POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah ada akhir dari perang Ukraina di depan mata?

Ketika Rusia menginvasi Ukraina pada bulan Februari, banyak pengamat mengharapkan militer Rusia untuk segera menjalankan misi Presiden Vladimir Putin: merebut ibu kota negara, Kyiv, membubarkan pemerintah yang dipilih secara demokratis dan mengembalikan Ukraina ke kendali Moskow. Tetapi hampir enam bulan kemudian, setelah pasukan Rusia gagal merebut Kyiv, perang telah berkembang menjadi perang gesekan yang berkelanjutan tanpa akhir dalam waktu dekat.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky terus menunjukkan optimisme hati-hati tentang jalannya konflik. Pada bulan Juni, dia mengatakan kepada para pemimpin dunia bahwa dia ingin perang berakhir sebelum 2023, menambahkan bahwa dia akan “bernegosiasi hanya dari posisi yang kuat.”

Apa kemungkinan perang berakhir dalam garis waktu yang begitu singkat, dan jalan apa yang mungkin diambil oleh resolusinya? Ini adalah apa yang orang katakan.

Di mana hal-hal berdiri?

Andrew Kramer, kepala biro Times Kyiv, juga melaporkan bahwa pertempuran di Ukraina sekarang secara efektif terbagi menjadi dua wilayah: wilayah Donbass di timur, yang sebagian besar telah direbut oleh Rusia, saat pasukan Ukraina berusaha memperlambat kemajuan Rusia, dan selatan, di mana pasukan Ukraina sedang bersiap untuk meluncurkan Counter ofensif untuk memulihkan tanah yang hilang.

Kedua belah pihak telah menderita kerugian besar dan tekanan pada sumber daya. Sebanyak 80.000 tentara Rusia tewas atau terluka sejak invasi dimulai, menurut perkiraan Pentagon, melebihi jumlah korban militer AS selama perang Afghanistan dan Irak digabungkan. Tampaknya juga militer Rusia kehabisan tenaga dan peralatan.

Di pihak Ukraina, perkiraan resmi kematian militer baru-baru ini sangat bervariasi, dari 100 hingga 1.000 per hari. Lebih dari 12.000 warga sipil tewas atau terluka, menurut perkiraan PBB, meskipun jumlah sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi. Bulan lalu, Zelensky meminta anggota parlemen AS untuk senjata yang lebih banyak dan lebih baik dan juga meminta pemerintahan Biden untuk mengerahkan personel militer AS ke Kyiv, kolumnis Washington Post Josh Rogen melaporkan. Pada pertengahan Juli, Zelensky memecat dua pejabat penegak hukum senior, menimbulkan pertanyaan tentang disfungsi atau korupsi dalam pemerintahannya.

Karena Ukraina dan Rusia adalah produsen utama gandum, jagung, dan jelai, konflik tersebut telah memperburuk krisis pangan global. Dalam terobosan bulan lalu, Rusia dan Ukraina menandatangani perjanjian untuk melepaskan gandum yang terjebak di pelabuhan Ukraina di Laut Hitam. Tetapi perubahan itu mungkin tidak banyak membantu dalam jangka pendek untuk membantu lebih dari 50 juta orang di 45 negara yang tertatih-tatih di ambang kelaparan karena perang lain, pandemi virus corona, dan cuaca buruk yang diperburuk oleh perubahan iklim, menurut Inggris. surat kabar, Declan Walsh. tersebut.

READ  Laporan Gempa Global untuk Sabtu 8 Mei 2021 / VolcanoDiscovery

Bagaimana perang bisa berakhir lebih cepat daripada nanti

Jalan tercepat dan paling tidak berdarah untuk mengakhiri konflik adalah melalui penyelesaian yang dinegosiasikan antara kedua belah pihak. Saat ini, jalan ini tampaknya benar-benar tertutup. Bulan lalu, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan Rusia bertekad untuk “menyingkirkan” “rezim yang tidak dapat diterima” di Ukraina, mencatat bahwa tujuan perang Moskow tidak berubah. Demikian juga, pemerintah Ukraina masih tidak berniat menyerahkan wilayah yang telah hilang kepada pasukan Rusia. “Ini hanya pertanyaan tentang siapa yang memukul siapa,” Oleksiy Danilov, kepala Dewan Keamanan Nasional Ukraina, baru-baru ini mengatakan kepada The Times.

