POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taliban Merasa ‘Dikhianati’ Saat Militer AS Menonaktifkan Helikopter dan Pesawat Sebelum Meninggalkan Afghanistan, South Asia News

Kebakaran meriah terdengar di seluruh ibu kota, Kabul, saat Taliban meletus dengan gembira ketika kontingen terakhir pasukan AS meninggalkan Afghanistan. Namun, Taliban sekarang merasa dikhianati.

Beberapa hari setelah pasukan AS menyelesaikan proses penarikan dari Afghanistan, Taliban mengatakan mereka “merasa dikhianati” bahwa militer AS melumpuhkan sebagian besar helikopter dan pesawat sebelum meninggalkan Afghanistan.

Baca juga | Taliban mungkin mengumumkan pembentukan pemerintahan baru setelah salat Jumat sore: laporan

Taliban mengharapkan militer AS untuk meninggalkan helikopter dan pesawat dalam keadaan utuh, tetapi sangat kecewa ketika mereka memasuki hanggar dan menyadari bahwa militer telah menonaktifkan bagian dari helikopter yang sangat lengkap.

“Kami percaya itu adalah aset nasional dan kami adalah pemerintah sekarang, dan ini bisa sangat bermanfaat bagi kami,” Al Jazeera mengutip sumber Taliban.

Baca juga | Taliban memamerkan kekuatan mereka dengan memamerkan senjata tentara AS

Ketika pasukan AS meninggalkan Afghanistan pada 31 Agustus, gerilyawan Taliban terlihat memasuki ruang tunggu di bandara Kabul untuk merayakan perebutan kekuasaan mereka. Namun, saat memasuki stasiun, mereka menemukan beberapa tumpukan pakaian, dokumen terbakar, dan barang bawaan berserakan di area tersebut. Taliban juga melihat beberapa helikopter CH-46, lebih dari 70 pesawat, dan hampir 30 Humvee, tetapi semuanya tidak utuh.

Militer AS mengklaim telah menonaktifkan 27 Humvee dan 73 pesawat sebelum tentara AS terakhir naik penerbangan evakuasi dari Afghanistan pada 31 Agustus. Sekarang, Taliban memiliki sekitar 48 pesawat yang tersisa, tetapi masih belum jelas berapa banyak dari pesawat ini yang beroperasi. .

Tonton |

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan bahwa tim teknis Taliban sedang memperbaiki dan membersihkan bandara agar dapat beroperasi kembali.

Sementara itu, Taliban sibuk memamerkan senjata Amerika, pakaian, Humvee dan banyak lagi yang berhasil mereka rebut dari militer AS.

READ  Seorang warga sipil terbunuh oleh pecahan peluru ketika roket mendarat dari Gaza di pinggiran Tel Aviv (video) - RT World News