POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengusaha Indonesia Berbagi Wawasan Bisnis di Universitas Amerika

Berbagi pengalaman tidak hanya menjadi pelajaran berharga bagi sekolah bisnis AS, tetapi juga kesempatan langka untuk memperdalam hubungan bisnis Indonesia-AS di masa depan.

BOGOR, Jawa Barat (Antara) – Konsul Jenderal RI untuk Georgia Andrei Omar Sirigar memuji pengusaha dan CEO 4848 Group Indonesia, Dadan Erawan Sarping, yang telah berbagi ide bisnisnya di Pusat Inovasi Clayton State University (CSU).

“Berbagi pengalamannya tidak hanya menjadi pelajaran berharga bagi sekolah bisnis AS, tetapi juga kesempatan langka untuk memperdalam hubungan bisnis Indonesia-AS di masa depan,” kata Sirigar dalam sebuah pernyataan, Rabu.

Presentasi Sarpini di Forum Universitas bergengsi pada 24 Oktober 2022 memungkinkan peserta untuk belajar dari pengalaman bisnis dan manajemen krisisnya.

Berita Terkait: KBRI berpartisipasi dalam ASEAN Festival di Kuwait

Para peserta juga dapat menyaksikan kerjasama bisnis yang lebih dalam antara Amerika Serikat dan Indonesia pada tahun 2045, sebagai bagian dari rangkaian pembicara terkemuka Dekan’s College of Business, kata Sirigar pada acara tersebut, yang dipandu oleh Dr. Jacob Chaco, Dekan CSU School of Business.

Dalam kuliahnya, Sarpingi berbagi pengalaman dan wawasannya dalam berbisnis dengan menyoroti pentingnya kata kunci bisnis yang sukses seperti jaringan, modal, dan kekuatan.

Pembahasan difokuskan pada pengalaman Sarbini menjalankan bisnis keluarganya, yang didirikan pada awal 1960-an di bidang transportasi dan logistik, dan kemudian mengalami krisis yang tak terhitung jumlahnya pada 1960-an, 1970-an, 1980-an, 1990-an, sepanjang 2000-an dan, akhirnya, COVID -19 tantangan.

Berita Terkait: BNI membantu 200.000 ekspatriat Indonesia dalam kegiatan ekspor dan impor

“Hari ini, Grup Dadan Erawan mencakup transportasi, manufaktur, aplikasi perangkat lunak, investasi keuangan dan logistik, tidak hanya di Indonesia tetapi berhasil berekspansi ke Singapura, Malaysia, Thailand, Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA) dan Amerika Serikat,” kata Sirigar .

READ  SFWG menutup tahun ini dengan rekomendasi utama untuk meningkatkan keuangan berkelanjutan

Dia mencatat bahwa ekonomi Indonesia diperkirakan akan tumbuh hingga 7 triliun dolar AS pada tahun 2045 untuk menjadi salah satu ekonomi terbesar keempat di dunia bersama dengan Amerika Serikat dan banyak negara lainnya.

Sirgar berharap pertumbuhan ini lebih banyak terjadi di Amerika, terutama di kawasan Indo-Pasifik, untuk perusahaan Indonesia dan Amerika.

KJRI Houston menyatakan dukungannya dan mendesak pengusaha Indonesia saat ini dan masa depan untuk memajukan dan mengembangkan proyek mereka di kawasan.

Dia juga mengajak mereka untuk mengeksplorasi dan menemukan peluang dan mitra di tenggara AS tengah, sambil membawa perusahaan mereka di Indonesia ke tingkat berikutnya, katanya.

Berita Terkait: Dubes menegaskan dukungan berkelanjutan Indonesia untuk Palestina
Berita Terkait: Kolaborasi sangat penting untuk keberhasilan Presidensi Internasional Rotary G20: Utusan

Sementara itu, di forum tersebut, Sarpingi membagikan perspektif uniknya tentang Internet of Things (IoT) dan mendorong para peserta dan kaum muda untuk terus belajar dan beradaptasi.

“Sebagai fintech hub untuk startup, Anda harus tahu apa itu semua. Selama pandemi COVID-19, semua orang telah berbelanja online. Sebagai pemimpin, Anda harus tahu bahwa dalam belanja online atau perusahaan Anda harus belajar ‘membayar’. ‘ dan” Gerbang pembayaran “apakah akan memanfaatkan kedua perusahaan”.

Acara ini dihadiri oleh fakultas CSU College of Business dan sedikitnya 50 mahasiswa.

Anggota fakultas yang menghadiri acara tersebut antara lain Keith Miller, Kimberly Johnson, Reza Girandesh, dan Linda “Joey” Heine.

Di sela-sela acara, Konjen Sirigar dan Sarpingi menjajaki peluang bagi Clayton State University College of Business untuk bekerjasama dengan fakultas ekonomi dan bisnis universitas-universitas Indonesia untuk mendapatkan akreditasi AACSB.

Saat ini sekolah bisnis Indonesia yang terakreditasi AACSB adalah Universitas Bina Nusantara (Binus), Institut Teknologi Bandung (ITB), dan Universitas Gadjah Mada (UGM).

READ  Letusan spektakuler gunung berapi memecahkan rekor mengesankan lainnya