Apakah ada peluang bagi Ukraina untuk mendapatkan kembali wilayah yang hilang? Dengan kedatangan sistem rudal jarak jauh yang dipasok Barat baru-baru ini, para pejabat Ukraina berharap mereka bisa, pertama dengan mendorong pasukan Rusia di selatan selama serangan balik yang diharapkan. “Pertempuran Kherson, di selatan Ukraina, bisa menjadi pusat dari strategi baru ini,” Annesi Van England, profesor keamanan dan hukum internasional di Universitas Cranfield menulis dalam The Conversation. “Itu bisa memberi angkatan bersenjata Ukraina kesempatan untuk berangkat merebut kembali wilayah di mana Rusia dikerahkan – dan mungkin daerah lain yang kelompok pro-Rusia lokal berusaha untuk mengidentifikasi sebagai milik mereka.”

Jika serangan balik Ukraina berhasil, Putin mungkin menganggap biaya kemenangan terlalu tinggi. Rusia telah berkomitmen 85% dari tentara sukarelawannya untuk berperang, kata seorang pejabat Departemen Pertahanan AS kepada The Times, dan sedang berjuang untuk menemukan rekrutan. “Para pejabat AS dan analis luar sama-sama setuju bahwa jika Rusia ingin melewati Donbass, mereka harus mengambil langkah yang tidak siap mereka ambil: mobilisasi massa,” Julian Barnes dari The Times mengatakan bulan lalu. Rusia perlu melakukan wajib militer, memanggil kembali tentara yang pernah bertugas dan mengambil langkah politik yang menyakitkan untuk membangun kembali kekuatan mereka. Sejauh ini, Putin tidak mau melakukan itu.”

Tapi gelombang bisa dengan mudah berbalik melawan Ukraina. Zelensky baru-baru ini mengatakan kepada anggota Kongres bahwa jika Putin menutup garis depan saat ini di selatan, Ukraina akan berjuang untuk tetap menjadi negara yang layak – dan itu mungkin terjadi jika serangan balik gagal. “Sebuah serangan gagal yang berakhir dengan kemunduran akan menjadi bencana bagi Ukraina, membuatnya lebih lemah secara militer dan lebih terisolasi secara diplomatik,” Hal Brands, seorang profesor di Sekolah Studi Internasional Lanjutan Universitas Johns Hopkins, menulis di Bloomberg. “Dan jika Ukraina mengerahkan sebagian besar kekuatannya yang tangguh tetapi destruktif ke kemajuan di selatan, itu mungkin membuat dirinya rentan terhadap serangan Rusia baru di timur.”

READ  Omicron memicu lonjakan infeksi ulang Covid — RT World News

Atau, Ukraina bisa menjadi korban dari kesuksesannya sendiri. Jika pasukannya mendorong terlalu jauh ke dalam apa yang Rusia mungkin segera secara resmi ditunjuk sebagai wilayahnya di Donbass, Putin dapat membalas dengan senjata nuklir hasil rendah, yang dirancang untuk digunakan di medan perang. Richard Barones, seorang pensiunan jenderal Inggris, meramalkan bahwa “sebelum akhir tahun ini, Rusia akan menyatakan wilayah Ukraina yang diduduki sebagai bagian dari negara Rusia.” “Jadi, jika serangan Ukraina membalik perbatasan baru yang diumumkan secara sepihak ini, penggunaan senjata nuklir untuk memecah serangan akan ada di atas meja. Itu tidak mungkin – itu hanya tidak menyenangkan.”

Di sisi lain, James Stavridis, pensiunan laksamana AS, menekankan bahwa Putin tidak mungkin menggunakan senjata nuklir, karena ia memiliki cara lain yang tidak terlalu berbahaya untuk meneror Ukraina dan mengintimidasi Barat: senjata kimia.

