POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat harus meningkatkan upaya untuk memantau teknologi besar

Gubernur California Gavin Newsom menandatangani undang-undang penting minggu lalu yang memaksa perusahaan internet besar seperti Facebook untuk membuat situs mereka lebih aman bagi anak-anak. Selain memicu kemarahan di kalangan teknologi, itu telah menyoroti area di mana negara membuat lebih banyak kemajuan daripada Kongres: mengesahkan undang-undang untuk mengatur dominasi bebas perusahaan teknologi besar.

Berpadu melawan teknologi besar adalah masalah langka yang dapat disepakati oleh Partai Republik dan Demokrat, tetapi beberapa proposal federal dengan dukungan bipartisan telah terhenti di Washington, termasuk RUU privasi dan paket antimonopoli yang kemungkinan akan dihentikan tahun depan di tengah mayoritas. Partai Republik di rumah. Ketika datang untuk memantau perusahaan teknologi besar, Kongres pada dasarnya menemui jalan buntu. Aksi nyata terjadi di tingkat negara bagian.

Texas dan Florida sedang mencoba untuk mendorong undang-undang media sosial baru, yang saat ini terjerat di pengadilan dengan kemungkinan putusan Mahkamah Agung sekarang. Keduanya berusaha untuk melarang perusahaan seperti Facebook dan Twitter Inc. melarang jenis pidato politik tertentu — yang lebih mungkin berbuat lebih banyak untuk menarik basis Partai Republik mereka daripada membersihkan konten online yang berbahaya dengan benar. Namun, seperti aturan baru di California, aturan tersebut menggarisbawahi pentingnya senjata di seluruh negara bagian dalam mengatur teknologi. Dengan Kongres yang melakukan begitu sedikit, lebih banyak anggota parlemen negara bagian harus mencoba menjembatani kesenjangan dan meloloskan undang-undang yang sangat dibutuhkan yang membahas pelanggaran privasi, bahaya online, dan penyalahgunaan pasar oleh perusahaan-perusahaan ini.

Melakukannya akan mengambil petunjuk dari buku pedoman Big Tech.

Selama bertahun-tahun, pelobi industri telah menargetkan anggota parlemen negara bagian untuk secara diam-diam mendorong undang-undang privasi yang longgar, dengan cerdik mendahului kebijakan yang lebih keras yang mungkin mengancam model bisnis mereka dengan memaksa perubahan pada praktik periklanan atau pengumpulan data mereka.

READ  Profesor Texas Tech, peneliti yang memimpin presentasi tentang burung asli

Undang-undang privasi yang baru-baru ini disahkan di Virginia, Utah, dan Colorado, bersama dengan undang-undang serupa yang sedang dipertimbangkan di 22 negara bagian lain, tidak memiliki otoritas penegakan yang nyata. Itu karena perusahaan teknologi itu sendiri telah mengagitasi atau memberi nasihat tentang undang-undang tersebut.

Misalnya, Amazon.com Inc. Dengan memberi legislator Virginia teks awal dari sebuah RUU yang menjadi undang-undang privasi negara bagian itu. “Amazon telah memberi kami bagian pertama dari rancangan untuk dipertimbangkan,” kata Senator Demokrat Virginia David Marsden kepada Protocol baru-baru ini.

Itu juga memperkenalkan kelompok industri teknologi yang kuat yang dikenal sebagai Koalisi Privasi dan Keamanan Negara (SPSC), yang keanggotaannya mencakup Meta Platforms Inc. , dan Alfabet Inc. dan Amazon Corporation, pembuat undang-undang negara bagian memiliki “keahlian obyektif” dan saran tentang undang-undang privasi. Seorang pelobi dari kelompok itu membantu Senator Republik Utah Kirk Collymore menambahkan bahasa alternatif ke undang-undang privasi negara bagiannya, menurut risalah sidang Februari 2022.

Anehnya, upaya terbaik saat ini untuk melindungi privasi konsumen datang dari perusahaan teknologi besar. Saya telah menerapkan Popup Transparansi Pelacakan Aplikasi Apple Inc. Yang diperkenalkan ke iPhone secara global tahun lalu, lebih dari undang-undang mana pun untuk membatasi pengiklan target di ponsel kami, memangkas penjualan iklan Facebook sekitar $ 14 miliar tahun ini saja (dan meningkatkan bisnis pemrosesan Apple).

