POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemenang Magsaysay Award Mengubah Kehidupan

Di antara para pemenang Hadiah Ramon Magsaysay 2021, yang dijuluki Hadiah Nobel di Asia, adalah seorang nelayan dan ahli ekologi komunitas di Filipina, seorang ilmuwan dari Bangladesh, dan seorang wirausahawan sosial dari Pakistan.

04 September 2021

Roberto Ballon, seorang nelayan dan aktivis lingkungan masyarakat di Filipina, termasuk di antara lima pemenang Ramon Magsaysay Award tahun ini. (Foto Berita UCA/Yayasan Ramon Magsaysay)


Manila:
Di antara para pemenang Hadiah Ramon Magsaysay 2021, yang dijuluki Hadiah Nobel di Asia, adalah seorang nelayan dan ahli ekologi komunitas di Filipina, seorang ilmuwan dari Bangladesh, dan seorang wirausahawan sosial dari Pakistan.

Dewan Pengawas Yayasan Ramon Magsaysay mengungkapkan lima pemenang melalui pengumuman virtual pada 30 Agustus.

Penghargaan Ramon Magsaysay didirikan pada tahun 1958 untuk mengenang Presiden ketiga Filipina. Setiap tahun menghormati individu dan organisasi di Asia yang mengubah kehidupan dan masyarakat dengan menunjukkan “layanan khusus”.

Pemenang tahun ini adalah:

Roberto Ballon, 53, adalah seorang nelayan Filipina dan ahli ekologi komunitas yang dikenal sebagai Ca Dodoi. Dia dihormati karena “tekadnya yang menginspirasi dalam memimpin sesama nelayan untuk menghidupkan kembali industri perikanan yang sekarat dengan menciptakan lingkungan laut yang berkelanjutan untuk generasi ini dan generasi mendatang, dan teladannya yang termasyhur tentang bagaimana tindakan kepahlawanan sehari-hari dapat benar-benar luar biasa dan transformatif.”

Stephen Muncie, 64, seorang Amerika, telah mendukung pengungsi dan komunitas pengungsi di Asia Tenggara sejak 1989 melalui LSMnya, Community and Family Service International (CFSI). Dia dihormati karena “keyakinannya yang teguh pada kebaikan pribadi manusia yang menginspirasi orang lain dengan keinginan untuk melayani; dedikasi seumur hidup untuk pekerjaan kemanusiaan, membantu pengungsi dan pembangunan perdamaian; dan usahanya yang tak kenal lelah akan martabat, perdamaian dan harmoni bagi orang-orang di situasi yang sangat sulit di Asia.”

READ  Informasi Gempa: Mag rata-rata. 4.4 gempa bumi

Ferdowsi Qadri, 70, adalah seorang ilmuwan Bengali yang bekerja untuk Pusat Internasional untuk Penyakit dan Penelitian Diare yang berbasis di Dhaka, Bangladesh (ICDDRB) dan pendiri Institute for Science and Health Initiatives Development. Dia merasa terhormat untuk “gairah dan dedikasi seumur hidup untuk profesi ilmiah; visinya untuk membangun infrastruktur manusia dan fisik yang akan bermanfaat bagi generasi ilmuwan Bangladesh berikutnya, dan ilmuwan pada khususnya; dan kontribusinya yang tak kenal lelah untuk pengembangan vaksin, perawatan bioteknologi dan penelitian kritis yang telah menyelamatkan jutaan nyawa yang berharga.”

Muhammad Amjad Saqib, 64, adalah mantan birokrat, wirausahawan sosial, penulis dan pendiri Sisters, organisasi keuangan mikro Islam terbesar di dunia. Dia merasa terhormat “atas kecerdasan dan belas kasihnya yang memungkinkannya menciptakan lembaga keuangan mikro terbesar di Pakistan. Keyakinannya yang menginspirasi bahwa kebaikan dan solidaritas manusia akan menemukan cara untuk mengakhiri kemiskinan; dan tekadnya untuk tetap menjalankan misi yang telah membantu jutaan orang. keluarga Pakistan.”

Watchdoc Indonesia dikenal dengan kepemimpinannya yang muncul dalam organisasi “karena perjuangannya yang berprinsip tinggi untuk sebuah organisasi media independen, penggunaan aktif jurnalisme investigasi, pembuatan film dokumenter dan teknologi digital dalam upayanya untuk mengubah lanskap media Indonesia, dan komitmennya untuk visi orang-orang itu sendiri sebagai pembuat media dan pembuat dunia mereka sendiri.”ucanews.com