POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ozy Media di bawah pengawasan atas skandal peniruan identitas

Perusahaan media online yang pendirinya menyamar sebagai CEO YouTube dalam upaya nyata untuk memikat investor telah menyewa firma hukum untuk menyelidiki praktiknya.

Dia mengatakan Ozzy Media, yang situs webnya menjanjikan pengguna bahwa itu akan “menantang tradisi, mengubah perspektif, dan memicu ide,” telah menunjuk Paul, Weiss, Rifkind Wharton dan Garrison untuk meninjau bisnis perusahaan.

Itu muncul setelah laporan di New York Times yang merinci detail peniruan identitas dan mempertanyakan kepribadian audiens dan klaim pemasaran Ozy Media. The Wall Street Journal kemudian menerbitkan ulasan firma hukum.

Sameer Rao, salah satu pendiri dan chief operating officer, berada di tengah klaim utama laporan berita bahwa ia meniru seorang eksekutif YouTube dalam panggilan konferensi dengan Goldman Sachs, yang merupakan calon investor, awal tahun ini.

Ozzy Media mengkonfirmasi insiden tersebut, yang dikatakan sebagai akibat dari episode kesehatan mental.

Dewan telah meminta Rao untuk mengambil cuti sambil menunggu hasil penyelidikan.

Harry Hawkes, seorang veteran media dan mantan kepala keuangan Hearst Television, ditunjuk sebagai kepala keuangan sementara selama peninjauan.

Katie Kay, seorang jurnalis BBC veteran yang meninggalkan organisasi itu pada Mei untuk bekerja untuk Ozzy, mengatakan pada Rabu bahwa dia telah mengundurkan diri. “Tuduhan di New York Times, yang mengejutkan saya, sangat serius dan mengganggu,” katanya.

Carlos Watson, CEO, salah satu pendiri dan wajah publik Ozy Media, awal pekan ini merilis pernyataan yang dia kirimkan kepada karyawan terkait artikel New York Times.

Itu termasuk kutipan dari Mark Lasry, miliarder pemilik bersama tim bola basket Milwaukee Bucks dan presiden Ozy Media, yang mengonfirmasi bahwa dewan mengetahui panggilan konferensi Goldman Sachs dan mendukung cara penanganannya. “Kecelakaan itu adalah peristiwa satu kali yang disayangkan,” kata Al-Asri dalam kutipan tersebut.

READ  Netflix menarik acara NSA di Vietnam karena peta ofensif

Ozy Media didirikan pada tahun 2013 sebagai perusahaan media digital baru oleh Watson dan Rao dan sejak itu berkembang hingga mencakup podcast, televisi, dan acara. Di antara mereka yang telah berinvestasi di perusahaan adalah Axel Springer dari Jerman, mitra di perusahaan ekuitas swasta Clayton, Dubilier & Rice, yang mencoba membeli supermarket Inggris Morrisons, dan Lasry.

The New York Times mempertanyakan klaim Ozy pada 2019 bahwa ia telah mencapai 50 juta pengguna unik per bulan dan membandingkannya dengan data dari Comscore, yang mengukur keterlibatan online, yang menunjukkan angka di sebagian kecil dari level itu.

Watson menanggapi dalam memo karyawan yang diposting ke Twitter bahwa perusahaan memiliki basis data 26 juta pelanggan buletin, pemirsa 25 juta untuk podcast dan acara TV online, dan “jangkauan sosial” 30 juta. “Pertumbuhan Ozy … benar-benar nyata,” kata pernyataan itu.

Perusahaan itu mengatakan tidak mengetahui adanya penyelidikan atas praktiknya setelah New York Times menulis bahwa Google, yang memiliki YouTube, memberi tahu FBI tentang panggilan konferensi dengan Goldman Sachs.

Watson juga mengatakan di Twitter bahwa dia “sedih” tentang laporan itu, yang dia sebut sebagai “KO yang konyol”.

Ozy Media tidak segera menanggapi permintaan komentar lebih lanjut. Rao tidak bisa dihubungi untuk dimintai komentar.