POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AS menimbulkan masalah di Laut China Selatan: editorial China Daily

AS menimbulkan masalah di Laut China Selatan: editorial China Daily

Pemandangan dari atas menunjukkan terumbu karang di Kepulauan Xisha China, dan Laut China Selatan. [Photo/Xinhua]

Selama bertahun-tahun, Amerika Serikat telah memainkan peran pembuat onar di kawasan Asia-Pasifik, terus-menerus membuat gelombang di sekitar sengketa maritim regional untuk menabur benih konflik. Baik strategi “poros ke Asia” pemerintahan Obama dan “strategi Indo-Pasifik” dirancang untuk tujuan ini.

Untuk membenarkan tindakannya, Amerika Serikat menuduh China melakukan agresivitas. Dalam tuduhan terbarunya, Carlos del Toro, sekretaris Angkatan Laut AS, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Associated Press di Manila pada hari Selasa bahwa setiap agresor Asia yang melanggar kedaulatan negara-negara lain di kawasan itu berisiko melakukan tindakan balasan hukuman.

Amerika Serikat telah menggunakan retorika seperti itu begitu lama sehingga bahkan tidak perlu menyebut nama China, dan semua orang tahu bahwa ini adalah negara yang harus disalahkan.

Sehari sebelum pernyataan niat buruk del Toro, para pejabat dari China dan anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara menekankan konsensus regional yang penting bahwa perdamaian dan stabilitas di Laut China Selatan harus dijaga dengan kuat di tangan mereka sendiri dalam sebuah seminar di Beijing.

Pada pertemuan memperingati 20 tahun penandatanganan Deklarasi tentang Perilaku Para Pihak di Laut Cina Selatan, para peserta sepakat bahwa Cina dan negara-negara ASEAN harus fokus pada kerja sama, dan terus mengambil pendekatan jalur ganda dalam menangani masalah. berkaitan dengan Laut Cina Selatan, dan kami menantikan kesimpulan awal dari Kode Etik Perairan.

Niat Del Toro adalah untuk meningkatkan ketegangan atas sengketa wilayah karena Amerika Serikat tidak ingin melihat situasi damai saat ini di Laut Cina Selatan, yang telah menjadi hasil yang sulit dari upaya regional bersama dalam beberapa tahun terakhir.

Amerika Serikat harus menghentikan upaya jahatnya untuk mengeksploitasi sengketa maritim regional untuk tujuannya sendiri, dan bertindak sesuai dengan keinginan negara-negara di kawasan itu untuk membawa perdamaian dan stabilitas di Laut Cina Selatan. Ini harus menghormati upaya yang dilakukan dan dilakukan oleh negara-negara kawasan dalam hal ini.

Hanya jika Laut Cina Selatan tetap damai dan stabil, negara-negara di kawasan ini dapat menikmati lingkungan yang sehat untuk pembangunan. Kekuatan dari luar kawasan, khususnya Amerika Serikat, tidak boleh menyabotase upaya bersama yang sedang dilakukan untuk memajukan pembangunan bersama dan meningkatkan kehidupan masyarakat di kawasan tersebut.

Dengan mencoba menghubungkan apa yang terjadi di Ukraina dengan Laut Cina Selatan, pernyataan del Toro di Filipina juga menyoroti bahwa Amerika Serikat sedang mencoba mengarahkan api perang ke kawasan Asia-Pasifik.

Negara-negara di kawasan harus waspada terhadap langkah buruk seperti itu dan menentang segala upaya Amerika Serikat untuk merusak perdamaian dan stabilitas di kawasan dan prospek pembangunan regional saat ini.

READ  China, ASEAN mendorong pembicaraan komite kerja sama meskipun ada campur tangan AS