POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Oscar memiliki masalah balapan?

Pesta itu sendiri, yang berlangsung Minggu lalu, sangat berbeda dari tahun sebelumnya dan bukan hanya karena pesta virtual. Sementara hasil upacara penghargaan tidak dapat memenuhi kesepakatan dengan suara bulat, kemenangan sutradara Color Zhao dan Remi Weekes (dalam kategori penampilan Inggris yang luar biasa untuk kengerian rumahnya), dan aktor warna Daniel Kaluya, Bukky Bakray dan Yuh-Jung Youn semuanya bertemu dengan persetujuan luas. Dan pidato Joaquin Phoenix tahun sebelumnya dibalik. Pesan yang dikirim BAFTA adalah bahwa orang kulit berwarna tidak hanya disambut tetapi juga dirayakan.

Tapi kembali ke Oscar – apakah strategi moderatnya benar-benar membuat perubahan? Gavron (dia berkulit putih) diminta untuk bergabung dengan akademi segera setelah 2016, dan sebagai bagian dari penerimaan baru, dia merasakan tanggung jawab khusus untuk mendiversifikasi nominasi. “Saya ingin membuka pintu bagi generasi pendongeng baru – bantu mereka dengan cara apa pun. Industri film harus menjadi pelopor dalam mengenali cerita dan pendongeng dari semua latar belakang – kita akan memiliki industri yang lebih kaya dan audiens yang lebih luas jika kita memiliki rentang cerita yang lebih luas. “

Kemajuan versus kemunduran

Lima tahun terakhir pasti melihat berbagai macam cerita dan orang-orang dirayakan: Pada tahun 2017, ada kemenangan bersejarah dari Best Picture of Moonlight, romansa hitam yang tidak biasa yang memenangkan anggaran yang jauh lebih besar – dan lebih putih – La La Land; Kemudian tahun lalu Parasite memenangkan kategori yang sama, menjadikannya juara pertama dalam bahasa selain bahasa Inggris.

Pada tahun 2019, Spike Lee mendapatkan pengakuan Akademi yang telah lama ditunggu-tunggu dengan hadiah untuk Skenario Adaptasi Terbaik untuk BlacKkKlansman; Dan tahun lalu, Taika Waititi menjadi orang Aborigin pertama yang memenangkan penghargaan di kategori yang sama untuk JoJo Rabbit. Sementara itu, aktor kulit hitam Mahershala Ali memenangkan dua Oscar untuk Aktor Pendukung dalam tiga tahun.

READ  Lil Baby dan Lil Durk mendominasi chart Hot 100 minggu ini dengan 19 lagu chart

Tapi itu tidak berarti kritikus Oscar bisa tenang: 2020 masih melihat satu kandidat akting non-kulit putih, dan Penghargaan 2019 dianugerahi The Green Book, film yang sangat bermasalah tentang hubungan ras, adalah hadiah terbesar malam ini. Buku Hijau mewakili jenis “perkembangan” yang paling buruk, dalam hal itu, mirip dengan Driving Miss Daisy, yang memenangkan gambar terbaik 30 tahun lalu, dia menggunakan rasisme sebagai alat untuk mengeksplorasi transformasi seorang pahlawan kulit putih yang fanatik. The Green Book mengambil kisah Don Shirley, seorang pianis kulit hitam gay yang merayakan kehidupan nyata, dan membawanya ke peran pendukung dan memusatkan film di sekitar pengemudi kulit putihnya. Itu adalah malam yang menyedihkan bagi sebagian besar industri film kulit hitam, dengan Spike Lee menyatakan pada konferensi pers setelah Academy Award bahwa “referensi membuat keputusan yang buruk” dan bahwa banyak anggota Oscar warna, termasuk Jordan Bell, adalah menolak untuk bertepuk tangan.

Namun, konser 2021, yang telah ditunda dua bulan hingga 25 April karena pandemi, menawarkan harapan jangka panjang, dengan beberapa kandidat terkuat selama bertahun-tahun. Setelah nominasi diumumkan, seperti biasa, ada percakapan dan klip pemikiran tentang kejutan (apakah peran sentral Lakith Stanfield di Judah dan Black Christ benar-benar mendukung?) Dan penghinaan (melihat Anda, Delroy Lindo). Tapi, tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, tidak ada singularitas skandal yang tersebar luas, dengan sembilan dari 20 nominasi diberikan kepada aktor kulit berwarna. Chloe Chow menjadi wanita kulit berwarna pertama yang dinominasikan untuk posisi sutradara. Seperti yang dikatakan Lodge, “Sepertinya ini hanya salah satu pembuat film terbaik tahun ini adalah seorang Amerika kulit putih yang juga menurut saya merupakan gejala dari perubahan bertahap ini.

READ  Apa yang kami pelajari dari Grand Final Eurovision 2021

Setelah mencapai tujuan mereka, akademi membuat A. Usaha lain, Mulai Penghargaan 2025 dan seterusnya, film hanya akan memenuhi syarat jika memenuhi dua dari empat “kriteria” keberagaman yang diciptakan sendiri, yang secara berbeda membutuhkan representasi perempuan, kelompok ras dan etnis, LGBTQ +, dan penyandang disabilitas dalam beberapa bentuk di depan atau belakang kamera, atau Memperoleh beberapa jenis peluang pelatihan berbayar sebagai bagian dari produksi. Keefektifan tindakan ini masih harus dilihat, tetapi jelas menjadi pertanda baik bahwa Akademi mencari lebih banyak jalan inklusivitas daripada mengandalkan kemenangannya.