POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Batubara terburu-buru! Krisis energi memicu pencarian global untuk bahan bakar berpolusi, berita dunia

Dar es Salaam, Tanzania – Pelabuhan Tanzania yang tenang di Mtwara terutama berurusan dengan kacang mete sampai akhir tahun lalu. Sekarang penuh dengan kapal yang sarat dengan batu bara, invasi Rusia ke Ukraina memimpin perlombaan global untuk bahan bakar yang tercemar.

Tanzania secara tradisional mengekspor batubara termal hanya ke negara-negara tetangga di Afrika Timur; Mengirimnya lebih jauh tidak mungkin, karena membutuhkan material truk untuk lebih dari 600 kilometer dari tambang di barat daya ke Mtwara, pelabuhan terdekat di Samudra Hindia.

Krisis energi Eropa telah mengubah semua itu.

Harga batu bara termal, yang digunakan untuk menghasilkan listrik, melonjak ke level rekor akibat perang, menyebabkan banyak negara Eropa kehilangan akses ke pasokan vital gas alam dan batu bara dari pemasok terbesar mereka, Rusia.

Pembeli di Eropa dan sekitarnya sekarang bersaing untuk membayar dolar yang lebih tinggi untuk batu bara dari tambang yang jauh, seringkali di tempat-tempat seperti Tanzania, Botswana, dan mungkin Madagaskar.

Permintaan batu bara yang melonjak, didorong oleh pemerintah yang berusaha menjauhkan diri dari energi Rusia sambil mempertahankan harga energi, bertentangan dengan rencana iklim untuk menjauh dari bahan bakar fosil yang lebih berpolusi.

“Pemain Eropa, setelah perang Rusia, pergi ke mana pun ada batu bara,” kata Radwan Ahmed, direktur pelaksana Bluesky Mining di Dar es Salaam, Tanzania.

Mereka menawarkan harga yang sangat bagus.

Jan Dileman, Head of Shipping Cargill, mengatakan perusahaan perdagangan komoditas Cargill telah melihat peningkatan signifikan dalam pengiriman batu bara ke Eropa dalam beberapa bulan terakhir, karena perusahaan mengangkut sembilan juta ton batu bara secara global pada periode Juni-Agustus dibandingkan dengan tujuh juta ton per tahun. . lebih awal.

“Eropa bersaing dengan pembeli lain dan alternatifnya lebih mahal yaitu gas,” kata Dileman. “Eropa seharusnya bisa mendapatkan batu bara dan kita akan melihat aliran yang sangat kuat ke Eropa dari Kolombia, Afrika Selatan, dan bahkan lebih jauh lagi.”

[[nid:596548]]

Meskipun jendela peluang mungkin pendek jika angin geopolitik berubah, beberapa negara dengan sumber daya batu bara melihat margin yang akan diperoleh sebagai peluang yang terlalu bagus untuk dilewatkan.

READ  Filipina melarang perjalanan dari Malaysia dan Thailand untuk membatasi penyebaran delta

Batubara termal fisik untuk bulan pertama di pelabuhan Newcastle Australia – standar global – diperdagangkan pada $429 (S$607) per ton pada 16 September, tepat di bawah harga tertinggi sepanjang masa sebesar $483,50 pada bulan Maret dan naik dari sekitar $176 per ton ini waktu tahun lalu.

Mtwara telah melihat 13 kapal memuat batu bara sejak November tahun lalu ketika meluncurkan pengiriman batu bara pertamanya, menurut seorang pejabat pelabuhan; Yang terbaru, MV Miss Simona, kapal curah seberat 34.529 ton, berlabuh minggu lalu, dimuat dan berlayar ke Prancis.

Sejak akhir Juni, 57 pesanan pengiriman – pesanan untuk kapal yang tersedia – telah terlihat mengirimkan batubara Tanzania di pasar pengiriman spot dibandingkan dengan hanya dua pada periode yang sama tahun lalu, menurut analisis dari platform data kelautan dan komoditas Shipfix.

Impor batubara termal seaborne global mencapai 97,8 juta ton pada bulan Juli, tertinggi sepanjang masa dan lebih dari sembilan persen YoY, menurut analisis oleh shipbroker Primar. Volume turun menjadi 89 juta ton pada Agustus, sebagian besar karena gangguan ekspor dari produsen utama Australia.

hore terakhir untuk arang?

Komisi pertambangan negara itu mengatakan kepada Reuters bahwa Tanzania memperkirakan ekspor batu bara tahun ini meningkat dua kali lipat menjadi sekitar 696.773 ton, sementara produksi diperkirakan naik 50 persen menjadi sekitar 1.364.707 ton.

Yahya Simamba, sekretaris eksekutif Komite Pertambangan, sebuah badan pemerintah, mengatakan pemerintah menargetkan penerimaan pajak yang signifikan dari peningkatan ekspor ini, dan sedang mempertimbangkan untuk membangun jalur kereta api yang menghubungkan wilayah penghasil batu bara Rovuma ke Mtwara.

Ruvuma Coal yang berbasis di Tanzania telah mengekspor setidaknya 400.000 ton batu bara melalui pedagang ke negara-negara termasuk Belanda, Prancis, dan India sejak November, menurut data perdagangan yang ditinjau oleh Reuters.

Ruvuma Coal menolak berkomentar untuk cerita ini.

