POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AmCham Taiwan mengatakan momentum Taiwan sebagai pusat teknologi ‘berkurang’

Kamar Dagang Amerika di Taiwan mengatakan dalam sebuah laporan tahunan pada hari Rabu bahwa momentum di Taiwan untuk membangun dirinya menjadi pusat global terkemuka untuk penelitian dan pengembangan teknologi “memudar atau bahkan terhenti dalam beberapa kasus.”

“Anggota kami merasa bahwa momentum untuk mengubah Taiwan menjadi pusat terkemuka dunia untuk penelitian dan pengembangan teknologi dan medis, inovasi industri, dan transformasi digital, serta lokasi yang menarik untuk investasi asing di berbagai sektor industri, sedang berkurang atau bahkan macet,” kata Kamar Dagang AS dalam sebuah pernyataan. Dalam beberapa kasus. “Dan komite kami mengatakan, “Sekarang bukan waktunya bagi Taiwan untuk berpuas diri, terutama karena pulau itu menemukan dirinya dalam ‘momen emas’ perhatian internasional, dukungan dan niat baik.”

Kelompok itu meminta pejabat pemerintah untuk “mengintensifkan upaya untuk meningkatkan daya saing internasional Taiwan. Itu juga harus berbuat lebih banyak untuk mempercepat integrasi dengan mitra ekonomi dekat seperti Amerika Serikat. Makalah posisi dalam Buku Putih tahun ini mencerminkan rasa frustrasi di antara banyak orang” dari komite industri kelompok.

Taiwan saat ini menjadi rumah bagi banyak perusahaan teknologi terkemuka dunia, khususnya di bidang semikonduktor. Kelompok itu termasuk pembuat chip Taiwan Semiconductor Manufacturing, pemasok Intel. Pemasoknya ke Apple termasuk Hon Hai Precision, dipimpin oleh miliarder Terry Gou, Pegatron, Lite-On Technology, Inventec, Catcher Technology, Largan Precision, dan Compeq Manufacturing

Laporan Kamar Dagang AS mencatat “beberapa perubahan” dalam lingkungan ekonomi selama 12 bulan terakhir, termasuk vaksinasi Taiwan terhadap lebih dari 80% populasinya dan pertumbuhan ekonomi pada 2021 sebesar 6,28% – tingkat tertinggi dalam 11 tahun. Dia mencatat bahwa perubahan lain, termasuk gangguan berkelanjutan pada rantai pasokan global yang disebabkan oleh penutupan di daratan China dan perang di Ukraina, sangat tidak menguntungkan sehingga sejumlah perkiraan pertumbuhan ekonomi untuk Taiwan 2022 telah dipotong menjadi kurang dari empat persen.

Kamar Dagang AS telah mengkritik “terlalu banyak pembuatan kebijakan” yang “melibatkan pembuatan peraturan dan standar industri yang unik bagi Taiwan dan seringkali lebih membatasi daripada rekan-rekan internasional mereka. Tren ini mempersulit Taiwan untuk menjadi lebih terhubung secara global dan mengurangi daya tarik bagi investor asing, serta bisnis.” Sebuah multinasional yang mungkin berusaha untuk memasuki pasar Taiwan atau memperluas operasinya di sini.

“Hambatan peraturan lainnya lebih spesifik industri. Misalnya, produsen obat-obatan dan perangkat medis selama bertahun-tahun mengkritik lama waktu peninjauan yang diperlukan untuk menyetujui produk baru dan inovatif, serta tarif penggantian yang umumnya rendah yang ditawarkan,” Kamar Dagang AS Perdagangan dicatat. “Akibatnya, perusahaan induk sering kali putus asa untuk fokus pada pasar Taiwan.”

“Oleh karena itu, penting bagi Taiwan untuk terus menghilangkan hambatan perdagangan dan investasi yang luar biasa, atau setidaknya menunjukkan kesediaannya untuk terlibat dalam negosiasi yang mau tidak mau mencakup sektor-sektor sensitif,” katanya.

Kekhawatiran atas pasokan energi dan pekerjaan Taiwan juga dicatat. “Taiwan diuntungkan dari kumpulan kuat talenta terdidik, bermotivasi tinggi, dan pekerja keras, banyak di antaranya telah menerima pendidikan dan pelatihan di luar negeri. Basis talenta ini adalah salah satu aset ekonomi paling berharga di pulau itu, namun Taiwan menderita kekurangan talenta. di beberapa industri utama, serta pekerja yang kurang terampil.

“Sementara anggota kami terus-menerus memuji tenaga kerja Taiwan atas kredibilitas, etos kerja, dan dedikasi mereka, mereka sering mengeluhkan kurangnya pola pikir internasional dan keterampilan bahasa Inggris yang tertinggal di antara karyawan lokal. Salah satu cara untuk memperbaiki situasi ini adalah secara signifikan memperluas upaya Taiwan untuk menarik bakat asing. ,” dia berkata.

klik disini Untuk tautan ke kertas putih

Lihat posting terkait:

Australia, India, dan Singapura membantu meningkatkan pencarian eksekutif di Asia Pasifik saat dampak COVID berkurang

Lenovo Menambahkan Presiden HTC Cher Wang ke Dewan Direksi

Uni Emirat Arab menempati urutan pertama dalam hal jutawan imigran; Kejatuhan China memudar dengan cepat di Amerika Serikat

penyematan tweet

READ  Teknologi B2B telah menjadi bagian yang lebih besar dari keseluruhan bisnis perusahaan media