POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Kebangkitan lingkungan,” seperti yang ditunjukkan laporan WWF, adalah peningkatan kepedulian terhadap lingkungan

Penelitian baru menunjukkan bahwa jumlah orang yang tertarik pada lingkungan “telah meningkat secara dramatis” dalam lima tahun terakhir.

Penelitian oleh Unit Informasi Ekonomi (EIU) yang ditugaskan oleh Dana Margasatwa Dunia (WWF) menunjukkan peningkatan 16 persen dalam perhatian publik tentang hilangnya alam dan keanekaragaman hayati dalam lima tahun terakhir (2016-2020).

Menurut siaran pers WWF, mereka yang berada di “pasar negara berkembang”, seperti India dan Amerika Latin, menjadi lebih sadar akan “krisis planet”. Kelompok tersebut menggambarkan perubahan sikap sebagai “kewaspadaan lingkungan”.

Baca lebih banyak

Sampah atau Harta Karun: Laporan Khusus Kami tentang Sampah

Sebuah bangunan yang digunakan oleh media internasional di Gaza dihancurkan oleh serangan udara

COVID-19 jangka panjang dikaitkan dengan penuaan dini pada sistem kekebalan tubuh

“Dalam penegasan yang jelas tentang tren yang berkembang, individu dan konsumen yang peduli bertindak atas keprihatinan mereka dan menuntut tindakan atas hilangnya alam dan keanekaragaman hayati dengan berbagai cara,” tambah pernyataan itu.

Salah satu metrik yang dilihat penelitian adalah “aktivitas digital” yang meningkat 65 persen selama lima tahun. WWF telah mengaitkan ini sebagian dengan organisasi berita lama, pemimpin spiritual seperti Paus Francis dan selebriti yang sering mengungkapkan keprihatinan mereka tentang degradasi lingkungan.

Jumlah subscriber follower para pelaku di media sosial tersebut mencapai hampir satu miliar orang.

Di India, yang, bersama dengan negara-negara tetangga, berada di garis depan perubahan iklim, volume tweet yang menyebutkan alam atau keanekaragaman hayati meningkat 550 persen.

Baca lebih lanjut: Arc Darwin kehilangan puncaknya karena erosi di Galapagos

Laporan tersebut mengklaim bahwa semakin banyak orang sekarang percaya bahwa kehilangan alam adalah masalah serius. Kebanyakan orang di Amerika Latin peduli terhadap lingkungan, dengan 96 persen responden menyatakan hilangnya alam sebagai masalah global yang serius.

READ  Menekan ulang pada hubungan Australia–China

“Pergeseran sentimen publik ini mencerminkan kenyataan yang sulit, karena orang-orang di pasar negara berkembang kemungkinan besar akan mengalami dampak yang menghancurkan dari hilangnya alam,” kata pernyataan WWF.