POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

4 cerita tentang perusahaan teknologi besar yang Anda lewatkan karena Cannes Lions

Cannes telah, seperti biasa, menjadi sarang berita teknologi dari revitalisasi metaverse terbaru hingga tren TikTok. Tetapi kenyataannya adalah bahwa berita teknologi terpenting terjadi di luar Festival Pemasaran Perkembangan yang akan berdampak pada dunia pemasaran dan media di masa yang akan datang. Inilah semua berita teknologi yang Anda lewatkan saat menyeruput Croisette Anda.

Meta dan Microsoft berusaha mengendalikan metaverse

Perlombaan untuk membuat metaverse layak sebagian besar bergantung pada interoperabilitasnya; Penggunanya memiliki pembelian dan kemampuan konstan antara dunia virtual yang berbeda. Ini dipandang sebagai langkah yang diperlukan untuk menjadikan metaverse sebagai tujuan yang cocok untuk e-commerce. Saat ini, pembelian Pengguna Barang Virtual terbatas pada platform tertentu tempat pembelian dilakukan.

Dalam upaya untuk memperbaiki masalah ini, sekelompok perusahaan teknologi terbesar di dunia telah menciptakan Forum Standar Metaverse. Meta, Microsoft dan produsen perangkat lunak dan perangkat keras lainnya telah terlibat dalam skema — yang, mengingat yang ditinggalkan, kemungkinan akan dilihat sebagai upaya untuk mendominasi aspek e-commerce di metaverse.

Yang terpenting, perusahaan platform yang saat ini kami pikirkan pertama kali ketika kami memikirkan metaverse – Roblox dan Niantic, serta pendatang baru seperti Decentraland dan The Sandbox – tidak ada. Ini menunjukkan keinginan Meta dan Microsoft untuk mengambil kembali kepemilikan ruang yang bisa bernilai triliunan, Menurut McKinsey Terutama karena Apple juga terbukti dalam ketidakhadirannya.

Ketidakhadiran ini juga merusak interoperabilitas yang sebenarnya. Sebaliknya, ini mungkin pertunjukan musik dari anggota forum tersebut, yang mencari uang pemasaran yang akan mengalir ke metaverse setelah penonton cukup besar.

Google menambahkan opsi pemberian tag LGBTQ+

Google telah berambisi dalam upayanya untuk meningkatkan relevansi hasil pencariannya. Mengingat saran bahwa hasil pencarian terlalu fokus pada pembayaran dengan mengorbankan usaha kecil, itu telah meluncurkan tag yang dapat dipilih bisnis untuk ditambahkan ke profil mereka di peta dan hasil pencarian. Selain milik perempuan, milik perempuan, dan banyak lagi, mereka baru saja mengumumkan peluncuran label ramah LGBTQ+.

READ  Investor Mengakuisisi San Jose Tech Center dalam Kesepakatan Setengah Miliar Dolar

“Kami ingin mempermudah orang lain menemukan bisnis LGBTQ+ di komunitas mereka sendiri,” kata Mackenzie Thomas, kepala integrasi dan pemasaran produk Google. Mulai hari ini, pedagang di Amerika Serikat dengan profil bisnis bersertifikasi Google dapat menambahkan LGBTQ+ atribut ke profil mereka, memudahkan pelanggan untuk menemukan dan mendukung mereka dengan pencarian dan peta.”

Saat ini, tag hanya tersedia di Amerika Serikat. Masih harus dilihat apakah raksasa pencarian itu mencoba memperluas label ini ke negara lain yang mendiskriminasi perusahaan dan individu LGBT.

Meta setuju untuk membangun algoritme non-diskriminatif pada akhir tahun

Meta dan fitur-fiturnya diperkenalkan di Facebook dan Instagram untuk memungkinkan pembeli iklan mendiskriminasi kelompok tertentu. Masalahnya terungkap pada tahun 2019 ketika Facebook (seperti pada saat itu) dituduh Mempromosikan diskriminasi dalam perumahan melalui daftarnya.

Sekarang, Departemen Kehakiman Amerika Serikat telah mencapai penyelesaian dengan Meta tentang masalah tersebut. Kesepakatan itu bergantung pada persetujuan Meta untuk membangun algoritme baru yang non-diskriminatif pada akhir tahun, serta segera menghentikan alat perumahan yang dipilih.

Jika Departemen Kehakiman AS menyimpulkan bahwa sistem baru adalah “Tidak cukup untuk mengatasi“Diskriminasi akun dalam penayangan iklan perumahan, maka perjanjian penyelesaian akan dihentikan. Khususnya, penyelesaian ini adalah pertama kalinya Meta tunduk pada pengawasan pengadilan karena penargetan iklan dan sistem penayangan.

Membangun algoritme anti-diskriminasi baru dalam waktu enam bulan adalah tugas yang menantang bagi perusahaan mana pun. Kebutuhan untuk memisahkan bias programmer dan pengembang adalah masalah yang diakui dan berkelanjutan dalam pengembangan kecerdasan buatan (AI), dan tidak jelas apakah bahkan sebuah perusahaan dengan sumber daya Meta akan dapat mengimplementasikannya dalam batas waktu.

Mitra podcast Acast dan Meta

Sementara Spotify menempati tempat yang bagus di bagian atas grafik investasi podcast, fokus audio Meta telah diperdalam dengan kemitraan yang baru diumumkan dengan Acast. Perusahaan sedang mengembangkan integrasi antara Grup Facebook dan Acast Plus, penawaran berlangganan yang memungkinkan pembuat konten memberikan manfaat eksklusif kepada penggemar yang membayar di berbagai platform.

READ  Sanksi chip menargetkan militer Rusia dan harapannya untuk industri teknologi

Pembuat yang menggunakan Acast Plus akan dapat menawarkan kepada pendengar akses ke grup Facebook khusus pelanggan di mana penggemar dapat berinteraksi satu sama lain, berinteraksi langsung dengan podcast, dan mengakses manfaat eksklusif termasuk siaran langsung, pertanyaan, dan acara serta acara khusus.

“Bagian terbaik dari web didukung oleh platform yang dapat dioperasikan,” kata Simon Marcus, Wakil Presiden Strategi di Acast Mereka yang berkomunikasi satu sama lain dan memungkinkan pembuat konten menjangkau pemirsa mereka di mana pun mereka berada. Teknologi ini adalah dasar dari ekosistem podcast terbuka yang telah diperjuangkan Acast sejak awal. Interoperabilitas sangat memengaruhi kemampuan bisnis baru untuk memulai, pembuat konten untuk berkembang, dan pengguna untuk mengakses konten di seluruh platform – yang merupakan dasar dari teknologi yang dengan senang hati kami kembangkan dengan Meta. “

Ini adalah pengakuan bahwa aspek komunitas podcast sangat penting untuk masa depan periklanannya, dan mewakili titik diferensiasi potensial dari Spotify, yang telah berinvestasi sebagian besar dalam alat pelacakan kinerja iklan. Karena pendapatan iklan podcast terus meningkat, kemungkinan kemitraan dan integrasi semacam ini akan bertambah jumlahnya karena pesaing dalam ruang berusaha untuk membedakan diri mereka satu sama lain.