POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang terjadi jika pembangkit nuklir Ukraina Zaporizhzhia meledak? | berita perang antara rusia dan ukraina

Meskipun ledakan bukan tidak mungkin, para ahli mengatakan kekhawatiran terbesar adalah kebocoran radiasi yang bisa terjadi sebagai akibat dari perang Rusia-Ukraina.

Badan Energi Atom Internasional telah memperingatkan tentang pemboman di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya yang dikendalikan Rusia di Ukraina, mengatakan situasi saat ini menimbulkan bahaya besar dan dapat menyebabkan “bencana nuklir”.

Rusia dan Ukraina telah menuduh satu sama lain menyerang pabrik dan “terorisme nuklir”, dan Badan Energi Atom Internasional telah menyerukan “pengendalian maksimum” di sekitar lokasi.

Inilah yang kita ketahui sejauh ini tentang situasinya.

Di mana pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia berada dan mengapa itu penting?

  • Pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia adalah yang terbesar di Eropa dan di antara 10 terbesar di dunia; Ini menghasilkan setengah dari energi nuklir Ukraina.

  • Kapasitas total pembangkit ini sekitar 6000 megawatt, cukup untuk sekitar empat juta rumah.
  • Terletak di stepa Ukraina selatan di Sungai Dnieper, sekitar 550 kilometer (342 mil) tenggara ibukota Ukraina, Kyiv, dan sekitar 525 kilometer (325 mil) selatan Chernobyl, lokasi kecelakaan pembangkit listrik tenaga nuklir terburuk di dunia. pada tahun 1986.

  • Saat ini, pabrik dioperasikan oleh karyawan Ukraina tetapi unit militer Rusia menjaga fasilitas tersebut.

  • Menurut Badan Energi Atom Internasional, pembangkit ini memiliki enam reaktor berpendingin air rancangan Soviet yang mengandung uranium-235, masing-masing dengan kapasitas bersih 950 megawatt. Kapasitas megawatt akan menyediakan listrik untuk 400 hingga 900 rumah dalam setahun.

  • Pabrik Zaporizhzhia juga terletak sekitar 200 kilometer (125 mil) dari Krimea, yang dianeksasi Rusia pada tahun 2014.

  • Operator Ukraina Energoatom mengatakan pada hari Selasa bahwa pasukan Rusia yang menduduki daerah itu sedang bersiap untuk “menghubungkan stasiun ke jaringan listrik Krimea”.

  • Michael Black, direktur Pusat Teknik Nuklir di Imperial College London, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa perhatian utama adalah menghubungkan pembangkit listrik ke jaringan listrik Krimea dapat memutus aliran listrik di luar lokasi ke reaktor. “Anda membutuhkan energi ini untuk menyediakan pendinginan bagi reaktor… selama— [those generators] pekerjaan, maka semuanya baik-baik saja, ”katanya.

  • “Sangat menggembirakan melihat bahwa Rusia ingin menggunakan listrik; itu berarti mereka tidak ingin membahayakan [the power plant],” dia menambahkan.

READ  Apa hal terbesar di dunia? Daftar 10 hal terbesar di bumi

Apa yang dikatakan Badan Energi Atom Internasional?

  • Rafael Mariano Grossi, direktur jenderal Badan Energi Atom Internasional, menggambarkan situasinya sebagai “benar-benar di luar kendali” dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press pekan lalu.

  • “Setiap prinsip keselamatan nuklir telah dilanggar” di pabrik, kata Grossi. “Apa yang dipertaruhkan sangat berbahaya, sangat berbahaya dan berbahaya.”

  • Selama wawancara, dia mengatakan integritas fisik pabrik tidak dihormati dan rantai pasokan turun, jadi tidak pasti pabrik mendapatkan semua yang dibutuhkan, “dan ada banyak bahan nuklir di luar sana yang harus diperiksa.”

  • Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Selasa, Grossi mengatakan dia sedang mempersiapkan untuk memberi pengarahan kepada Dewan Keamanan PBB tentang keselamatan nuklir di pabrik pada hari Kamis dan upayanya untuk menyetujui dan memimpin misi ahli ke lokasi tersebut sesegera mungkin.