Perusahaan teknologi yang sangat menguntungkan tidak boleh menjadi penjaga data mutlak kami, juga tidak boleh mendikte arah kebijakan privasi kami. Ini adalah tugas legislator yang dipilih secara demokratis.

California menyediakan model yang berguna. Undang-undang privasinya, yang diperkenalkan pada tahun 2020, (2) menjadi standar de facto AS karena perusahaan teknologi menyadari akan lebih mudah untuk mengikuti aturan mereka secara global daripada menyingkirkan pengguna California.

READ  TECH SELASA: Bisakah arah desain F1 2022 menjelaskan siklus aneh itu untuk Leclerc dan Verstappen?

Hal yang sama dapat terjadi dengan undang-undang desain baru yang sesuai dengan usia negara bagian. Ini memaksa perusahaan internet untuk mendesain ulang situs atau algoritme mereka jika mereka melanggar privasi orang di bawah 18 tahun atau mengekspos mereka ke konten berbahaya, yang lebih ketat daripada aturan Inggris yang menjadi dasar mereka.

Facebook, misalnya, dituduh terus memantau remaja untuk menargetkan iklan bahkan setelah dikatakan tidak akan tunduk pada aturan baru Inggris yang melindungi anak-anak. Akan sulit untuk menyingkirkannya di bawah hukum California. Seorang jaksa agung negara bagian dapat menjatuhkan hukuman hingga $ 7.500 untuk setiap anak di bawah umur yang terkena dampak perusahaan yang melanggar undang-undang.

Aturan negara bagian yang lebih ketat yang menargetkan industri teknologi tidak hanya akan menciptakan momentum nasional untuk akhirnya mengesahkan undang-undang federal; Mereka juga dapat memaksa perusahaan teknologi untuk lebih menerima peraturan federal, memandangnya sebagai alternatif yang lebih dapat diterima daripada serangkaian arahan negara bagian yang membingungkan. Dan begitu Kongres akhirnya menstandarkan sesuatu, bahkan jika itu beberapa tahun ke depan, akan ada lebih sedikit risiko untuk melonggarkan beberapa peraturan. Hukum federal akan lebih kuat.

Anehnya, kelompok yang memperjuangkan privasi atau perlindungan online yang lebih baik tidak menekan peran negara di tingkat yang hampir sama dengan perusahaan teknologi, menurut Jesse Lerich, salah satu pendiri Accountable Tech, sebuah kelompok sipil yang mendorong regulasi yang lebih kuat tentang perusahaan media sosial. . . “Saya sedikit terkejut karena saya tidak mendengar banyak sekutu kami serius tentang di mana mungkin ada peluang,” katanya.

Ini mungkin kesempatan yang terlewatkan bagi kelompok advokasi. California telah menunjukkan bahwa negara bagian dapat mencapai lebih dari sekadar Kongres dalam mengatasi dominasi teknologi besar. Undang-undang federal yang mencoba melakukan hal yang sama terlihat hampir mustahil tahun depan. Negara dapat dan harus membuat perbedaan yang diperlukan.

READ  Hasil HCL Tech Q1: Hasil HCL Tech Q1: PAT terkonsolidasi naik 8,5% menjadi Rs 3.214 crore; co untuk membayar 6 rupee/saham dividen

Lebih dari Opini Bloomberg:

• Anda Juga Bisa Menjadi Bintang Viral Besar di LinkedIn: Trung Phan

Proyek Apollo Di Mana Amazon Takut Melangkah: Andy Mukherjee

• Kesepakatan Microsoft Adalah Target Sulit Bagi Intelektual: Chris Hughes

(1) Disebutkan dalam catatan bahwa Anton van Seventer, seorang pelobi di Koalisi Privasi dan Keamanan Negara, membantu mengesahkan RUU tersebut.

(2) California Privacy Act awalnya disahkan pada 2018, tetapi diperkuat setelah inisiatif pemungutan suara yang membuatnya tidak dapat diubah di legislatif.

Kolom ini tidak serta merta mencerminkan pendapat staf redaksi atau Bloomberg LP dan pemiliknya.

Parmi Olson adalah kolumnis untuk Bloomberg Opinion meliput teknologi. Dia adalah mantan reporter untuk The Wall Street Journal dan Forbes, dan penulis We Are Anonymous.

Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com/opini