POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anime Van Vleuten Akan Menyalip Jiro Don

Pemenang dua kali Giro Donne Animek van Vleuten akan melampaui edisi 2021 dari perlombaan 10 hari untuk mempersiapkan Olimpiade Tokyo.

Van Vleuten memenangkan Giro Don, yang secara resmi disebut Giro Rosa, pada 2019 dan 2018 dan ditetapkan untuk menang lagi pada 2020 ketika sebuah kecelakaan di akhir balapan membuatnya tersingkir. Pada saat kecelakaan, Van Vleuten memimpin klasifikasi umum selama hampir dua menit dengan dua etape tersisa, etape kedua dari belakang adalah puncak gunung yang dinamai menurut nama pebalap Belanda di mana-mana.

Kecelakaan Giro Rosa pada 2020 menjadi faktor penentu bagi Van Valyoten saat merencanakan persiapannya untuk Olimpiade 2021.

“Sangat menyakitkan untuk tidak mengendarainya, karena itu balapan favorit saya. Tetapi setiap kali saya berpikir ‘Saya akan mengendarainya’, saya melihat kembali bekas luka di pergelangan tangan saya, di mana pergelangan tangan saya patah di Giro. lima hari sebelum Kejuaraan Dunia Time Trial,” kata Van Vleuten.

“Anda hanya memiliki sedikit kendali atas taruhan dalam perlombaan.”

Van Fluten Dia berakhir di balapan kejuaraan dunia Seminggu setelah kecelakaannya di Italia dan meskipun dia finis kedua di road race Anna van der Bregen tidak kompetitif pada saat trial.

Alih-alih balapan, Giro Donne Van Vleuten akan menuju ke ketinggian untuk kamp pelatihan. Wanita Belanda itu memiliki banyak pengalaman berlatih di ketinggian dan telah mempersiapkan banyak balapan penting di ketinggian.

“Saya yakin Anda dapat lebih mempersiapkan diri untuk uji coba waktu dengan kamp pelatihan dan kualitas yang lebih rendah dalam perlombaan jalan raya,” kata Van Vleuten. “Ditambah lagi, Anda tidak memiliki kendali atas seberapa keras balapan, Anda harus banyak bepergian, Anda memiliki tekanan untuk mempertahankan klasifikasi dan karena itu secara mental juga tangguh. Di sisi lain, di kamp pelatihan saya bisa secara mental mengisi ulang diriku.”

READ  Andreas Seidel memuji Blando Norris, 'terbang sekarang'

Olimpiade Tokyo adalah target besar bagi Van Vleuten yang memimpin balapan jalan wanita di Olimpiade Rio de Janeiro pada 2016 sebelum kecelakaan buruk mengakhiri balapannya. Meski menjadi incaran di musim 2021, Van Vleuten mengklaim gol tersebut tidak ada kaitannya dengan balas dendam.

“Apa yang menurut saya sangat menjengkelkan adalah orang-orang mencoba mengatakan kepada saya bahwa saya membalas dendam di Tokyo, dan jawaban saya adalah saya tidak bisa membalas dendam karena tidak berada di jalur yang sama. Mereka adalah permainan yang sama sekali berbeda, dan selain itu, saya tidak’ Saya merasa perlu untuk membalas dendam,” kata Van Vleuten.

“Saya benar-benar menerima hasil di Rio dan saya bangga dengan apa yang saya capai di sana. Saya melakukan kesalahan di tikungan itu, tetapi itu membawa banyak hal untuk saya, termasuk banyak hasil bagus setelahnya. Saya tidak keberatan jika orang membicarakannya. Rio. Itu bukan sesuatu yang membuat saya kesal. Hasil selanjutnya benar-benar terinspirasi oleh apa yang saya tunjukkan di Rio menanjak.”

Van Vleuten berada di Andorra bersama tim Movistar untuk mempersiapkan Kejuaraan Nasional Belanda pada pertengahan Juni. Time trial dan home road race akan menjadi satu-satunya balapan Van Vleuten menjelang Olimpiade karena dia memilih untuk tidak balapan di La Course oleh Tour de France karena perubahan trek.