  • Badan tersebut telah mencoba selama berbulan-bulan untuk mengirim tim inspeksi ke pembangkit nuklir, tetapi belum berhasil.

  • Juga pada hari Selasa, IAEA mengatakan Ukraina telah memberi tahu IAEA tentang pemulihan saluran listrik yang dapat digunakan untuk memasok pembangkit listrik dari pembangkit listrik termal terdekat jika diperlukan.

  • Saluran listrik eksternal ini diperlukan untuk melindungi pendinginan fasilitas yang tepat.

  • kotor menguraikan kebutuhan Untuk sumber daya off-site yang aman sebagai salah satu dari tujuh pilar keselamatan nuklir pada awal konflik.

Mengingat peringatan IAEA, dapatkah pembangkit itu meledak – dan jika demikian – apa yang akan terjadi?

  • Menurut para ahli, ini mungkin tetapi kemungkinan terjadinya hal ini tidak pasti.

  • “Apa yang kita miliki di sini tentang intervensi militer sangat sulit … jika beberapa faktor bencana datang bersamaan, ledakan bisa terjadi,” kata Ross Bell, direktur penelitian dan transfer pengetahuan untuk Pusat Studi Ilmiah dan Keamanan di King’s College London. . Pulau.

  • “Sulit untuk mengatakan apakah ini akan— [happen] Dan kemungkinan konsekuensi dari ini, apa yang bisa terjadi. “Itu tergantung bagaimana ledakan itu terjadi,” tambahnya.

  • Ada kekhawatiran tentang pemboman yang terjadi di sekitar fasilitas, dengan potensi kerusakan infrastruktur penting, termasuk reaktor.

  • Reaktor [need] Untuk terus didinginkan oleh air yang melewatinya [them,]Ramana, seorang profesor di Sekolah Kebijakan Publik dan Urusan Global Universitas British Columbia, mengatakan kepada Al Jazeera.

  • “Jika aliran air itu dipotong, dipotong, atau dipotong dengan cara tertentu, reaktor bisa kehilangan pendinginan, dan bahan bakarnya akan mulai meleleh. Itu akan menciptakan tekanan tinggi, dan benda itu bisa meledak.”

READ  Jajak Pendapat menunjukkan bahwa Mohammed bin Salman adalah pemimpin asing paling populer bagi orang Indonesia - Monitor Timur Tengah

  • Segera setelah ledakan, para ahli mengatakan kita kemungkinan akan melihat evakuasi skala besar yang disebabkan oleh awan radioaktif yang tidak terlihat. Namun, dampak kebocoran radiasi kemungkinan akan terasa selama bertahun-tahun yang akan datang

  • “Anda mungkin melihat ratusan ribu orang mencoba melarikan diri dari daerah itu,” kata Ramana kepada Al Jazeera.

  • “Akan ada awan, tetapi Anda tidak akan dapat melihatnya… Kami dapat melacak awan karena [we] Ini memiliki perangkat sensitif yang mengukur tingkat radiasi.”

  • Beberapa penyakit yang bisa kita lihat dari ledakan serupa ini bisa jadi keracunan radiasi akut atau kanker yang bisa dilihat nanti.

  • “Jadi, misalnya, di Chernobyl, orang-orang yang pergi ke reaktor untuk benar-benar berdiri di atas gedung yang terbakar dan memadamkan api terkena radiasi dalam jumlah besar dan menderita efeknya dalam beberapa jam,” kata Ross. .