Keterlibatan China, salah satu sekutu terdekat Rusia, adalah variabel lain yang berpotensi mengubah permainan. Pada minggu-minggu pertama invasi, kata para pejabat AS, Rusia mengajukan permohonan ke Beijing untuk dukungan militer, yang sejauh ini tampaknya mereka tolak. Tetapi kunjungan Ketua DPR Nancy Pelosi baru-baru ini ke Taiwan, yang dianggap sebagai provokasi oleh pemerintah China, dapat mendorong penilaian ulang sikapnya terhadap Ukraina, kata kolumnis Times Thomas L. Friedman.

Ujian bagi sekutu Ukraina

Amerika Serikat telah mengesahkan $54 miliar bantuan ke Ukraina, termasuk, pada minggu lalu, lebih dari $9 miliar bantuan militer. Tetapi pada satu titik, pejabat AS mengakui, pasokan senjata Barat akan berkurang, dan “tidak ada yang mengharapkan cek $54 miliar lagi,” Peter Baker dan David Sanger dari The Times melaporkan bulan lalu.

READ  Warga Afghanistan bersiap untuk merayakan Idul Adha di tengah sanksi AS

Haruskah sekutu Ukraina, termasuk Amerika Serikat, mempertimbangkan untuk meminjamkan lebih banyak bantuan kepada Ukraina? Dmytro Kuleba, menteri luar negeri Ukraina, berpendapat bahwa mereka harus – bukan hanya karena komitmen terhadap demokrasi tetapi karena kepentingan pribadi.

“Bantuan militer ke Ukraina bukanlah amal,” tulisnya di The Times pada akhir Juli. Ini adalah investasi yang diperlukan dalam keamanan jangka panjang Eropa. Tentara Ukraina akan muncul dari konflik ini – perang darat terbesar di Eropa sejak 1945 – sebagai salah satu kekuatan militer paling kuat di benua itu. Setelah memukul mundur invasi Rusia, tentara Ukraina akan mengabdikan dirinya untuk melindungi keamanan dan stabilitas Eropa, dan melindungi demokrasi dari segala gangguan tirani. ”

Tetapi beberapa analis percaya bahwa terus mendanai perang tanpa batas dengan cara ini akan merupakan eskalasi proksi yang berbahaya di antara kekuatan-kekuatan besar. Untuk menghindari risiko konflik langsung antara NATO dan Rusia, Amerika Serikat dan sekutunya harus menetapkan tujuan akhir untuk gencatan senjata, Samuel Shapiro dan Jeremy Shapiro mengatakan kepada The Times. Dalam pandangan mereka, jalan menuju gencatan senjata akan membutuhkan saluran komunikasi yang terbuka dengan Rusia.

“Memulai pembicaraan sambil memerangi kemarahan akan berisiko secara politik dan akan membutuhkan upaya diplomatik yang signifikan, terutama dengan Ukraina – dan kesuksesan sama sekali tidak dijamin,” tulis mereka. “Tetapi pembicaraan dapat mengungkapkan ruang potensial untuk penyelesaian dan mengidentifikasi jalan keluar dari spiral ke bawah.”

Dalam The National Interest, Stephen Simon dan Jonathan Stephenson berpendapat bahwa sekutu Ukraina dapat mendorong konflik ke arah negosiasi dengan meminta bantuan militer untuk keterlibatan diplomatik, sesuatu yang sejauh ini enggan mereka lakukan. Jika ada kesempatan untuk berdialog, penolakan Kyiv untuk mengambilnya akan menyebabkan pengurangan transfer senjata ke Ukraina, sementara penolakan Rusia akan menyebabkan peningkatan.

“Ini baik dan bagus bagi Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya untuk terus mempersenjatai Ukraina,” tulis mereka. “Tetapi ini juga saatnya untuk mendorong kedua belah pihak untuk mulai menjajaki kemungkinan solusi politik sebelum eskalasi membuat diplomasi di luar jangkauan.”

Waktu New York