” akan menimbulkan risiko penurunan ekonomi di kawasan Asia. (Yonhap)