POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat Malaysia berencana membeli vaksin COVID-19 di tengah rekor infeksi – BeritaBenar

Setidaknya dua negara bagian Malaysia yang terpukul parah oleh COVID-19 bergerak untuk mendapatkan vaksin sendiri untuk mempercepat laju vaksinasi, karena jumlah infeksi baru harian di seluruh negeri meningkat menjadi lebih dari 6.000 pada hari Rabu, dengan beberapa orang menyerukan untuk menyelesaikannya. kuncian nasional.

Pemerintah negara bagian Selangor mengatakan telah menerima 2,5 juta dosis vaksin, beberapa hari setelah Sarawak mengumumkan akan membeli satu juta vaksin untuk penduduknya.

Sementara pemerintah negara bagian telah mendorong orang-orang untuk mendapatkan vaksin gratis yang disediakan oleh pemerintah federal, banyak pelaku di industri telah mendekatinya [Selangor] Siti Maria Mahmud, ketua Komisi Kesehatan Masyarakat, Persatuan, Perempuan dan Pengembangan Keluarga Selangor, mengatakan pada konferensi pers pada hari Rabu bahwa pemerintah menyatakan tidak bisa menunggu, mengklaim bahwa sejauh ini, hanya 3,3 persen dari populasi negara bagian yang telah divaksinasi. .

Kemajuan ini terlalu lambat untuk negara yang telah menyumbang 20% ​​ke PDB nasional. Kami mulai dengan keinginan untuk membeli 2,5 juta dosis, tetapi kami siap untuk membeli lebih banyak jika kami membutuhkannya. “

Direktur Jenderal Kesehatan Malaysia, Noor Hisham, mengatakan dalam pernyataan terpisah bahwa kasus COVID-19 di Lembah Klang – Selangor, Kuala Lumpur dan Putrajaya – “mengerikan” karena 79 persen dari total tempat tidur ICU di rumah sakit umum. di negara bagian ini ditetapkan sebagai kasus COVID-19.

Total pasien yang masuk ICU COVID-19 (termasuk dugaan / kemungkinan) di Selangor, Kuala Lumpur dan Putrajaya meningkat 94 persen dibandingkan dua minggu sebelumnya. “Sistem perawatan kesehatan di Lembah Klang berada di bawah tekanan luar biasa,” tulisnya di Facebook pada Rabu malam.

“Garis depan tidak praktis dan tidak praktis. Bantu kami, agar kami tetap dapat membantu Anda pada saat yang tepat. Tetap di rumah jika tidak ada urusan yang mendesak di luar dan patuhi SOP,” mengacu pada Prosedur Operasi Standar COVID-19 (SOP).

READ  Taliban mengatakan India membuka kembali kedutaan ketika keamanan 'didirikan' di Afghanistan, kata New Delhi, hanya tim teknis yang dikerahkan

Pada hari Rabu, Malaysia mencatat rekor harian 6.075 kasus baru virus corona, sehingga jumlah kumulatif kasus menjadi lebih dari 480.000. Rekor nasional sebelumnya adalah 5.728 kasus pada 30 Januari.

Data Kementerian Kesehatan menunjukkan bahwa Selangor terus mencatat jumlah infeksi baru terbesar, dengan 2.251 cedera tercatat pada hari Rabu.

Malaysia juga melaporkan 46 kematian terkait virus pada hari Rabu, dan negara bagian Selangor mencatat 19 kematian – tertinggi di antara negara bagian.

Pada hari Senin, Menteri Kesehatan Adham Baba mengatakan bahwa kementerian sedang mempertimbangkan untuk memberlakukan lockdown total di Selangor jika pemerintah negara bagian gagal mengurangi jumlah kasus COVID-19 harian.

Siti Mariah di Selangor mengatakan komunitas bisnis negara bagian itu mengatakan lebih suka membayar vaksin COVID-19 daripada menangguhkan produksi dan operasi lainnya selama penguncian, karena itu akan mengakibatkan kerugian yang lebih besar.

Dia mengatakan program vaksinasi negara bagian tidak akan gratis.

Pejabat negara mengatakan bahwa program vaksinasi Selangor akan memberikan vaksin kepada sektor manufaktur, perusahaan besar dan perusahaan kecil.

Siti Mariah belum menyebutkan vaksin mana yang akan diterima Selangor, meski sejauh ini Malaysia telah menyetujui vaksin COVID-19 dari Sinovac, Pfizer, dan AstraZeneca. Negara telah menghapus pukulan AstraZeneca dari program imunisasi nasionalnya, dengan mengatakan bahwa hanya mereka yang ingin menyuntiknya yang membutuhkan vaksin itu.

