POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Individu yang sekarang diizinkan untuk mendirikan perusahaan

Individu yang sekarang diizinkan untuk mendirikan perusahaan

Pada Februari 2021, Indonesia mengeluarkan Peraturan Pemerintah No. 8 Tahun 2021 (PP 8/2021), peraturan pelaksanaan Omnibus Law, yang mengamandemen UU Perusahaan 2007 dengan memperkenalkan konsep “perusahaan milik perseorangan” serta meninggalkan minimal modal disetor Diperlukan atas kebijaksanaan pendiri perusahaan.

Perusahaan yang dimiliki secara individu adalah jenis baru dari kategori perusahaan di Indonesia dan dapat didirikan oleh satu individu.

Investor harus memperhatikan bahwa PP 8/2021 hanya mempengaruhi warga negara Indonesia, dan mulai tahun 2021, investor asing diharuskan memiliki modal disetor sebesar 10 miliar rupiah (US$690.000) untuk mendirikan perusahaan di Indonesia. Detail dapat ditemukan disini.

Selain itu, PP 8/2021 menetapkan kriteria untuk mengklasifikasikan perusahaan sebagai usaha mikro atau kecil, sesuatu yang sebelumnya tidak diatur. Melalui reformasi ini, pemerintah berharap dapat meningkatkan jumlah usaha mikro dan kecil yang terdaftar secara resmi yang akan membayar pajak serta berkontribusi pada program jaminan sosial nasional. Saat ini, mayoritas dari 64 juta atau lebih UMKM di Indonesia beroperasi di sektor informal dan mempekerjakan lebih dari 70 juta pekerja informal.

Modal dasar minimum yang diperlukan

Standar PP 8/2021 menyatakan bahwa jumlah modal disetor disepakati oleh pendiri perusahaan. Namun, hal ini tidak berlaku bagi perusahaan di bidang usaha tertentu yang wajib melakukan penyetoran modal sebelum mulai beroperasi.

Berdasarkan Companies Act 2007, perusahaan harus memiliki modal disetor setidaknya 50 juta rupee ($ 3.450).

Setelah pendiri perusahaan telah menyetujui jumlah modal dasar, mereka harus membayar setidaknya 25% dari total modal saham yang disetor, dan bukti pembayaran harus diserahkan secara elektronik kepada Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. (MOLHR) dalam waktu 60 hari sejak tanggal pendirian.

READ  Kapal Angkatan Laut China bergabung dalam upaya untuk memulihkan kapal selam Indonesia

Memperkenalkan perusahaan milik swasta

PP 8/2021 memperkenalkan kelas perusahaan baru, perusahaan yang dimiliki secara individu. Dalam kategori ini, perusahaan dapat didirikan oleh satu orang, sebagai pendiri, yang berusia minimal 17 tahun.

Yang penting, perusahaan milik perorangan hanya berlaku untuk perusahaan yang tergolong usaha mikro atau kecil.

PP 8/2021 menyatakan bahwa perusahaan yang diklasifikasikan sebagai usaha mikro atau kecil harus memenuhi kriteria permodalan atau penjualan tahunan sebagai berikut.

Selain itu, pendirian perusahaan perseorangan tidak memerlukan akta pendirian, orang tersebut hanya perlu mengisi pernyataan pendirian melalui website Kementerian Tenaga Kerja dan Hak Asasi Manusia untuk mendapatkan akta pendaftaran. Pernyataan tersebut harus mencakup informasi berikut:

  • nama perusahaan dan tempat tinggal;
  • tujuan perusahaan dan kegiatan usahanya;
  • besarnya modal dasar, ditempatkan dan disetor perusahaan;
  • Jumlah saham perusahaan.
  • Rincian pendiri perusahaan; Dan
  • Nomor pajak pendiri perusahaan.

Perusahaan yang dimiliki secara individu harus mengubah status hukumnya menjadi LLC jika jumlah pemegang saham lebih dari satu orang, atau jika bisnis tidak lagi memenuhi kriteria untuk bisnis kecil atau mikro.

Aspek penting lainnya mengenai perusahaan yang dimiliki secara individu, tanggung jawab mereka terbatas pada modal saham perusahaan.

Kewajiban menyampaikan laporan keuangan

Laporan keuangan perusahaan milik perorangan harus diserahkan dalam waktu enam bulan sejak akhir periode akuntansi mereka. Kegagalan untuk memberikan laporan keuangan akan mengakibatkan sanksi administratif mulai dari peringatan tertulis hingga penghentian kegiatan usaha.

Meningkatkan kemudahan berusaha bagi UMKM

UMKM merupakan tulang punggung perekonomian Indonesia (menyumbang 60% dari PDB) serta sumber lapangan kerja terbesar.

Namun, kelemahan utama bagi perusahaan-perusahaan ini adalah mereka terhambat dalam mengakses pinjaman bank dan jenis pembiayaan lainnya karena mereka dan pekerjanya tidak terdaftar. Hal ini menyulitkan pemerintah untuk mendukung UMKM dalam tumbuh dan berkembang, atau bertahan sejak awal pandemi. Akibatnya, sekitar 43 persen usaha mikro, kecil dan menengah Indonesia terpaksa tutup, dan lebih banyak lagi diperkirakan akan tutup karena pemerintah memperluas tindakan penguncian sebagian di negara ini.

READ  Indonesia, episentrum wabah virus corona di Asia, memperpanjang pembatasan selama seminggu

GR 8/2021 dapat memberi individu perlindungan dan manfaat yang diberikan LLC tanpa harus memenuhi semua persyaratan administratif. Selain itu, entitas ini memiliki akses ke sumber pendanaan, seperti lembaga non-bank. Organisasi-organisasi ini (seperti perusahaan fintech) dapat menawarkan pinjaman kecil dan sudah mendapatkan popularitas di antara populasi besar yang tidak memiliki rekening bank dan tidak memiliki rekening bank.

Pinjaman mikro populer karena kemudahannya karena biasanya hanya membutuhkan waktu 24 jam untuk mencairkan dana, dan persyaratan serta jatuh temponya kecil dan pendek – peminjam biasanya menerima tidak lebih dari $100 USD.


tentang kami

Pengarahan ASEAN diproduksi oleh Dezan Shera & Co. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di SingapuraDan HanoiDan Kota Ho Chi Minh, Dan Da Nang di Vietnam, Munich, Dan Adalah n Di Jerman, Boston, Dan Kota Danau Garam di Amerika Serikat, MilanDan congliano, Dan Udine Di Italia, selain Jakarta, Dan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di MalaysiaDan Bangladesh, NS filipina, Dan Thailand Selain praktik kami di Cina Dan India. Silahkan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami di www.dezshira.com.