POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang terjadi setelah pembayaran konservasi dihentikan?

Apa yang terjadi setelah pembayaran konservasi dihentikan?

Pemandangan udara hutan hujan Amazon, dekat Manaus, Brasil. Foto oleh Neil Palmer/Pusat Pertanian Tropis Internasional

Pembayaran konservasi, yang dikenal sebagai Pembayaran Jasa Lingkungan (PES), adalah alat yang populer untuk mengurangi deforestasi dan melestarikan hutan di daerah tropis.

Strateginya terdiri dari pemberian pembayaran bersyarat, baik berupa uang tunai atau kompensasi dalam bentuk barang, kepada pengelola lahan untuk mendukung konservasi hutan secara efektif. Alasannya adalah untuk membuat hutan lebih menguntungkan dibandingkan menebangnya. Hal ini berarti bahwa pembayaran untuk melestarikan hutan harus melebihi biaya peluang (opportunity cost) untuk menghindari deforestasi – yaitu, keuntungan yang hilang akibat ditinggalkannya aktivitas ekonomi yang bergantung pada deforestasi (seperti peternakan dan peternakan skala besar).

Sebagian besar evaluasi dampak PES menunjukkan tingkat keberhasilan tertentu dalam mengurangi deforestasi dan melestarikan hutan. Namun, sedikit yang diketahui mengenai kelanjutan pencapaian konservasi setelah pembayaran ditangguhkan.

Di kami Informasi singkatkami merangkum temuan-temuan utama dari penilaian dampak kami Proyek REDD+ (Pengurangan Emisi dari Deforestasi dan Degradasi Hutan, Sambil Meningkatkan Stok Karbon) yang membayar petani kecil di Amazon Brasil untuk mengurangi emisi Penghapusan Hutan. Sebagai langkah awal untuk mengatasi kurangnya pengetahuan tentang kelanggengan pasca proyek, kami mengkaji sejauh mana hasil konservasi tetap bertahan setelah proyek berakhir.

Kami memulai analisis kami dengan membuat hipotesis mengenai empat kemungkinan skenario (lihat paragraf berikutnya) untuk kelangsungan hasil konservasi hutan dari PES. Semua skenario bekerja berdasarkan asumsi bahwa pembayaran jasa lingkungan secara efektif mengurangi deforestasi, namun berbeda dalam hal apa yang terjadi setelah pembayaran berakhir, yang menunjukkan empat tingkat persistensi yang disusun dari skenario paling optimis hingga skenario paling tidak optimis.

READ  Mobil Norwegia menabrak seorang ekstremis anti-Islam setelah membakar Al-Qur'an

Skenario 1: Pengurangan deforestasi yang terus berlanjut: Tren penurunan deforestasi terus berlanjut setelah pembayaran berakhir.

Skenario 2: Kekekalan manfaat konservasi: deforestasi terus berlanjut namun tidak terjadi lagi Pulihkan dengan menghindari deforestasi.

Skenario 3: Kekekalan: Laju deforestasi terus meningkat hingga dunia “mengejarnya”. Menebangi hutan yang hilang.

Skenario 4: Kekekalan negatif: Laju deforestasi tetap tinggi dalam jangka panjang Aktifkan, tingkatkan hasil penyimpanan negatif.

Dalam evaluasi kami terhadap dampak PES-REDD+, kami menemukan bahwa hasil di lapangan sangat sejalan dengan Skenario 2. Menurut perkiraan kami, PES menghemat rata-rata 7,8% tutupan hutan per properti, namun hanya jika pembayaran terus dilakukan. Setelah pembayaran ditangguhkan, peserta sebelumnya melanjutkan deforestasi, namun tidak sampai pada tingkat yang menghilangkan hasil konservasi hutan sebelumnya. Artinya pengurangan deforestasi tidak bersifat permanen, namun manfaat konservasi PES tetap terjaga.

Pelajaran penting bagi para donor dan pelaksana PES dari temuan kami mungkin adalah Anda Dapatkan hanya apa yang Anda bayar, selagi Anda membayar. Oleh karena itu, program PES bersifat jangka panjang Lebih baik karena memungkinkan deforestasi berlanjut dalam jangka waktu yang lebih lama.

Namun, bahkan PES sementara yang dievaluasi di sini mempunyai sifat permanen dan permanen terhadap proyek tersebut Keuntungan konservasi hutan yang dicapai selama pembayaran pasca proyek tetap dipertahankan Saya selesai.

Oleh karena itu, ESP tidak berhasil menghilangkan deforestasi, namun hanya berfungsi sebagai sarana sementara yang berguna Hilangkan tren ini, selamatkan hutan untuk memitigasi dampak perubahan iklim dan sebagai gantinya mencapai manfaat tambahan Intervensi dan seterusnya terus berlanjut.

(Dikunjungi 1 kali, 1 kunjungan hari ini)

Kebijakan Hak Cipta:
Kami ingin Anda membagikan konten Berita Hutan, yang dilisensikan di bawah Creative Commons Atribusi-NonKomersial-BerbagiSerupa 4.0 Internasional (CC BY-NC-SA 4.0). Artinya, Anda bebas mendistribusikan kembali materi kami untuk tujuan non-komersial. Yang kami minta hanyalah Anda memberikan kredit yang sesuai pada Forests News, menautkan ke konten asli Forest News, menunjukkan apakah ada perubahan, dan mendistribusikan kontribusi Anda di bawah lisensi Creative Commons yang sama. Anda harus memberitahu Forests News jika Anda menerbitkan ulang, mencetak ulang, atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi [email protected].

READ  Hukum iklim Jerman dan perlindungan serangga melewati garis finis