POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang ada di balik penurunan aneh suhu tubuh Amerika selama 200 tahun terakhir?

Tubuh manusia sering dikatakan beristirahat pada suhu internal yang sehat 37°C, atau 98,6°F.

Angka ini ditetapkan dua abad yang lalu di Prancis, namun, sementara itu, fisiologi “normal” kita tampaknya sangat sedikit berubah.

Awal tahun lalu, para peneliti di Amerika Serikat menyisir catatan veteran Perang Sipil dan survei kesehatan nasional, dan menemukan bahwa suhu di antara pria yang lahir pada pergantian abad ini 0,59 derajat Celcius lebih rendah daripada pria yang lahir hampir dua ratus tahun yang lalu. .

Di sisi lain, wanita mengalami penurunan sebesar 0,32°C sejak tahun 1890-an.

Pada saat itu, penulis menyarankan itu mungkin ada hubungannya dengan peradangan karena penyakit yang berkaitan erat dengan suhu tubuh. Dengan munculnya pengobatan modern, kita telah melihat penurunan infeksi kronis, dan mungkin, seperti yang disarankan oleh penulis, ini telah menyebabkan kebingungan kita, sehingga untuk berbicara.

Kemudian pada tahun 2020, sekelompok peneliti lain menemukan penurunan suhu tubuh yang sangat mirip di antara suku asli yang relatif terpencil di Bolivia, di mana infeksi tetap merajalela dan perawatan medis sangat sedikit, meskipun ada beberapa perubahan baru-baru ini.

Jelas, alasan penurunan suhu tubuh baru-baru ini harus melampaui peningkatan kebersihan, air bersih, atau perawatan medis yang lebih baik, dan beberapa peneliti Harvard sekarang sedang menyelidiki penjelasan lain: penurunan aktivitas fisik.

Ketika seseorang berolahraga secara teratur, ini sering bertepatan dengan peningkatan metabolisme. Ini, pada gilirannya, dapat meningkatkan suhu tubuh selama berjam-jam atau bahkan berhari-hari, yang berarti bahwa pengukuran suhu tubuh yang lebih rendah dapat menunjukkan penurunan aktivitas fisik.

Sayangnya, metode yang kita miliki untuk mengukur aktivitas fisik saat ini hampir tidak ada 200 tahun yang lalu, jadi kita tidak dapat benar-benar membandingkan bagaimana kita bergerak sekarang dengan bagaimana kita bergerak saat itu.

READ  Perseverance Rover merekam video menakjubkan dari helikopter yang terbang di Mars

Tetapi yang mungkin adalah menggunakan data suhu tubuh historis sebagai “termometer” untuk mengukur aktivitas fisik sebelum kita mulai melacak hal-hal ini.

Jika kita dapat memodelkan hubungan antara aktivitas fisik, metabolisme, dan suhu tubuh, secara teoritis kita dapat bekerja mundur.

Idenya dimulai sebagai perhitungan “amplop belakang” di antara para peneliti Harvard, dan sementara “perkiraan keberhasilan pertama” adalah awal yang baik, itu masih bergantung pada serangkaian asumsi. Namun, ini adalah hipotesis yang menarik.

Model yang akhirnya dibuat oleh para peneliti menemukan bahwa setiap peningkatan 1°C dalam suhu tubuh historis dikaitkan dengan perkiraan perubahan 10 persen dalam tingkat metabolisme istirahat.

Mengingat berapa banyak suhu tubuh pria yang tampaknya telah turun sejak tahun 1820-an, tingkat metabolisme mereka pasti telah turun 6 persen pada saat yang sama.

Ini setara dengan sekitar setengah jam aktivitas fisik per hari, menurut perhitungan penulis. Lebih tepatnya, 27 menit jalan cepat atau lari lambat untuk pria seberat 75 kilogram (165 pon).

“Ini adalah perkiraan awal untuk mengambil data fisiologis dan mencoba menentukan penurunan aktivitas,” menjelaskan Ahli biologi struktural Andrew Egean dari Universitas Harvard.

“Langkah selanjutnya adalah mencoba menerapkan ini sebagai alat untuk populasi lain.”

Karena perkiraan awal ini menggunakan suhu tubuh sebagai indikator aktivitas metabolik dan kemudian aktivitas metabolik sebagai proksi untuk aktivitas fisik, kecil kemungkinan hasil ini benar-benar tidak mewakili kenyataan.

Metabolisme kalori suatu populasi dapat dibatasi lebih dari sekadar aktivitas fisik, meskipun tidak diragukan lagi bahwa rata-rata orang AS melakukan lebih sedikit olahraga hari ini daripada 50 tahun yang lalu, berkat mobil, televisi, dan awal dari pekerjaan meja. .

READ  Studi NASA: Fluktuasi bulan dan naiknya permukaan laut menyebabkan lebih banyak banjir Berita Iklim ار

Apa yang terjadi pada metabolisme dan suhu tubuh kita kurang jelas. Mungkin tidak sama untuk pria dan wanita.

“Lemak juga bertindak sebagai isolator, mempengaruhi pembuangan panas dari tubuh, sementara juga meningkatkan biaya PA, dan metode estimasi kami tidak mengoreksi perubahan massa lemak dari waktu ke waktu,” kata para penulis. menulis.

Berkurangnya kebutuhan akan termoregulasi di lingkungan modern juga dapat memengaruhi tingkat metabolisme kita, dan dapat mengarah pada peningkatan kesehatan dan nutrisi.

Pengarang mengakui Perhitungan mereka membutuhkan lebih banyak penyempurnaan, tetapi mereka berharap perkiraan mereka akan berfungsi sebagai “titik tumpu untuk memahami bagaimana penurunan aktivitas fisik memengaruhi kesehatan dan penyakit selama era industri.”

Studi ini dipublikasikan di biologi saat ini.