POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

APEC mendorong kebijakan perdagangan yang berani dan pragmatis di tengah ketidakpastian

Jakarta (Antara) – Pejabat senior Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) bertemu untuk mendesak kebijakan perdagangan yang berani dan pragmatis yang bertujuan mendorong pemulihan karena ketidakpastian pandemi membayangi upaya untuk mempersiapkan guncangan di masa depan.

Vangelis Vitalis, Presiden Selandia Baru untuk Pejabat Senior APEC pada tahun 2021, mencatat dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Sekretariat APEC dan diterima di sini pada hari Jumat, “APEC berada pada titik kritis saat kita berjuang dengan krisis ekonomi dan kesehatan yang berkepanjangan. .”

Vitalis, Deputi Menteri Perdagangan dan Urusan Ekonomi di Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Selandia Baru, mengatakan APEC memiliki tanggung jawab untuk memetakan jalan ke depan untuk pertumbuhan yang kuat, seimbang, aman, berkelanjutan dan inklusif di seluruh kawasan.

“Di tengah ketidakpastian ini, negara-negara anggota bergabung dan bekerja sama dengan keyakinan bersama bahwa perdagangan dan keterbukaan yang lebih besar bersama dengan reformasi struktural dan peningkatan kerja sama adalah respons terbaik terhadap pandemi,” katanya.

Pejabat senior APEC telah diamanatkan oleh para menteri untuk mempertimbangkan bagaimana perdagangan dapat membantu mengatasi krisis langsung dan membantu mendorong pemulihan ekonomi di seluruh kawasan.

Ini termasuk bekerja untuk memastikan bahwa vaksin diproduksi, dipasok dan didistribusikan; mendukung upaya berbagi vaksin global; dan mengatasi hambatan aliran barang dan jasa penting yang dapat membantu mengatasi pandemi dalam upaya memastikan bahwa sistem kesehatan di kawasan ini mencakup semua orang.

Pembaruan ekonomi baru-baru ini oleh Unit Pendukung Kebijakan Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) menunjukkan bahwa pemulihan masih sangat bergantung pada kemajuan dan distribusi vaksinasi di seluruh kawasan. Meskipun penyebarannya beragam, pertumbuhan ekonomi positif sebesar 6,4 persen diharapkan untuk APEC tahun ini.

READ  Di alam liar: Apakah kapal wisata memeras ikan paus?

Kelompok kebijakan APEC dan pejabat senior melaporkan kemajuan dalam mencapai Deklarasi Menteri yang Bertanggung Jawab untuk Perdagangan 2020 dalam memfasilitasi pergerakan barang-barang penting, termasuk pekerjaan pada vaksin dan barang dan jasa terkait, serta pasokan medis dan perdagangan digital.

“Ada banyak inisiatif yang ingin kami promosikan, termasuk pemutakhiran daftar barang dan jasa lingkungan sebagai kontribusi terhadap keberlanjutan,” kata Vitalis.

Awalnya disetujui pada tahun 2012 untuk mengurangi tarif hingga tidak lebih dari lima persen, daftar barang lingkungan Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) mencakup 54 produk yang berkontribusi positif terhadap pertumbuhan hijau dan pembangunan berkelanjutan.

Berita Terkait: APEC dorong agenda reformasi struktural untuk pertumbuhan yang berkualitas

Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik tetap menjadi satu-satunya badan antar pemerintah dengan daftar barang lingkungan yang disepakati. Pekerjaan sedang dilakukan untuk mempertimbangkan mengidentifikasi jasa lingkungan sebagai pelengkap dari pekerjaan komoditas yang sedang berlangsung.

“Kami juga bekerja untuk menemukan titik temu di antara 21 negara anggota tentang cara meningkatkan perdagangan digital di kawasan melalui Internet dan Peta Jalan Ekonomi Digital, sementara pada saat yang sama mengatasi kesenjangan yang memungkinkan semua orang menikmati manfaat dari sektor ini. ” ditambahkan.

Vitalis juga menyoroti peran Selandia Baru, sebagai tuan rumah APEC 2021, dalam mengubah visi APEC tentang komunitas Asia Pasifik yang terbuka, dinamis, tangguh dan damai pada tahun 2040 – yang dikenal sebagai Visi Putrajaya – menjadi program kerja dan rencana implementasi terkait. tantangan yang dihadapi ekonomi APEC saat ini dan selama dua dekade mendatang.

“Ada proteksionisme yang berkembang di seluruh dunia, yang menantang kita semua untuk memikirkan kembali dan mengandalkan fondasi integrasi ekonomi regional dan struktur perdagangan internasional,” kata Vitalis.

READ  Informasi Gempa: Mag rata-rata. 4.6 gempa bumi

“Selain itu, izin sosial dari kebijakan perdagangan dan integrasi ekonomi berada di bawah tekanan yang meningkat, karena kami menyaksikan dampak COVID-19 yang tidak proporsional pada perempuan, usaha kecil, dan masyarakat adat,” tambahnya.

“Sebagai sebuah kawasan, kita perlu bekerja sama untuk memastikan bahwa APEC merespons secara efektif, tidak hanya terhadap krisis saat ini tetapi juga kebutuhan jangka panjang untuk membangun ekonomi regional yang berkelanjutan dan tangguh yang menguntungkan semua pihak,” katanya.

Berita Terkait: Ilmuwan yang berspesialisasi dalam nutrisi berkelanjutan memenangkan Hadiah APEC