POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ardern, World News, mengatakan Komisi Tinggi Selandia Baru seharusnya menggunakan “protokol” untuk tabung oksigen

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern pada 2 Mei mengatakan kepada media Selandia Baru bahwa Komisi Tinggi negara itu di India harus menggunakan “cara dan saluran lain” untuk memenuhi kebutuhannya akan tabung oksigen. Komisaris Tinggi menyebabkan beberapa kehebohan sebelumnya pada 2 Mei ketika men-tweet ke kampanye bantuan Kongres Pemuda India untuk meminta tabung oksigen. Presiden Kongres Pemuda India juga telah ditandai.

Komisi Tinggi dengan cepat menghapus tweet tersebut kemudian dan meminta maaf kepada pemerintah India.

Dalam video klip yang diterbitkan oleh saluran “News 1” di YouTube, terdengar Jacinda Ardern berurusan dengan masalah yang menyebabkan pergolakan politik di India. Menanggapi pertanyaan wartawan tersebut, Ardern mengatakan bahwa Komisi Tinggi “mendapat dukungan yang sangat baik dari pemerintah India.”

Merujuk pada tweet yang diposting oleh Komisi Tinggi Selandia Baru, Jacinda Ardern mengakui bahwa sebuah pesan telah dikirim. Menjelaskan alasan di balik tweet tersebut, dia mengatakan bahwa seorang “karyawan lokal” di UNHCR sedang tidak enak badan. Dia mengatakan tabung oksigen diperlukan untuk orang itu.

Namun dia menekankan bahwa Komisi Tinggi harus melalui jalur yang tepat untuk membeli silinder dan mengikuti protokol yang sesuai.

Insiden dengan Komisi Tinggi Selandia Baru juga bertepatan dengan perselisihan lain atas kedutaan Filipina pada hari Minggu. Hal ini menyebabkan perang Twitter antara Pemimpin Kongres Senior Jeram Ramesh dan Menteri Luar Negeri S. Jaishankar.

X

Ramesh menuduh pemerintah tidak membantu kedutaan asing, yang dibantah Jaishankar.

READ  Papua Nugini yang terkena virus mulai meluncurkan vaksin - Asia Tenggara