POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Arthur Lee, CEO SAI.TECH, telah terpilih dalam daftar Forbes 30 di bawah

SINGAPURA, 09 Jun 2022 (GLOBE NEWSWIRE) – Forbes telah secara resmi mengumumkan Forbes 30 Under 30 Asia Class 2022 baru-baru ini – atas kontribusinya pada penambangan bitcoin dan solusi hemat energi yang inovatif, Arthur Lee, 28 tahun, pendiri dan CEO dari SAI.TECH telah dianugerahi Penghargaan Forbes 30 Under 30 Asia tahun ini berada di bawah divisi Industri, Manufaktur dan Energi. Arthur sebelumnya masuk dalam daftar Forbes 30 Under 30 China pada tahun 2021, menjadikannya tahun kedua berturut-turut untuk disebutkan dalam daftar.

Penambangan Bitcoin selalu kontroversial karena konsumsi energi yang tinggi dari proses penambangan. Menurut data dari CCAF (Cambridge Center for Alternative Finance), per 21 April 2022, konsumsi energi tahunan penambangan bitcoin global adalah sekitar 137,36 TWh (1 TWh = 10^9 kWh), yang melebihi Swedia. Oleh karena itu, bagaimana memecahkan masalah konsumsi daya dengan lebih baik sambil memastikan operasi jaringan Bitcoin yang stabil telah menjadi masalah besar yang dihadapi industri. Menyadari masalah ini pada tahun 2019, Arthur dan timnya memperkenalkan solusi SAIHUB untuk mengurangi biaya energi dan emisi karbon dalam penambangan bitcoin.

Solusi SAIHUB bertujuan untuk menghemat biaya energi dan emisi karbon dari kegiatan pertambangan. Ini secara inovatif menggabungkan teknologi pendingin cair dan teknologi pemulihan panas limbah bersama-sama, memulihkan 90% panas limbah yang dihasilkan oleh pusat data sambil menyediakan air panas yang andal untuk aplikasi lain. Pada gilirannya, pendapatan penjualan limbah panas dapat secara efektif mengurangi biaya energi operasi pusat data. Selama tiga tahun terakhir, solusi telah berkembang dari mampu melayani rumah hunian kecil menjadi rumah kaca dan pusat perbelanjaan. Solusi SAIHUB 3.0 terbaru menyediakan layanan komputasi, daya, dan pemanas terintegrasi untuk fasilitas lebih dari 100.000 meter persegi. Hasil proyek percontohan membuktikan bahwa SAIHUB dapat mengurangi biaya konsumsi energi penambangan bitcoin sebesar 38% sekaligus mengurangi emisi karbon sebesar 37%, dibandingkan dengan operasi terpisah dari boiler batubara konvensional untuk pemanasan dan pendinginan udara untuk rig penambangan untuk menghasilkan bitcoin.

READ  Tech-Angels memanfaatkan pengetahuan teknologi untuk berkontribusi di RSF Senior Center

Forbes 30 Under 30 Honoree tahun ini mewakili visioner ambisius yang mendefinisikan ulang masa depan bisnis dan masyarakat di Asia melalui desain, inovasi, dan ketekunan. Lebih dari 4.000 kandidat mendaftar untuk masuk dalam daftar tahun ini, dan 300 dipilih dan diseleksi oleh reporter Forbes dan panel juri bergengsi, termasuk beberapa pemodal ventura paling aktif dan pemimpin bisnis yang sukses di kawasan ini.

Untuk melihat detail lebih lanjut tentang Forbes 30 Under 30 Asia 2022, silakan kunjungi https://www.forbes.com/30-under-30/2022/asia/industry-manufacturing-energy

Tentang SAI.TECH
SAI.TECH adalah perusahaan pertambangan Bitcoin dan teknologi bersih yang hemat energi yang mengintegrasikan industri pertambangan, energi, dan pemanas Bitcoin. SAI.TECH menggunakan teknologi pendinginan cair dan pemulihan panas limbah yang dipatenkan untuk mesin penambangan aset digitalnya, menggunakan panas buangan untuk menyediakan energi daur ulang dan pemanasan kepada pelanggan potensial sambil menurunkan biaya operasi penambangan. SAI.TECH berusaha untuk menjadi perusahaan operasi penambangan aset digital paling hemat biaya secara global sambil mempromosikan transisi yang bersih dalam industri pertambangan, listrik, dan pemanas Bitcoin.

Untuk informasi lebih lanjut tentang SAI.TECH, silakan kunjungi https://sai.tech/.

Kontak Hubungan Investor
[email protected]