POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anthony Albanese dan Jodie Haydon di Jakarta, Indonesia, untuk menghadiri KTT ASEAN

Anthony Albanese dan Jodie Haydon di Jakarta, Indonesia, untuk menghadiri KTT ASEAN

Anthony Albanese mengenakan seragam tradisional Indonesia sementara rekannya Jodie Haydon bergabung dengannya di KTT ASEAN di Jakarta.

Perdana Menteri merangkul Haydon – yang mengenakan gaun hitam sederhana dengan sepatu hak yang serasi – saat mereka berjalan di karpet merah sebelum disambut oleh Presiden Indonesia Joko Widodo.

Berbicara di KTT tersebut, Albanese mengatakan hubungan keamanan dengan kawasan Indo-Pasifik akan diperkuat seiring dengan pengembangan hubungan ekonomi dengan negara-negara Asia Tenggara.

Anthony Albanese mengenakan kemeja batik tradisional Indonesia saat rekannya Jodie Haydon bergabung dengannya di KTT ASEAN di Jakarta
Perdana Menteri merangkul Haydon saat mereka berjalan di karpet merah

Perdana Menteri meluncurkan Strategi Ekonomi Asia Tenggara Australia hingga tahun 2040, yang menguraikan cara-cara untuk meningkatkan hubungan perdagangan dengan perekonomian dengan pertumbuhan tercepat di kawasan ini.

Laporan tersebut mencantumkan 75 rekomendasi untuk memperkuat hubungan perdagangan dan investasi dengan kawasan ini, yang diperkirakan akan menjadi negara dengan perekonomian terbesar keempat di dunia pada tahun 2040.

Inisiatif pertama strategi ini mencakup pengeluaran $95,4 juta selama empat tahun ke depan untuk tim yang mengidentifikasi peluang investasi, program pertukaran bisnis, dan program percontohan untuk merekrut profesional muda.

Albanese mengatakan pemerintah akan berupaya menerapkan seluruh 75 rekomendasi tersebut “secara terorganisir,” dan mengatakan bahwa strategi tersebut juga akan memperkuat hubungan keamanan dengan negara-negara Asia.

“Ada hubungan yang utuh antara perekonomian, hubungan ekonomi, dan keamanan nasional,” ujarnya kepada wartawan di Jakarta.

“Ini adalah laporan positif yang akan dipandang positif oleh seluruh negara di Asia.”

Volume perdagangan bilateral antara Australia dan negara-negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara tahun lalu berjumlah sekitar $178 miliar, lebih besar dari volume perdagangan bilateral dengan Jepang, Amerika Serikat, atau Uni Eropa.

Namun, Albanese mengatakan hubungan dagang dengan wilayah tersebut lemah.

Bapak Albanese dan Ibu Haydon disambut oleh Joko Widodo dan Ibu Negara Indonesia Iryana

“Keterlibatan ekonomi Australia dengan kawasan ini tidak sejalan dengan pertumbuhan perekonomian Asia Tenggara,” katanya.

READ  Rencana pengembangan ekonomi KADIN untuk memperkuat hubungan dengan Qatar

“Strategi yang kami susun hari ini mencerminkan kebenaran yang sudah ada: di sinilah letak takdir perekonomian Australia, dan di sinilah kesejahteraan kita bersama dapat dibangun.”

Utusan Khusus untuk Asia Tenggara Nicholas Moore, yang mengembangkan strategi ini, telah mengidentifikasi 10 sektor prioritas bagi Australia, termasuk pertanian, pangan, sumber daya, infrastruktur, energi dan pendidikan.

Baca selengkapnya: Karl Stefanovic menyerukan pemerintahan Anthony Albanese

Strategi ini juga menyerukan upaya yang lebih besar untuk menghilangkan hambatan perdagangan, termasuk menciptakan layanan terpadu bagi lebih banyak investasi asing.

Memperluas kemitraan infrastruktur dengan wilayah tersebut, melalui gabungan dana sektor publik dan swasta, merupakan bagian dari rencana tersebut.

Perdana Menteri mengatakan, penyederhanaan visa Indonesia ke Australia masih dalam tahap kajian.

Dia berkata: “Kami sedang melakukan tinjauan imigrasi… Pemerintah saya berupaya menyelesaikan masalah ini dengan cara yang logis dan terstruktur untuk memastikan kami mengambil keputusan yang tepat.”

Moore mengatakan Asia Tenggara mewakili banyak potensi yang belum dimanfaatkan bagi Australia.

Perdagangan kami stabil sementara wilayahnya berkembang. Dikatakannya, penurunan investasi kita sudah menjadi masalah.

Pada acara kerja di Jakarta yang bertepatan dengan peluncuran strategi tersebut, Perdana Menteri mengatakan bahwa net zero akan menjadi komponen kunci investasi di wilayah tersebut.

“Kami tahu bahwa ketika dunia bergerak menuju net zero, ada tantangan khusus di kawasan ini,” ujarnya.

“Karena Anda ingin mencapai net zero sambil memberikan akses terhadap energi kepada lebih banyak penduduk di Asia Tenggara…dan hal ini merupakan sebuah tantangan dan peluang besar yang dapat kita manfaatkan.”

Albanese bertemu dengan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau di sela-sela KTT ASEAN pada hari Rabu.

Ia juga akan mengadakan pembicaraan bilateral dengan para pemimpin Laos, Malaysia dan Timor Timur.

READ  Rusia dan Indonesia: Dinamika Perdagangan dan Investasi

Namun meskipun hubungan dagang dengan Tiongkok membaik setelah tarif dihapuskan, Perdana Menteri tidak akan mengadakan pembicaraan dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping, yang tidak akan menghadiri KTT ASEAN atau G20 mendatang.

Sebaliknya, Perdana Menteri Li Qiang akan mewakili Tiongkok di G20.

“Saya yakin dalam periode mendatang, di sini dan di G20, Perdana Menteri Lee akan hadir dan kita pasti akan berada di ruangan yang sama,” kata Albanese.

Tentu saja Tiongkok adalah mitra dagang utama kami. Kami mendukung perdagangan dengan Tiongkok dan berupaya menyelesaikan beberapa masalah.

Perdana Menteri juga mengumumkan bahwa para pemimpin ASEAN akan bertemu di Melbourne pada bulan Maret 2024, untuk menandai 50 tahun sejak Australia menjadi mitra dialog dengan ASEAN.