Seorang pejabat Selangor mengakui bahwa vaksin dari salah satu dari tiga produsen yang disetujui tidak akan tersedia di negara bagiannya sampai perusahaan tersebut menyerahkan pengiriman yang telah disetujui kepada pemerintah federal.

Hingga Selasa, lebih dari 2 juta dosis COVID-19 telah didistribusikan secara nasional, dengan lebih dari 1,2 juta orang diberikan dosis pertama dan hampir 800.000 vaksin lengkap, menurut data pemerintah.

READ  Kebijakan "tiba-tiba dan ekstrim" Xi menimbulkan ancaman bagi ekonomi China

Sejauh ini, hanya 42 persen dari 33 juta penduduk negara – atau 10,2 juta orang – yang telah mendaftar program imunisasi, kebanyakan dari mereka di Selangor.

Ada kebutuhan untuk ‘tindakan yang lebih ketat’

Sebuah kelompok industri terkemuka menolak gagasan penguncian total, dengan mengatakan upaya serupa pada Maret 2020 memiliki efek merugikan pada ekonomi.

Sun Thian Lai, presiden Asosiasi Produsen Malaysia, mengatakan pemerintah harus menerapkan protokol kesehatan yang ketat untuk mengekang infeksi baru daripada menutup semua sektor.

“Sementara industri memahami kebutuhan untuk menerapkan langkah-langkah yang lebih keras, industri tidak mendukung penguncian total seperti [is] Dipanggil [in] “Selangor … karena itu akan menyebabkan kerusakan ekonomi yang tidak dapat diperbaiki,” katanya dalam sebuah pernyataan, Rabu.

Sementara itu, Sarawak juga ingin mendorong program vaksinasi COVID-19 untuk mempercepat prosesnya.

Perdana Menteri Sarawak Abang Juhari Aubing mengatakan pada hari Rabu bahwa Perdana Menteri Muhyiddin Yassin telah memberikan lampu hijau untuk membeli satu juta dosis Senovac untuk negara tersebut, yang akan dibeli dalam dua tahap yang sama.

Gohari mengatakan program vaksinasi untuk Sarawak akan gratis, tetapi dia tidak mengatakan berapa banyak negara akan membayar untuk vaksinasi tersebut.

Sementara Sarawak, sekutu pemerintah federal, telah memenangkan persetujuan untuk program vaksinasi, Selangor yang dikuasai oposisi menghadapi beberapa kemunduran.

Khairy Jamaluddin, Menteri Federal yang bertanggung jawab atas Program Nasional Vaksinasi Terhadap COVID-19 (PICK), mengatakan dia tidak ingin orang percaya itu menghalangi inisiatif Selangor, tetapi mengingatkan negara bahwa program imunisasi nasional gratis.

Khairy mengatakan bahwa vaksin adalah zat yang dikendalikan, menambahkan bahwa mereka tidak dapat dibeli untuk impor tanpa dokumen pembelian yang disyaratkan.

READ  Apa yang terjadi jika pembangkit nuklir Ukraina Zaporizhzhia meledak? | berita perang antara rusia dan ukraina

“ PICK adalah satu-satunya program saat ini, vaksin [used] Diakui oleh NPRA [National Pharmaceutical Regulatory Agency]Dia mengatakan pada konferensi pers.

“[T]Yang lainnya aku tidak tahu dimana mereka [sourced] Siapa atau kapan mereka akan tiba atau berapa yang harus mereka bayar, tetapi PICK adalah satu-satunya program nasional yang kami miliki saat ini dan ditawarkan secara gratis melalui Pusat Distribusi Vaksin. “

Selain itu, meskipun Selangor memperoleh vaksin yang disetujui NPRA, reservasi yang dibuat oleh pemerintah federal akan memprioritaskan produsen. Dia tidak menyebutkan Sarawak Order for Sinovac dan apakah itu akan memiliki prioritas yang sama dengan Federal Order.

“Meskipun saya tidak dapat mencegah orang untuk mendaftar di program vaksinasi Selangor, saya dapat meyakinkan Anda bahwa mungkin kita bisa mendapatkannya [the supply] Lebih cepat tetapi jika Anda masih ingin membayar uang dan mendapatkannya nanti maka itu keputusan Anda. Saya tidak ingin terlihat diblokir [the initiative],” Dia berkata.