  • “Orang yang terpapar dalam jumlah yang tidak terlalu besar dapat menderita keracunan radiasi akut dan sembuh. Ini terjadi dalam beberapa hari hingga beberapa minggu, mungkin berbulan-bulan. Bagi orang yang terpapar radiasi dengan tingkat yang lebih rendah, mungkin ada lebih banyak kanker yang datang di kemudian hari,” tambahnya.Tahun-tahun berikutnya menjadi dekade.
Pemandangan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya dalam konteks konflik Ukraina-Rusia di luar kota Enerhodar yang dikuasai Rusia di wilayah Zaporizhzhya, Ukraina, 4 Agustus 2022. REUTERS/Alexander Ermoshenko
Pabrik Zaporizhzhia dioperasikan oleh karyawan Ukraina, tetapi unit militer Rusia menjaga fasilitas tersebut [File: Reuters]

Skenario apa lagi yang bisa terjadi?

  • Alih-alih ledakan reaktor utama, para ahli lebih mengkhawatirkan kerusakan pada sistem yang mendinginkan kolam bahan bakar bekas dan reaktor. Jika pendinginan gagal, dapat menyebabkan penumpukan panas yang tidak terkendali, pencairan dan kebakaran yang dapat melepaskan dan menyebarkan radiasi dari struktur penahanan.

  • “Kami sebagian besar takut pada pelepasan radiasi, belum tentu ledakan,” Amelie Stutzel, seorang mahasiswa doktoral di Departemen Studi Perang di King’s College London, mengatakan kepada Al Jazeera.

  • “Meskipun ini terdengar menakutkan, [a] Dia menambahkan bahwa pelepasan radiasi, bagaimanapun, akan menjadi bencana besar.

  • “Tidak bisa ditebak. Kami tidak tahu persis di mana pilar itu. [containing radioactive material] akan menuju; Itu bisa benar-benar pergi ke mana saja, tergantung cuaca.”

  • Karena lokasi geografis stasiun, pelepasan radioaktif dapat menghantam bagian mana pun dari benua Eropa.

  • “Zaporizhzhia berada di tengah benua. Jadi, ke mana pun angin bertiup, seseorang akan tercemar,” kata Ramana.

  • Secara umum, para ahli menekankan bahwa sulit untuk membuat prediksi apa pun pada saat ini.

  • “Satu-satunya hal yang kami yakini adalah bahwa aktivitas militer di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir menimbulkan risiko terhadapnya. Sangat sulit untuk memprediksi dengan tepat berapa banyak yang akan terjadi,” kata Ross.

READ  Diary - acara berita politik dan umum dari 2 Desember

Jika ada kebocoran radiasi, apa yang akan terjadi selanjutnya?

  • Para ahli mengantisipasi evakuasi segera tetapi juga kesulitan dalam mengakses fasilitas medis karena mereka cenderung melihat peningkatan pasien.

  • “Saat kecelakaan radiasi terjadi, banyak orang yang menunjukkan gejala keracunan radiasi, padahal sebenarnya tidak, karena takut dan panik,” kata Stutzel.

  • Para ahli juga mengatakan bahwa evakuasi di zona perang akan datang dengan komplikasi mereka sendiri.

  • “Banyak orang sudah meninggalkan daerah itu, tetapi masih banyak orang yang tertinggal,” kata Stoetzel.

  • “Jadi ya, akan ada banyak orang yang bergegas ke rumah sakit dan bergegas keluar dari daerah itu, yang akan menjadi masalah … akan ada kebingungan; dalam perang yang sedang berlangsung, mengevakuasi orang sangat sulit,” tambahnya.

  • Menurut para ahli, bagi banyak orang, ketakutan terhadap radiasi mungkin lebih berbahaya daripada radiasi itu sendiri.

  • “Kita dapat melihat sedikit peningkatan pada pasien karena gejala psikologis yang terkait dengan mengetahui bahwa radiasi mungkin bocor dari pembangkit listrik tenaga nuklir terdekat,”

  • “Jadi yang paling problematis bagi pemerintah setidaknya bagaimana menangani pasien yang banyak itu,” tambahnya.

  • Jika terjadi ledakan atau kebakaran, kebocoran radiasi dapat mengakibatkan “bencana berkepanjangan”.

  • “Ini bukan sesuatu di mana orang akan terpapar dan langsung jatuh dan mati. Akan ada kerugian psikologis yang sangat besar, selain kerugian psikologis dari perang itu sendiri.”