Penambang batu bara menikmati margin keuntungan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam apa yang beberapa orang lihat sebagai upaya terakhir bagi industri yang menghadapi tekanan berat untuk memangkas produksi; Harga batu bara pada $75 per ton pada akhir 2020, penambang batu bara dapat memperoleh margin tunai $15/ton, kata Rob West, seorang analis di konsultan Thunder Said Energy.

READ  Bursa Efek Baltik: sorotan pasar luar negeri dari 3 hingga 9 September

Namun dengan harga mencapai $400 per ton, margin tunai meningkat menjadi $235 per ton.

[[nid:595092]]

Faktanya, pedagang di Eropa bersedia membayar dua kali lipat harga yang ditetapkan oleh pembeli Asia, menurut beberapa eksekutif penambang seperti Ahmed dari Bluesky, yang mengatakan bahwa perusahaannya saat ini tidak mengekspor melalui Mtwara, tetapi telah merencanakan untuk melakukannya, dan telah menerima pesanan. dari pembeli di Jerman, Polandia dan Inggris.

Demikian pula, di Botswana yang terkurung daratan, menjual batu bara di pasar lintas laut tidak terpikirkan, dengan sebagian besar ekspor pergi ke negara tetangga Afrika Selatan, Namibia, dan Zimbabwe.

“Sebelumnya, logistik akan membunuh kami. Namun, dengan harga saat ini, kami dapat membuat hal ini berhasil,” kata Morne de Plessis, CEO Botswana Coal Mining Company Minergy.

Minergy mengekspor dua pengiriman masing-masing sekitar 30.000 ton dari pelabuhan Teluk Walvis di Namibia, dan mengirim dua kereta batu bara untuk diekspor dari Pelabuhan Maputo di Mozambik.

Negara kepulauan Madagaskar, pengekspor vanili terbesar di dunia, bisa menjadi pendatang baru di kancah batu bara global.

“Harga saat ini dengan nyaman mendukung studi kelayakan bagi penambang batu bara Madagaskar untuk mulai mengekspor batu bara untuk pertama kalinya dalam sejarah negara itu,” kata Pangeran Nyati, kepala eksekutif salah satu perusahaan yang mengembangkan proyek batu bara di negara itu.

Namun, tambah Nyati, para pendatang baru harus mempersiapkan diri untuk mundur atau bahkan menghentikan produksi jika kondisi pasar sedang tidak kondusif.

merangkul arang

Meningkatnya permintaan dan terbatasnya pasokan batubara telah mengubah rute perdagangan, mengirimkan “bobot mati” global bahan bakar fosil ke rekor tertinggi pada bulan Juli, menurut penelitian Bremar, mengacu pada ukuran tingkat pengiriman dalam hal penggunaan dan panjang armada. perjalanan.

alternatifalternatif

Data dari konsultan India Colment menunjukkan bahwa impor batubara termal oleh Uni Eropa dari Australia, Afrika Selatan dan Indonesia – yang secara tradisional memasok pasar Asia – naik lebih dari 11 kali lipat dalam empat bulan setelah invasi Rusia ke Ukraina.

READ  Korea Utara dan Selatan setuju "pada prinsipnya" untuk mengakhiri perang secara resmi | Korea Utara

Invasi memaksa negara-negara Uni Eropa untuk bergerak untuk memotong ketergantungan pada gas dari Rusia, memangkas pasokan besar-besaran mereka ke wilayah tersebut. Larangan blok impor batubara Rusia meningkatkan tekanan pada generator untuk menemukan sumber bahan bakar alternatif.

Rusia biasanya memasok sekitar 70 persen batubara termal di Uni Eropa, menurut think tank Bruegel yang berbasis di Brussels, sementara biasanya memasok 40 persen gas alam serikat pekerja.

Negara-negara Eropa untuk sementara mengesampingkan tujuan lingkungan karena mereka berusaha untuk menimbun bahan bakar dan membuka kembali pembangkit listrik tenaga batu bara yang terhenti untuk mempersiapkan apa yang bisa menjadi musim dingin yang sulit.

[[nid:593867]]

“Stimulus yang kuat telah mendorong pembangkitan batu bara dan lignit 25 persen di atas tingkat tahun lalu, meskipun sejumlah besar pabrik ditutup selama tiga tahun terakhir,” kata analis Bank of America tentang Eropa.

Peningkatan pembakaran batu bara saat ini dapat menempatkan negara-negara pada jalur tabrakan dengan tujuan ambisius untuk mengurangi emisi karbon dioksida; Di Uni Eropa, membakar lebih banyak batu bara akan meningkatkan emisi karbon dioksida sebesar 1,3 persen per tahun jika pasokan gas Rusia dihentikan sama sekali, menurut pusat penelitian energi Ember.

Pemerintah di Eropa mengatakan ini adalah perubahan sementara, meskipun itu mungkin tergantung pada berapa lama krisis energi akan berlangsung. Jerman menunda rencana penutupan beberapa pembangkit listrik batu bara untuk memastikan keamanan pasokan energi.

Minergy, penambang batu bara di Botswana, melihat pasar batu bara tetap kuat hingga setidaknya pertengahan 2023, jika tidak lebih lama. Ia berharap dapat melipatgandakan kapasitas produksinya.

“Narasi negatif seputar batubara telah ditinggalkan, dan batubara telah diadopsi sebagai sumber energi dalam krisis energi yang timbul dari perang,” kata perusahaan itu.